SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

sayang

Sex = Female
Where it happened = hotel
Language = malay
Refnum = 53298
Aku mula berkenalan dgn Arif melalui internet. Usianya yang muda 9 tahun dari aku sedikit pun tidak menjadi alasan untuk kami semakin akrab. Dia masih single dan aku pula telah berpisah dengan suami aku selama 5 tahun. Arif walaupun usianya jauh lebih muda dari aku, namun dia kelihatan matang dan berpengalaman. Sewaktu chatting dia pernah menceritakan pengalaman sexnya dengan bekas kekasihnya. Dari ceritanya dapat aku bayangkan dia seorang yang hebat dalam sex. Kadang bila kami sama-sama terangsang, kami akan melakukan "phone sex" dan aku sangat puas dengan caranya melayan aku walau hanya sekadar mendengar suara dan desahan nafasnya. Kami berjanji untuk bertemu setelah hampir 8 bulan berkenalan. Pada hari yang dijanjikan, kami bertemu disebuah shopping complex. Kali pertama aku melihatnya secara live, dia seorang yang tinggi dan berbadan tegap. Penampilannya agak rugged namun dia seorang yang berbudi bahasa. Kami menuju ke sebuah hotel yang agak lengang. Bila saja kami masuk kedalam bilik hotel, dia terus mencium bibirku dengan ganas. Aku yang mudah terangsang terus membalas ciumannya penuh nafsu. "I rindu sangat kat u sayang...." bisiknya sambil meramas buah dadaku. Aku semakin terangsang dan membalas ciumannya semakin ganas...dia memegang tangan ku dan mengarahkan keseluar jeans yang dia pakai...terasa bonjolan yang keras dan besar. "Do u want to suck my cock sayang..." bisiknya sambil menjilat telinga ku. Aku yang sudah hanyut di bawa nafsu hanya mendesah dan meramas bonjolan itu semakin kuat. Dia mula membuka baju blaus yang aku pakai. Bila blaus itu sudah terlondeh, dia menjilat buah dadaku yang masih dibungkusi bra berwarna hitam. "Breast u buat I sangat bernafsu...seksi sangat sayang" Tangannya mencapai kait bra di belakang. Bila bra ku terungkai, dia mula meramas buah dadaku sambil menjilat dan menyonyotnya dengan kasar. "ohhhhh...sedapnyaaaa....ahhhhh..." aku mula mendesah. "Nak rasa yang lagi sedap tak sayang..." dia mula memancing berahi ku. Aku hanya tersenyum dan melihat kewajahnya. "I akan puaskan u hari ini...ingat tak macamana kita selalu wat phonesex sampai kita climax...sekarang I akan puaskan u betul-betul...U buat I stim tau..." Kemudian dia rebahkan aku kekatil dan terus membuka seluar slack yang sedang aku pakai. Aku yang sedang kesedapan, hanya membiarkan dia membuka zip seluarku dan melurutkan seluarku hingga terungkai di hujung katil...tinggallah aku hanya berseluar dalam...."Sayang...buka panty u..I nak tengok pussy u...." aku yang sudah mabuk berahi hanya mengikut katanya. Aku lurutkan panty ku. Bila panty da terbuka, terpaparlah pussy ku yang tembam dan tak banyak bulu ini di depan matanya. Matanya kelihatan penuh nafsu. "Cantik pussy sayang tau...tembam...sayang nak tengok cock abang tak...?" dia mula memancing nafsuku. "mestilaa nak...bukalaa..." aku mula merengek. "Sayang nak rasa cock I tak..??" dia bertanya sambil membuka t.shirt, jeans dan hanya tinggal seluar dalam yang membalut senjatanya. Kelihatan bonjol yang sangat besar, aku jadi begitu berahi. "Bukalaa...." aku merayu. Dia senyum dan menggoda ku..."Sayang nak tengok apa..??" "Nak tengok cock abang..." "Tengok jer..." pancingnya. "Nak pegang..." jawab ku manja. Dia tersenyum dan membuka seluar dalamnya. Aku terkejut bila melihat pelernya yang begitu gemuk dan panjang. "Besarnya..." aku berkata sambil memegang batang pelernya dan mengurut2nya. "Ahhhh...." dia mendesis. "Sayang...dulu sayang kata nak isap batang I...now I da ada depan mata...isaplah..." dia berkata sambil menggentel2 puting susuku. Aku yang memang da lama kehausan batang terus melurut2kan batangnya sambil aku menjilat kepala peler yang besar tu. "ahhhh....sedapnya sayang...sayang pandai isap tau....ahhhh" aku semakin bernafsu mendengar suara desahannya. Aku mula mengulum batangnya dan menyonyotnya pelan2...dia mula mendesah dan mengerang "ohhh yaaaa....sedap sayang...isap lagi...ahhhh" pelernya semakin keras dan kembang. Batang yang panjang itu tak dapat aku masukkan habis kedalam mulut aku kerana terlalu besar dan panjang. Dia yang sudah terangsang terus menyorong batangnya kedalam mulutku sambil menekan kepalaku ke arah batangnya. "Isap...lagi....ahhhh...yess.....sedapnya" kemudian dia cabut batangnya dari mulutku dan menolak aku agar baring dikatil itu. Setelah aku baring, dia terus meraba2 ke pussy ku sambil menggentel2 kelentitku. "ahhhh....emmmm" aku mula mendesah kesedapan. "kenapa sayang..." jawabnya sambil terus mempermainkan kelentitku. "Ahhhh" aku mendesah. "kenapa..tell me..." dia bersuara sambil terus menggosok2kan pussyku yang semakin basah. "sedap sangat" aku bersuara. "Mana sedap dengan ini.." katanya sambil memasukkan jarinya kedalam lubang pussy ku yang sudah lama kehausan. Aku mengerang "ahhhhhhhh" "Sedapkan....suka tak....kalau yang ini...best tak...?" dia berkata penuh nafsu sambil memasukkan 2 jari kedalam lubang pussy ku. Aku yang sudah semakin bernafsu jadi celupar "sedap sayang...jolok lagi...dalam2...sedapnya..." aku mendesah kesedapan. Dia cium bibirku dan memasukkan lidahnya kedalam mulut ku. Setelah dia puas menyonyot lidah ku, dia beralih ke telinga ku, dia menghisap telinga dan menjolokkan lidahnya dalam lubang telingaku. Nikmatnya yang tidak terhingga. Pussy ku semakin rancak di jolok dengan dua jari. "Nak lagi yang lebih sedap tak...?" dia berbisik penuh nafsu. Aku menganggukkan kepala, mataku da mula layu. "cakaplaa...I nak dengar..." "Nak...nak rasa yang lebih sedap.." aku meracau. "apa yang lebih sedap...cuba cakap" katanya sambil menjolok jarinya kelubang pussy ku semakin laju. "Nak rasa your cock in my pussy....nak u fuck me hard and wild" aku mula meracau penuh nafsu. "Betul u nak I fuck u....nak rasa cock I tak jolok pussy u yang tembam nih...?" aku hanya mengangguk. Kemudian dia tarik jarinya dan mula naik keatas ku. "Buka kangkang u luas2 sayang...cock I nak fuck pussy u yang juicy nih..." aku terus lebarkan kangkangku. Dia mula menggosok2kan kepala pelernya di lubang pussy ku...sedap giler...aku mula merengek..."pls..fuck me...nak rasa cock u..." Dia yang semaki bernafsu terus menekankan cocknya kedalam lubang pussy ku yang da mula basah dan gatal nak merasa cocknya yang besar tu...bila dia mula menekankan batangnya dalam pussy ku, aku merasakan satu nikmat yang tidak terhingga. Batangnya yang besar tu mula membelah alur pussy ku dan menerobos masuk kedalam lubang nikmat. Aku mula menahan nafas...namun belum sempat aku menarik nafas, dia sudah menekankan batangnya dengan kasar kedalam pussy ku...ahhhhh...nikmatnya walau sedikit payah untuk pussy ku menerima batang sebesar ini. Dia mula mem "pump" batangnya dengan ganas di pussy ku...aku jadi mengerang dan mendesah. Mulut ku semakin rancak mencarut "ohhh yess...baby...come on...fuck mu...wilder...ohh yeaa....ahhh...ahhhh..." aku semakin gila...dia semakin ganas dan berkata "do u like my cock...? besar tak cock I nih....puas tak pussy u bila my cock fuck your pussy...." aku yang da hanyut kesedapan hanya mampu menjilat bibit sambil mendesah...."U look so sexy sayang....U buat I makin bernafsu...I nak puaskan U...I nak U jerit kesedapan...pls do it for me..." Rupanya dia tergolong dalam lelaki yang suka sex ganas dan suka pasangan yang ganas dan sexy. Sedangkan aku memang kaki sex dan suka berkata lucah bila sedang mengadakan hubungan sex. Aku benar2 puas dengan batang Arif...sambil dia fuck aku, dia nyonyot puting aku ganas2...aku semakin berahi dan jadi seperti pelakon blue filem. Aku mengerang2 minta dia puaskan aku dan dia suka bila aku meraung2...dia meminta aku menonggeng kerana dia nak doggie style dan sewaktu aku menonggeng ini lah dia menarik tangan aku ke belakang dan fuck aku dengan ganas. Aku benar2 bernafsu dan batangnya yang sendat dalam pussy ku buat aku jadi ketagih. Setelah dia mengerjakan aku hampir satu jam dgn bermacam2 style...aku klimak hampir 5 kali. Dia suka aku menjerit bila aku klimak dan dia makin bernafsu fuck pussy aku. "Sayang...I da nak keluar...I nak pancut yang sedap kat dalam pussy u...kemut batang i kuat2 sayang...yess...yess...oohhh...lagiiii...ahh pussy U sedap...kemut lagiiii...yeaa...yeaaa....I kuar...ohhhhhhhh" dia melenguh panjang dengan badan yang kejang. Rupanya dia klimak. Batangnya bergerak2 dalam pussy aku. Ohhhh....satu pengalaman yang tak mungkin aku lupakan. Sampai kini kami masih lagi berhubungan dan sex kami semakin hari semakin hangat. Dia laa lelaki yang jadi idaman semua wanita.

sayang

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -