SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Satu Malam Yang Sunyi

Sex = Female
Where it happened = disitu
Language = Malaysian
Refnum = 22137
Malam terang oleh bulan yang baru sahaja keluar mamancar. Aku bersama Am berjalan pulang dari kedai selepas menjamu selera. Jam tanganku betul-betul menunjukkan satu minit ke pukul dua belas tengah malam. Kami berjalan untuk meneruskan kembali ke rumah.

Tiba di perkarangan rumah kami berhenti. Semuanya gelap, hanya sebahagian tempat sahaja diterangi cahaya bulan. Am yang sedia memegang tanganku, menarikku ke tempat yang paling gelap. Terus dia memelukku. Apa yang aku rasakan ketika itu, aku juga memeluknya.

Pipiku, bibirku sudah ditawan olehnya. Aku menyerah segalanya untuk Am. Malah dia sudah berani menyorot tangannya ke belakangku, ke perutku, ke dadaku. Ku rasakan bahawa debaran jantung kami bergetar kencang dan liar. Dengan buah dadaku yang sudah terangsang dengan tindakan Hisyam semakin mengeras dan memejal. Tangannya terus meraba-raba ke seluruh ceruk tubuhku yang masih berpakaian. Sedangkan bibirnya masih lagi bertaut rapat dengan bibirku. Kami saling menyonyoti lidah dengan rakus. Aku membalas dengan meraba-raba belakangnya dan punggungnya. Sambil itu tanganku menggosok-gosok kemaluannya yang sudah tegang dan keras yang masih lagi tersembunyi di dalam seluarnya itu.

Am sudah mulai melucutkan butang blouseku. Aku membiarkan. Tangannya merayau-rayau, di dadaku dan di belakangku. Blouseku dicampakkan ke tepi dan kemudian dia melucutkan kancing coliku di belakang dan sepantas pula tangannya memainkan buah dadaku seperti kanak-kanak bermain belon. Am mengusap-usap dan meramas-ramas buah dadaku sambil memainkan jarinya di puting susuku. Oh, paling bahagia rasaku. Am menyuruhku mengangkang, sambil dia mengusap dan menjolok-jolok bahagian sulit saya yang masih berseluar itu. Tangan kirinya pula memicit-micit dan meramas-ramas buah dadaku. Mulutnya liar menghisap dan menjilat puting buah dada saya. Dalam keadaan tidak rela, badanku menjadi semakin panas.

Kunci zip seluarku diturunkan oleh Am. Lembut perlahan dia menurunkan kunci zip dan menguakkan seluarku. Seluarku yang sudah tiada tempat bergantung, melurut ke bawah perlahan-lahan. Punggungku terasa ramasan tangan Am yang kencang. Am merendahkan tubuhnya dan menyuakan alat sulitku ke arah mukanya. Am mula menggosok-gosok dan mempermainkan alat sulitku itu. Tiba-tiba ..............................

Tetapi kini semuanya tinggal memori. Takdir dan nasib menyebelahiku. Kami tidak sempat melakukan sesuatu yang lebih menarik dari itu. Ini kerana sesuatu telah terjadi antara kami pada ketika, saat pada masa itu. Hari ini aku sudah lebih menjuruskan diriku kepada yang Esa dan aku sedar betapa kerdilnya, kecilnya aku ini. Mudah-mudahan taubatku diterima olehNya. Dengan penampilanku yang baru dengan perwatakanku yang berbeza aku hidangkan pembaca dengan cerita di atas sekadar sedikit ingatanku kepada masa silam dan sebagai pengajaran untuk pembaca sekaliannya. Agar dosa-dosaku dan arwah diampunkan olehNya.

Satu Malam Yang Sunyi

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -