SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Salina muridku..

Sex = MALE
Where it happened = Sekolah Menengah Sultan Abu Bakar, Kuantan, Pahang
Language = Melayu
Refnum = 38034
DiJIeWangLiLimng!!
Namaku Salim.Aku seorang guru pelatih di sebuah sekolah rendah di satu desa yang kecil, di Terengganu.Aku memulakan latuhan praktikal di sekolah ini 3 bulan yang lalu, setelah menamatkan pengajian di Maktab Perguruan di Batu Rakit, Terengganu.
Aku dihantar di sekolah ini dengan satu tanggungjawab tang besar, iaitu mendidik anak bangsaku supaya berjaya dengan cemerlang di dalam UPSR yang akan diadakan 7 bulan dari sekarang.Walaupun aku cuma seorang guru pembantu, namun aku sudah pun diberi tanggungjawab untuk mengadakan kelas tambahan khas untuk murid² yang agak lemah dalam Matematik.
Setelah aku menyesuaikan diri dengan keadaan sekeliling, aku dapati penduduk di desa ini amat ramah dan boleh bergaul dengan siapa saja.Aku menyewa satu rumah kosong di sebelah ladang getah yang dicadangkan penghulu kampung itu.
Aku mengemaskinikan jadual harianku dengan jadual yang terpaksa ku korbankan untuk kelas tambahan tersebut.Aku mengadakan kelas pada petang Khamis, pada pukul 3.00 petang.
Murid² ku seramai 10 orang aku inform terlebih dulu pada pagi itu.
"Salina, Amir, Fauzi, Azizul, Adi, Fazli, Shahril, Dira, Azri dan Kamal., saya nak kamu hadir pada petang ini di bilik komputer di tingkat dua untuk kelas tambahan kita."
"Ada apa-apa masalah sebelkum saya balik?" tanyaku pada murid² ku.
"Tak ada, cikgu"
"Kalau begitu, kamu semua boleh pulang sekarang, dan bersiap sedia untuk kelas pada petang ini." arahku.
Petang itu, kesemua adanak muridku datang bagi pembelajaran mereka.Antara mereka, aku amat meminati Salina.Dia amat comel, tubuhnya sedikit berisi, kelihatan seakan-akan sudah menjejak umur 14 tahun, walaupun dia sebenarnya baru berusia 12 tahun.
Aku sebenarnya seorang yang amat sensitif pada ransangan seks, sebenarnya.Aku memang horny bila melihat seseorang yang dapat aku gambarkan di dalam imaginasi seks aku.Jika ada yang bertubuh gitar, memang sah pada malamnya aku melancap teringatkan pada perempuan itu.
Kebetulan pada hari itu, aku hanya memakai tracksuit dan berbaju kemeja.Memang mudah untuk anak muridku melihat 'keris' cikgunya memacak.Aku memulakan sesi pembelajaran dengan mengajr tentang pendaraban sebarang nombor 4 angka.
Salina, walaubagaimanapun, tidak berapa suka dengan suasana kelas itu.Dia, lalu membuka beg dan mengeluarkan aiskrim poli-pop yang dibelinya tadi.Salina, tanpa menghiraukan aku yang sedang menunjukkan cara-cara yang betul membuat pengiraan di dalam komputer, terus menyuakan aiskrim itu ke mulutnya.
Aku betul-betul geram melihat tingkah laku Salina.Tapi, dalam kegeraman itu, lahir rasa yang tak dapat aku gambarkan.Aku tidak dapat menumpukan perhatian pada kerjaku lagi.Aku bayangkan yang Salina sedang menghisap batangku dengan rakusnya.Dengan bibirnya yang merekah, disuakan lembut aiskrim itu.Batangku di dalam seluar sudah menegang, membonjol dari dalam tracksuit aku.Aku selindungkan dari pandangan anak² muridku yang lain.
Kelas selesai.Aku membenarkan anak² muridku pulang ke rumah.Setelah semua pulang, jam masih menunjukkan pukul 4.30 petang.Awal lagi, fikirku.Aku bergegas ke tandas yang terletak berhampiran pintu keluar bilik komputer itu.Aku terus membuka seluar dan melancap.Aku perlu melancap bagi melunaskan 'hutan' Salina padaku, kerana membiarkan aku dalam keadaan stim tadi.Mataku terpejam kerana membayangkan Salina yang melancapakan aku.
DiJIeWangLiLimng!!
Tiba-tiba, kedengaran seseorang meluru masuk ke bilik itu.
"Cikgu….Cikgu .." laungnya.
"Ya, saya ada di dalam tandas ni.."balasku.
"Cikgu, beg saya tertinggal laa cikgu .."katanya.
Dari pengamatanku, dapat kujangkakan bahawa orang itu adalah Salina, anak muridku.Habis rosak program melancapku.
"Ya, cikgu datang ni"balasku.
Aku keluar dan mendapatkan anak muridku yang sedang mencari begnya.
"Jumpa ker?"tanyaku.
"Tengah cari laa ni cikgu!"rengusnya.
"Biar cikgu tolong carikan"aku menawarkan diri.
Setelah 3 minit mencari, akhirnya jumpalah beg Salina.Aku mengambil peluang bila Salina mengatakan ayahnya akan datang pukul enam nanti.Sebenarnya, memang kelas itu akan berakhir pukul enam, tetapi melihatkan muridku tiada minat, aku menamatkannya lebiih awal.
Aku mengajaknya berbual sementara menunggu ayahnya datang.Dia bersetuju dan menampakkan sikap mesranya padaku.
Batangku masih lagi keras, di mana aku tidak kesampaian untuk melepaskan hajatku tadi.Kami berbual panjang, aku bertanyakan tentang dirinya dan keluarganya.Dapatlah ku tahu bahawa Salina anak orang berada rupanya.Aku fikir, inilah peluangku untuk 'membaham' anak gadis sunti seperti Salina, kerana bila aku bertanyakan hal² yang menjuruskan kepada seks, dia hanya menggelengkan kepala.
"Salina, cuba Salina bangun."arahku.
Ketika itu, Salina duduk disebelahku.Salina kemudiannya berdiri menurut perintahku.
"Salina, cikgu nak ajar Salina cara² menghormati orang tua"
"Kenapa pulak, cikgu?"
"Sebab, ini akan membiasakan diri Salina bila berhadapan dengan orang tua kemudian hari"
"Bagaimana tu, cikgu?"
"Caranya, senang saja.Sekarang, Salina hanya perlu ikut kata cikgu, dan jangan ganggu atau halang cikgu bila cikgu nak ajar, Okey?"
"Ok"
Aku memandang Salina yang berdiri betul-betul di depanku.Aku bangun dan menutup pintu bilik itu.Salina hanya memandang tanpa mengerti yang dia akan dikerjakan cikgunya.Aku menukar seluarku dan memakai kain pelikat yang disediakan dalam bilik itu.Aku mendapatkan Salina kembali dan duduk di depannya.
"Kenapa cikgu pakai kain?"
"Jangan tanya!"
Aku memegang tangan Salina dan berkata,
"Cikgu harap, ini hanyalah rahsia antara kita berdua"
"Ok"
Aku mengelus tangan Salina, kemudian menarik tangannya, lalu tersembamlah Salina ke dadaku.
"Sakit, cikgu"
"Jangan ganggu, kan cikgu pesan tadi"
"Maafkan saya, cikgu"
Kepala Salina masih di dadaku, dan takut untuk mengangkatnya kembali.Aku segera melihat keadaan Salina.Tanganku mula menjalar ke punggung Salina dan meramas-ramasnya seketika.Salina hanya diam kaku, takut untuk bersuara.Aku mengambil kesempatan ini untuk lebih bergerak jauh.Sebelah tanganku sudah berada di dalam kain Salina dan cuba melurutkan seluar dalamnya.Aku menyucuk sedikit lubang duburnya dengan jariku.
"Oww..sakit cikgu"teriak Salina.
"Jangan ganggu!!"aku sedikit membentak.
Batangku semakin menegang, dan menyucuk perut Salina.Salina sedikit terkejut, ku perhatikan, lalu aku pun berkata,
"Bangun sekarang"
Salina bangun dan terjojol lah batangku di sebalik kain pelikat.Tanganku yang sebelah lagi masih di punggungnya dan aku pun melurutkan kain Salina ke bawah.Sekarang, Salina sudah separuh bogel di depan ku, tapi masih berselindungkan seluar dalamnya.Mukanya sedikit berkerut tanda tidak sukanya pada tindakanku.Aku menyuruhnya duduk bersimpuh di depanku dan aku mengarahkannya supaya menanggalkan kainku.
"Tak nak laa cikgu, nanti nampak cikgu punya"
"Bila cikgu ajar, Salina kena ikut"
Dan Salina pun akur, lalu terpacul lah batangku di depan Salina.Salina agak terkejut, memandangkan inilah kali pertama Salina melihat kemaluan lelaki.
"Sekarang, Salina perlu buka semua baju Salina!"
"Tak nak aa cikgu, malu saya nanti"
"Kan cikgu dah pesan!"
Salina mula akur dan melurutkan satu persatu pakaiannya.Maka, terserlahlah bentuk badan Salina tanpa seurat benang di depan aku yang juga separuh bogel.Aku membuang bajuku dan kami sama-sam berbogel.
"Salina jangan tunduk macam tuu.."
"Saya malu, cikgu"
"Apa yang nak dimalukan, hanya kita berdua saja di sini"
DiJIeWangLiLimng!!
Aku memegang tangan Salina dan maju ke hujung bilik.Kali ini, aku sudah tak berselera untuk menyuruh Salina menghisap batangku kerana bibirnya terjuih air liur yang banyak.Aku memimpin tangannya dan aku duduk di atas satu bangku.
Aku menyuruh Salina agar bergerak ke depanku dan meniarap di atas bangku tersebut.Salina maju dan menurut kata² aku.Sungguh indah alunan lurah dubur Salina dan aku betul-betul tak sangka, sekarang lubuk percuma sudah ada di depanku.
Aku menyuruh Salina kembali bangun dan duduk dengan beralaskan lutut.Sekarang, posisi Salina seperti orang menonggeng dan aku meluaskan kangkangan Salina.Aku sudah tak sabar lagi, aku segera mencapai minyak rambut Brylcream di tepi meja, dan aku sapukan di seluruh batangku dan sedikit di lubang dubur Salina.Kemudian, aku segera menujah batangku ke dubur Salina dengan perlahan-lahan.
"Aduh!! Sakit, cikgu!!!
"Tahan !! Jangan kemut!"
"Pedih ni, cikgu!!"
"Sikit jer lagi nie…"
Aku pun sudah berjaya memasukkan hampir separuh batangku ke dalam dubur Salina.Memang amat nikmat bila daging dubur Salina yang panas menyentuh batangku.Salina nampaknya sudah boleh menerima kehadiran batangku dalam duburnya.
"Cikgu, rasa macam nak berak, cikgu!"
"Itu la kesedapan namanya"
Aku melajukan lagi pergerakan maju-mundur batangku ke dalam dubur Salina.
"Urgh..sedap cikgu…"
"Cikgu, nak laju lagi cikgu"
Aku hampir mencapai klimaks setelah setengah jam berlalu.Ku lihat, dubur Salina keluar darah hitam bersama² air maniku kemudiannya.Aku betul-betul letih dan Salina mengadu sakit lagi pada duburnya.Aku menenangkannya dan menyuruhnya membasuh duburnya di dalam tandas.
Ketika Salina berada di dalam tandas, ada seseorang mengetuk pintu bilik.Aku terkejut, dan segera memakai kainku kembali.Aku membuka pintu dan Cikgu Aminah, guru sessi petang terjongol di depan pintu.
"Tak balik lagi cikgu Salim?"
"Lewat sikit hari ni, nampaknya"
"Cikgu Aminah nak guna bilik komputer ni ker??"
"Takde laa.., cuma nak pastikan bilik ni berkunci saja, sebelum ditinggalkan., sebab saya ada dengar suara budak² tadi, tu saya bimbang diorang datang merosakkan barang dalam bilik ni…"
"Ooo…yer ker?""
Tiba-tiba, Salina keluar dengan keadaan masih telanjang.
"Hah!! Lina !! Apa yang kamu buat di sini, dan kenapa kamu tela.."
Belum habis cikgu Aminah bertanya, aku segera mencapai tangannya dan menariknya masuk ke dalam bilik dan aku segera mengunci pintu.Cikgu Aminah jatuh terjelopok di lantai.
"Cikgu Aminah, cikgu kena rahsiakan perkara ni dari pengetahuan orang ramai.."
"Ooo..jadi yang bising tadi, angkara kamu laa.."
"Hmm…saya boleh rahsiakan hal ini, tapi dengan satu syarat.!"
"Apa syaratnya pun, saya akan ikut!"

DiJIeWangLiLimng Copyright Reserved!
bersambung....

Salina muridku..

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -