SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Kakak Leha

Sex = Male
Where it happened = Rumah Jiran
Language = Malaysian
Refnum = 6382
Buat pertama kali nya aku menjamah tubuh seorang perempuan ialah ketika aku berusia 17 tahun.
Pada ketika itu aku mendiami disebuah rumah flet bersama keluargaku.

Jiran ku, Kakak Leha isteri seorang drebar lori telah benar-benar memberikan aku pengalaman yang baru yang selama ini ujud didalam mimpi dan bayangan ku sahaja.
Umurnya sekitar 29 kalau aku tak silap, berkulit putih, rambut panjang sampai ke pinggang. Potongan badannya sungguh seksi.
Kakak Leha sering ditinggalkan sendirian oleh suaminya yang sering bekerja sebagai pemandu lori dan kadang-kadang sampai tiga hari. Kakak Leha yang kukenali ini sangat peramah dan mesra dengan keluargaku, punyai seorag anak kecil berusia 2 tahun dan amat comel.

Kadang-kadang ibu sering menyuruhku menghantarkan kuih atau gulai kerumah Kakak Leha, sebagai kebiasaan masyarakat berjiran. Dalam adik beradikku aku yang sering disuruh oleh ibuku kerana sifat rajin ku.
Hendak dipendek kan cerita, pada suatu petang sewaktu ku selesai pulang dari sekolah , aku disuruh ibu untuk menghantarkan bungkusan kuih ke rumah Kakak Leha. Seperti biasa aku tidak pernah membantah. Tanpa menukarkan pakaian
aku pun terus berjalan ke rumah Kakak Leha. Setibanya aku disana aku pun ketuk pintu rumahnya. " Kak..ooo Kak.!!" laungan pertamaku tidak dijawab, sekali lagi aku meneriak dan kali ini terdengar sayup-sayup suara kak leha dan
sekejap itu pintu pun dibuka. Rupanya kak leha baru selesai mandi. " Ehh..apalah susah-susah nih.." aku tersenyum sambil menjeling dada kak leha yang gebu dan mengiurkan. Kak Leha cuma berkemban sahaja waktu itu dengan rambutnya yang
masih basah, disambutnya bungkusan ku dengan kedua-dua tangan nya. Tak semena-mena kain kemban batik lusuhnya terjatuh menggelongsor kebawah. Aduh!! berderau dadaku melihat tubuh Kakak Leha yang terbogel tanpa seurat benang didepan mataku.
Sempat juga aku mencuri lihat pada bulu pantatnya yang lebat keperang-perangan sebelum dia menarik semula kain kembannya keatas semula. Dengan bersahaja sahaja dia berpusing masuk semula kedalam dan meninggalkan aku terkulat-kulat didepan pintu.

Aku seperti biasa akan duduk sebentar di ruang tamu sambil membaca majalah. "Kak si Ayu mana Kak? Tidur ke..tak nampak pun?" Aku mula bersuara, menanyakan anaknya yang comel itu. Biasa nya jika ada Ayu mesti mendapatkan Aku untuk bermanja-manja.
"Ayu dah tidur kat biliknya..dia tak berapa sihat hari ini"Sekejap itu Kaka Leha keluar semula dan sudah berpakaian kain batik dan T'shirt merah. Sambil senyum tersipu-sipu dia bersuara "Hah..! itu baru nampak sekejap sudah terlopong mulut, belum
dapat pegang lagi tu.." Berderau darah aku kali kedua bila Kak Leha mencabarku begitu, ku kira dia malu tapi mengutuk aku pulak. " Tak Adelah !" aku cuba melindung rasa maluku. Muka ku merah sudah. "Alah takkan boleh pegang kut, nanti abang Din kerat-kerat saya nanti."
"Ish..jangan lah bagi tau dia kalau dapat pegang pun." terasa kelakian ku tercabar."Kak Leha nanti saya pegang betul-betul nanti, saya dah lama geram nii..!" Ku bilang. Semangat jantan ku mula memanas. Sambil berdiri aku mengacah hendak memeluk Kakak Leha.

"Ewah..berani marilah ..tapi jangan bising-bising nanti Ayu terjaga pulak." Sambil Kak Leha berjalan pantas kebiliknya. Tanpa berfikir panjang aku terus bingkas kebilik Kakak Leha.Di situ bermula lah adegan panas yang sangat memberahikan. Tubuh kak Leha kutindih diatas katilnya.
Terasa Batangku keras didalam seluar menekan dipangkal peha kak Leha. Kakak Leha memberiku peluang meraba dimana sahaja yang aku mahu.Matanya sengaja ditutupnya agar aku tidak berasa malu.Aku cium seluruh sudut-sudut ditubuhnya terutama dicelah kelangkangnya. Pantatnya sungguh tembam dan berbau
aroma mandian sabun. Dia mengerang lembut bila liang pantatnya ku jilat dan ku cium.Aku sudah tidak sabar lagi bila pakaian ku semua kubuka dengan cepat. Kak Leha tergelak kecil bila melihat aku terketar-ketar meletakkan batang zakarku di lubang pantatnya. " Kak..Masuk ye.." aku bertanya."Ialah takkan
tak bolih pulak, dah bagi raba, cium , jilat pun sudah..heehee" dia tergelak lagi. Mula-mula terasa panas kepala kemahluanku apabila memasuki lubang pantat Kak Leha. Kak Leha mendongak keatas apabila batang ku terus masuk sampai kepangkal. Dalam juga lubang pantat ni ye pikirku dalam hati.
Kami saling tekan menekan, cium mencium . Mulut Kak Leha tak henti-henti mengerang kesedapan. Adegan ini berlalu selama 5 minit apabila tiba-tiba air mani ku terpancut didalam pantat Kak Leha. Kak Leha tersenyum melihat aku mengelepar.

Selepas itu aku dijamu oleh kak Leha didapurnya dengan Air tin dan kuih biskut. Kira setengah Jam selepas itu aku mula naik nafsu semula. Aku renung mata Kak Leha dalam-dalam, dia tersenyum sahaja tanda faham. Kali ini kami bersetubuh dilantai dapur.
Sungguh kuat bunyi hentakkan kami berdua bila sama-sama menekan dan mengangkat punggung. Puting Kak Leha ku Nyonyot sekuat-kuatnya. Kali ini aku lebih pandai sikit dari yang pertama tadi.

Semenjak itu aku sering kerumah Kak Leha , terutama apabila suaminya abang Din tiada dirumah.Dan adakalanya aku main dengan Kak Leha sambil berdiri di belakang pintu untuk mengelakkan anak kecilnya Ayu perasan.Memang pantat itu sedap....



Kakak Leha

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -