SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

pantatku berair

Sex = Female
Where it happened = dlm bilik
Language = Malaysian
Refnum = 25287
Aku dan Lan sudah lama saling mengenali. Sejak aku bertemu Lan di dalam mIRC 2 tahun yang lalu di dalam channel "sayang", telah banyak kegembiraan dan kesedihan aku berkongsi bersamanya. Walaupun kami hanya berhubung melalui internet dan telefon, namun aku dapat rasakan sesuatu yang menarik dari Lan. Aku tidak jemu berborak dengannya. Kami bersembang mengenai apa sahaja yang terlintas di kepala walaupun sesekali Lan sering bercerita mengenai seks. Walaupun kami berbeza umur , aku umpama kakak kepada Lan tetapi tidak pula aku memikirkan Lan umpama adik kepada ku. Sepanjang pengenalan aku dengan Lan, aku sedar Lan tak ubah seperti lelaki yang lain, seks menjadi topik perbualannya. Namun aku percaya bahawa dia lebih banyak berhayal dan berangan. Hal ini tidak lansung membuatkan aku berfikiran pesong terhadapnya. Meskipun umurnya masih muda, namun hayalan nya seperti realiti. Inilah yang menyebabkan aku sangat-sangat ingin mengenalinya lebih rapat.
Jesteru itu, aku merancang untuk bertemu dengan Lan. Malangnya sukar bagi aku untuk menentukan masa yang sesuai kerana cuti aku dan cuti lan tidak pernah sama. Maka aku pun merancang untuk ke Kuala Lumpur pada hujung minggu sebaik sahaja aku tahu lan pulang ke rumahnya bertemu ibu yang tersayang. Malam itu aku menghubungi Lan dari Puduraya setibanya aku pada pukul 10.30 malam. Lalu lan pun bersetuju untuk menjemputku . Setengah jam kemudian, aku dikejutkan dari sapaan bahu dari seorang lelaki berpakaian T-shirt . " Awak nie yani ke?" jawab lelaki itu. Aku terngaga lalu berfikir sejenak di dalam hati "Huh!nie rupenya Lan!Kecik je orangnya, muke cam Eizlan je!" hatiku berbisik. "eh! Awak nie yani ke?" jerit lelaki itu. Lalu aku terjaga dari lamunan. "Ye, yani la nie!" jawab ku dengan lembut. Dari awajah lan yang cute seperti budak sekolah tingkatan satu itu ,aku dapat rasakan die seperti budak hingusan yang tidak tahu apa-apa! "Yani! Dah lama sampai! Jom kite minum!" jawab lan bersahaja. Aku pun mengikut sahaja . "Tapi kemana lan?". Lan mengajak aku ke satu tempat yang dikatakan antara tempat yang paling "happening" di sekitar Lembah Klang iaitu di UpTown, Damansara Utama. "Tapi dengan apa lan?". Lan hanya tersenyum dan menuding jari ke satu sudut. "Wow!" Tak sangka badan kecik cam Lan tueàmengajak aku menunggang motosikal besarnya. Macam tak percaya aku bile melihat kaki Lan terjengket-jengket menyentuh jalan ketika mengeluarkan motornya dari "parking lot". "Eh Lanàboleh ke bawak yani nie? jawab aku berseloroh. "Boleh! Tapià. apekata kalau yani try drive?" dengan selamba lan berkata sambil matanya memandang "eletrik starter" motornya. " Ok! No problem, just show me the way ok!" .. Kami pun bergerak dari Pudu Raya . Semasa lan membonceng di belakang aku, kami tidak berkata-kata. Tiba-tiba aku menekan brek! "Aduh! Kenapa yani?" soal Lan. Secara tidak sengaja Lan memeluk aku dari belakang. "Eh! Sorry lan kereta depan tue masuk dah kasi signal!" . Tiba-tiba baru ku sedar bahawa lan sedang memeluk aku dari belakang. Aku tersenyum sendirian. Terasa mesra pula apabila lan dengan erat memeluk aku sepanjang perjalanan ke Petaling Jaya. Sepanjang perjanan itu sesekali Lan berbisik denganku. Terasa bagaikan sepuluh tahun kami sudah saling mengenali. "Yani! lan nak rasa nie boleh?". " Haaàeh jangan Lanànanti eksident!". "Alaaa takpeàYani drive slow-slowàlan rase yani nyer yer? Bolehlah yer?" . Semudah "ABC" aku terus membenarkan Lan menyentuh "breastku" ketika aku memandu tanpa menghiraukan penunggang motor yang lain sepanjang laluan motorsikal di federal highway itu. "Ahhh..syoknya!" sentuhan tangan lan sambil meramas-ramas breastku menyebabkan aku sendiri hilang tumpuan ketika memandu. "Lanàyani stim laaa" . Tiba-tiba aku menekan brek kecemasan. Lalu sertamerta badan lan tergerak kehadapan dan aku terasa sesuatu yang keras menyentuh punggungku. "Ooo lan! lan dah stim yer?" . "Haah!Yani malam nie lan bawak yani ke rumah mak lan kat Shah Alam yer.., umah tue kosong tauàmak tak nak kasi sewa kat orangà.So kite bermalam kat sana key" . Aku terasa ghairah kerana breastku di gomol-gomol oleh tangan lan sambil diraba-raba "nipple" ku yang mula menegang. Sepanjang perjalanan itu aku tenggelam dengan keghairahan sehingga seluar jean yang aku pakai mula kelihatan basah dicelah kelangkang!.Pelukan lan ini menyebabkan aku terasa amat sayang kepadanya. Matlamat kami ke UpTown tidak berkesampaianà kami meneruskan perjalanan ke rumah mak lan di Shah Alam. Seperti telah dirancang kerana setibanya kami di rumah itu, sudah tersedia hidangan malam di atas meja makan. Huhàhatiku seperti tak sabar-sabar untuk menyuruh lan melakukan lagi apa yang dibuatnya ketika aku sedang memandu tadi. Jelas kelihatan seluar slack yang lan pakai itu menampakkan sesuatu yang timbul di hadapan zip seluarnyerà.Nampaknya lan pun dah stim!. Sebaik sahaja kami mengunci pagar dan menutup langsir, lan terus tersenyum kepadaku. Senyuman nya nampak manis!àGeram lak rasenye macam nak terkam je dan peluk-peluk si Lan nie!. Memang aku tak tahan melihat lelaki macam lan yang cute nieà.nak je gomol dengannyaà..ishàgeram nyerà.! Lan pun dengan sengaja buat tidak faham lalu mengajak aku makan hidangan di atas meja itu. Dengan berlampukan cahaya malap kekuningan sudah cukup untuk menjadikan malam ini satu pertarungan sengit yang dasyat!. Kami duduk di meja makanàlalu lan menghidupkan sebatang lilin berwarna merah dan menuangkan aku segelas "oren juice" . " Yani, minum lahàjangan lah segan-seganà" . Aku mula terfikiràbagaimana lan boleh menyiapkan hidangan ini !Pelik ?" . Tapi aku buat tidak endah..asalkan aku dapat terkam si Lan nie..!Ketawaku dalam hati. "Haa kuih nie sedap yani! Manisàrasalah!" lan menyuapkan aku sepotong pudingà.Aku membuka mulut lalu secara sengaja lan memasukkan jarinyer ke dalam mulut ku . Aku terkejut! lalu secara sengaja aku menjilat jari-jemari lanà.Tiba-tibaàmmmmàbelum sempat aku menelan puding ituà.lan terus mencium mulutku . Aku sudah tidak sabar menanti saat ini sejak di atas motor lagi. Lidah lan mula bermain main didalam mulutku..aku terasa ghairah apabila lidahnya bermain dengan lidahku..geseran lidahnya dengan manisan puding didalam mulut kami mengebabkan aku terasa "stim". Lalu aku berdiri dari kerusi dan lan terus memeluk dan menolakku di atas meja makan. Kami berpelukan sambil berciuman dalam dahaga berahi . Dengan sekelip mata baju yang menutupi tubuhku ditanggal dan seluar jeanku dilabuhkan. Yang tinggal hanyalah bra dan pantiesku berwarna pink. Tidakku sangka diam - diam ubi berisi. Lan yg ku sangka budak hingusan ini tetapi seperti seorang yg "expert" dan berpengalaman melakukan seks sebelum ini. Tidak kusangka sama sekali , walaupun dia tidak punyai pengalaman seks tetapi pengalaman menonton banyak filem "blue" sudah cukup melatihnya bertindak cekap meratah tubuhku. Degupan jantungku mula terasa kuat. Nafasku sesak dibuai keheningan malam yang menghairahkan. Kini tidak ada sehelai benang pun di tubuhku. Kami berpelukan sambil berciuman. Lalu lan menjilat dan mencium leherku.Aroma wangian yang ku pakai membangkitkan berahi lan apabila ia mencium leherku. Gelora seksku tidak tertahan lagi. Lan sungguh bijak! Dia terus mencium dan menjilat kedua-dua "breastku". Aku terasa geli apabila lan cuba menghisap kedua-dua belah "nipple"ku. "Nippleku" digigit-gigit oleh lan seperti bayi. Aku dapat rasakan lan lebih suka melayan "breastku" yang putih lagi gebu ini. Inilah daya penarik yang ku hargai kerana saiznya yang cukup empuk bersaiz 38 membuatkan semua lelaki tergila-gila ingin menyentuhnya!. "Ahhhhàaku terjerit !". Lalu lan berhenti dari menhhisap "nippleku". Dia tersenyum lalu menyapa botol kuning berisi krim coklat lalu menyapukan ke atas kedua-dua belah "breastku". Lan meneruskan kehandalannya. Meramas dengan kuat "breastku". Sambil menghisap nippleku yang sudah tegang. "Pussyku" sudah kebasahan berlinang cecair yang jernih licin. Aku membiarkan lan meratah habis-habisan breastku. Antara bahagian G-Spot yg dapat mencapai tahap klimaksku adalah di bahagian nippleku. Hisapan keatas nipple ku semakin kuat lalu aku mencapai klimaks yang pertama. Aku terasa seluruh badanku mengalami ketegangan lalu terasa seperti terkencing! "Ahhhhhhà..lan yani dah klimaks!" . Semakin banyak cecair "juice" yang keluar dari "pussyku". Lalu meleleh di celah celah pehaku. Lan memandu mulut nya sambil menjilat perlahan-lahan menghala ke pusatku. Jilatan itu menyababkan tubuhku bergetar kegelian bercampur keghairahan memuncak. Aku mengusap rambut lan menolak kepalanya ke celah pehaku. Kini aku membuka kedua belah kaki ku dengan lebar. Satu tahap jilatan dan hisapan yang sangat menggelikan seluruh tubuhku. "Ahhhàaku tidak tahan lagià" "lan!jangan berhenti lanàteruskan! Ahhhhh sedapnyaa lan!" "lagi lanàkuat-kuat! Ahhhhhhhh" aku tidak tahan lagi apabila lan menjilat dengan lidahnya betul- betul di "kelentitku". Tangannya memegang erat pehaku sambil lidah nya menjilat dan menghisap biji kelentitku. Aku kegelian dan sekali lagi aku terasa seluruh tubuhku bergetar ketegangan dan lalu memancutkan lebih banyak cecair juice dari lubang pussyku. "Lannnn! AhhhhhhàYani dah sampai lagi!àAhhhhh!à.Lan isap kuat kuat!" lan terus menjilat kelentit ku. Lalu menukar arah ke lubang farajku sambil menghisap dan menjilat juice yang keluar tadi. Lidahnya menerokai lubang farajku sambil jejarinya membuka selaput labia farajku. Lalu lan terus menghisap dan menjilat sehingga kering. "Yani! Sedapnya rasa juice yani nie!à" kelihatan lan menelan juice itu. Aku tidak tahan menunggu penis lan memasuki lubang faraj ku ini. Sejam lamanya adengan menghisap dan menjilat dilakukan oleh lan membuatkan aku klimaks sebanyak 2 kali. Nampaknya lan lebih suka menjilat dari mendayung penisnya ke dalam pussyku. Tiba tiba lan memberhentikan hisapan dari pussyku. Dia mensuakan penisnya yang panjang dan keras . Aku terus mengulum penis lan yang rongga mulutku. Rasa panas penisnya itu membuatkan aku terasa berahi dan terus memicit kedua-dua belah testisnya yang juga besar itu. Tak sangka aku melihat penis lan begitu gagah dan besar berbeza dengan tubuh nya yang kecil itu. Aku terus memasukkan sepenuhnya penis lan kedalam mulutku sambil menghisapnya dengan lidah. Kelihatan wajah lan bertukar kemerahan menahan kegelian kerana hisapan dan kuluman mulutku keatas penisnya. Aku terus melakukan adengan "blow job" ini sambil meraba-raba penisnya dengan jejariku yang halus. Kelihatan dihujung penis lan memancutkan sedikit cecair jernih lalu aku terus menjilat dan menghisapnya. Dapat ku rasakan ketegangan penis lan semakin memuncak seperti sebatang besi yang kuat. Urat-urat saraf kelihatan timbul di seluruh penisnya yang kini kemerahan. Lalu aku terus memasuk kan kembali penisnya kedalam mulutku sambil menggigit dengan lembut. " Yanii! Arggg lan nak terkeluar dah!" "isap kuat kuat yani" "argggggggg" lalu berakhirlah pusingan pertama . Ketegangan penis lan memuncak dan bergetar dan tubuhnya juga terus terkejang lalu terpancutlah cecair putih pekat yang kuat dari hujung gland penisnya itu, Aku terus mengulum penis lan ketika pancutan berlaku. Di saat terakhir pancutan itu, aku terus meraba dengan genggaman tangan ke atas penisnya. Air jernih pekat memenuhi seluruh mulutkuà.! Aku terus menelannya dan kekelatan air mani itu membuatkan aku puas!àLelehan air itu membasahi seluruh mulutku hinggalah ke seluruh breastkuàaku terus membawa penis lan ke celah celah breastku yang masih keras dan pejal ini. Ketika itu aku mengepit penis lan dengan kedua-dua belah breastku lalu lan pun menghayun penisnyaà..kelicinan air mani yang membasahi breastku membuatkan kelancaran gerakan penis dicelah-celah kedua belah breastkuà.gerakan penis lan membuatkan seluruh tubuhku bergetar . Sentuhan breastku dengan penis lan membuatkan aku terus mencapai klimaks yang ke tiga. "lanàyaniàyanià.nak sampai dahà.hurry lanàlajuàlajuàahhhhhhhhh" Sekali lagi pussyku memancutkan juice yang bakal lan hisapi nantià.Ahhhhhhh sungguh puas malam ini. Aku terasa lemah sekali namun rasa ghairahku masih belum luntur. Semangat ku masih berkobar-kobar. Kelihatan wajah lan kemerahan dilinangi peluh diseluruh tubuhnya. Penis lan di celah breastku terasa kembang-kuncupàsemakin berdenyup-denyupà..namun tusukan penis itu semakin pantas sehingga aku benar-benar tidak tahan menanggung keghairahan. Aku terus menjerit "AhhhhhààAhhhhhhà..Ahhhhhh lan faster lan faster"à
Namun kegagahan penis yang yang keras dan panjang ituàtetap bergerak pantas dicelah kepitan breastku yang bersaiz 38 ini. Aku terasa breastku semakin panas kerana tahap ketegangan breastku memuncakàkekekeàbersambung la yanià.lan ngantuk lakàok cayangàbyeà

pantatku berair

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -