SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

azm

Sex = Male
Where it happened = apartmenku
Language = Malaysian
Refnum = 26663
Telah hampir dua tahun aku bertugas dengan YB S. YB S baik orangnya. Begitu juga dengan Mak Encik dan juga anaknya Ana. Seperti biasa pagi itu aku ke rumah YB untuk hantarnya ke Pejabat. YB ni Ketua Pengarah Sykt 3ABDUL. Biasalah orang politik. Aku drebar dan pengawal peribadi YB peduli apa itu semua asalkan gaji aku dibayar setiap bulan. Apa yang ingin aku paparkan disini adalah satu pengalaman yang sepatutnya menjadi panduan kepada sesiapa saja yang beristeri cantik dan muda. Aku ingatkan ini bukan apa kesihan tengok mereka-mereka yang 50 - 60 something tu. Bukan apa isteri muda ni kehendaknya tinggi. Jadi kalau tak larat nak tunaikan kehendak mereka tu janganlag berangan nak beristeri muda. Mak Encik aku tu bukanlah muda sangat baru dalam 33. Tengah panaslah katakan. Bekas Janda pulak tu anak seorang. Dulu sebelum kahwin dengan YB kematian bini ni Mak Encik aku ni lakinya kerani biasa aja. Kerja dengan salah satu syarikat YB. Entah macam mana (akupun taknak angkat tahu hal diorang ni) dia cerai dengan lakinya tu dan kahwin dengan YB. Masa tu umurnya baru 28. Kira-kira Mak Encik aku ni gatal dan miang juga orang nya. Kadangkala kalau aku seorang saja dirumahnya dengan dia, kalau cakap-cakap dengan aku selalu juga dia pegang-pegang tangan aku. Aku buat-buat alim. Larang dia. Tapi dia kata YB bukan ada dan Salmah orang gajipun pergi pasar. Sebenarnya aku pun stim jugak dengan mak encik aku ni. Body wowww...solid beb. Kalau lihat dari belakang, punggung dia ni pesen tonggek sikit dan besar pulak tu. Aku memang tak boleh tahan tengok bontot tonggek. Kalau dari depan pulak..dia punya kinabalu jangan sebutlah..aku tak tahu saiznya tapi kalau pandang itu jam juga kalau boleh aku nak ramas. Mak encik aku nipun satu jugak dah dia tahu aku ni teruna...belum nikah ...saja aja kadang kala tu dia macam nak menggoda aku. Kadang depan YB pun dia buat manja dengan aku. Kadangkala aku rimas juga dibuatnya. Bukan apa aku hormati YB. Takut nanti YB kata aku nak cari kesempatan pulak.

Tapi peristiwa pagi tu benar-benar telah mengubah hidupku. Pagi itu seperti biasa aku ke rumah YB. Tak lama menunggu YB keluar dengan tergesa-gesa katanya dia perlu cepat ke Airport..nak raikan DR. M keluar negara..Dalam perjalanan dia suruh aku hantar Mak Encik ke Klinik dan dia akan minta kereta Pejabat ambil dia di Airport. Aku mengeyiakan saja arahannya. Pendekkan cerita pulang dari aiport aku terus kerumah YB ambil mak encik hantar ke klinik. Dalam perjalanan mak encik tanya aku, tinggal dengan sapa. Aku kata aku tinggal sorang. Aku tak suka share sebab sesekali bawak balik awek taklah ganggu member. Aku tinggal tingkat 10 APT MEWAH. Dalam cakap-cakap tu mak encik kata dia dah sehat dan teringin nak tengok apartmen aku. Aku terus setuju. Sampai di apartmen kami terus ke tingkat 10. Aku pelawa Mak encik masuk. Dia masuk dan melihat keliling apartmen aku dan tak habis-habis memuji-muji tentang cara aku menghias apartmen aku itu. Aku hanya senyum bangga. Aku ke dapur. Diapun ikut ke dapur. Aku kata nak buat buat minuman sekejap...tapi katanya tak payahlah...dia terus mengekori aku ke dapur..aku terus juga membuat minuman untuk kami berdua. Sedang aku membuat minuman, aku terasa tangannya meramas bontot aku. Aku diamkan saja buat-buat tak terasa apa. Selesai buat minuman aku terus nak ke ruang tamu tapi dia menghalang katanya enak minum didapur aja. Akupun meletakkan minuman dimeja dapur. Dia terus merangkul ku dari belakang. Terasa kinabalunya menujah belakangku. senjataku semakin keras. Dia berada dibelakangku. Tangannya turun ke bawah mencari zip. Jumpa dia terus buka. Aku biarkan saja. Dia menyuruh aku berpaling kepadanya. Aku menyerah. Aku meletakkan bontotku dimeja makan. Zip seluarku telah terbuka luas. Mak encik terus menarik keluar senjataku yang panjang itu. WOOOOWWWW...panjang dan besarpulak tu...mak encik terus memuji..aku bangga..mak encik terus bertambah garang...tanpa ku sedari..dia telah mula mengulum. Melecup..lecup bunyinya bila dia mengeluar masukkan mulutnya mengulum zakarku. Zakarku semakin menegang...hampir 15 minit dia terus mengulum ...aku semakin tak tahan..seperti nak terpancut....

Setelah melihat mak encik semakin ganas dan galak, aku terus menarik dia ke atas - tadinya dia melutut. Aku terus membuka butang kebayanya...colinya terus aku buka. Aku benamkan muka ku ke teteknya. Putingnya aku hisap. Aku tak bagi can. Mak encik terus mengerang keseronokkan bila aku jilat puting teteknya. Bila aku lihat mak encik semakin hayal, aku meraba pahanya dan jariku terus mencari celah kelangkang. Aku terus meraba..spendernya terasa basah aku lurut terus...diapun membantu aku..spender mak encik jatuh dilantai. Jari-jemariku menjalankan operasi korek-mengorek...kelentitnya terus aku gentel..mak encik semakin sesak nafas..tekan-tekan...dalammmm lagi..mak encik minta aku meojahkan jari telunjukku ke bahagian kelentitnya. Hampir separuh jariku masuk kedalam. Aku menggode-godekan jari ku di situ. Badan mak encik bergerak-gerak bila tersentuh kekacang di atas kelentit. Air mazi semakin banyak. Sayang kalau dibiarkan. Aku terus menjilat cipapnya..berbulu lebat keperang-perangan. Kain yang dipakainya terus aku buka. Aku terus menjilat keliling cipapnya, kelentit dan lubang cipapnya itu. Walaupun mak encik ni janda tapi pantatnya masih segar...merah merekah membuatkan aku tidak tahan melihatnya..kelentitnya terus aku hisap..mak encik semakin galak dan merayu-rayu...dia suruh aku masukkan zakarku yang besar tu sekarang juga...dia kata dia dah tak tahan daahhh...caepat katanya...aku tanya dia tak nyesal ke...dia cuma geleng kepala dan terus memegang zakarku yang satu itu. Cepat....katanya..akupun sebenarnya dah tak tahan. Masa tu dah lupa yang aku ni cuma drebar YB saja..dan yang nak aku kerjakan ini mak encik bini YB..Lama-lama pertimbanganku hilang.

Mak encik aku baringkan di meja makan. Tiada seurat benagpun yang menutup tubuhnya. Kakinya terkangkang lebar. Aku terus naik mencelapak. Terus aku tikamkan keris Awang Liku ku kedalam pantatnya yang semakin membasah. Mula-mula agak payah kerana saiz pantat mak encik ni saiz kecil molek dan Awang liku aku pulak saiz besar. Tapi kerana pelincir mak encik banyak...aku sorong pelan-pelan..lama-lama semakin dalam. Mak encik terus menekan tumitnya kebontotku. Menarik aku supaya membenamkan senjataku dalam-dalam. Tak lama Mak encik menjerit...dah nak keluar katanya. Dia mengerakkan bontotnya ke atas..berombak-ombak...ini yang buatkan aku semakin tak tahan..kemudian dia menjerit..sambil tangannya mememaut leherku dan bibir kami bertaut..aku semakin tak tahan dan terus aku pancutkan air mani panasku kedalam pantatnya..mak encik juga begitu..dia inzal bersama ku..selepas itu kami menyambung permainan di bilik tidurku, di sofa..kalau tak silap 4 kali kami bersama pagi itu...sedar-sedar hari dah petang...perutpun lapar...nak tahu apa kesudahannya...mak encik tu akhirnya jadi..ibu mertuaku..kerana aku kahwin dengan anaknya dengan lakinya dulu. Dengan YB dia tak dapat anak...dengan aku sebulan sekali di mintak..aku serba salah juga..dibuatnya..tapi selalunya aku bagi...sekarang ni dah jadi janda YB...YB dah ceraikan dia kerana YB dah dapat daun muda...tapi nasib dia baik YB beri dia harta...aku masih kerja dengan YB dan bini barunya inipun boleh tahan jugak..anak mami le katakan...(bersambung)

azm

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -