Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

salim

Sex = Male
Where it happened = in her house
Language = Malaysian
Refnum = 5673
Aku macam lelaki lain juga yang tidak tahan melihat perempuan yang seksi. Apa lagi melihat tetek yang besar dan tegang. Selalunya aku akan memuaskan diri dengan melancap seorang diri. Tengok saja perempuan seksi, pelir aku akan tegang dan hujungnya terus berlendir. Tetapi aku tidak mempunyai teman wanita untuk melepaskan nafsu aku. Aku berkerja sebagai mekanik elektrik. Suatu hari aku diminta membaiki penghawa dingin sebuah rumah. Apabila aku menekan loceng rumah itu, muncul seorang perempuan muda. Dia hanya berkemban dengan tuala sahaja. Aku beritahu bos aku suruh datang repair penghawa dingin. Dia membenarkan aku masuk dan membawa aku ke bilik tidurnya. Dia menunjukkan tempat yang rosak. Aku sudah berahi melihat dadanya. Dia meninggalkan aku dan terus ke bilik mandi. Aku lihat beberapa helai seluar dalam jarang di atas katilnya. Aku makin berahi dan membayangkan tundunnya yang gebu dan tegang itu. Tidak lama kemudian dia muncul dengan berkemban juga. Dia sudah mandi. Dia duduk di tepi katil sambil mengusap rambutnya dengan tuala. Bayangkan apabila dia duduk di tepi katil dengan berkemban tuala pendek?. Sesekali aku menjeling dan ternampak tompok hitam di celah kangkangnya. Aku terus membaiki penghawa dingin itu. Mana keluarga you, tanya aku kerana tidak ada orang lain di rumah itu. ''I tinggal dengan dua kawan. Tapi kawan I balik kampung dua minggu. Jadi tinggallah I seorang.'' beritahunya. Kemudian aku tanya, kalau hari minggu, dia sering ke mana. Katanya memerap di rumah sahaja. Selepas selesai dia mengajak aku duduk di tepi katil untuk berbual. Dia tanya aku tentang teman wanita. Aku kata tak ada. Dia tanya pula katanya aku menilai kecantikan wanita di mana. Aku jawab badan dan muka. Dia kata, dia suka lelaki yang kacak dan kuat seksnya. Aku sudah tidak tahan melihat dadanya yang gebu. Dia bangun dan memasang video seks dalam bilik tidur itu. Ketika itu pelakon lelaki sedang menjilat kelentit pelakon wanita. Aku terasa pelir aku sudah berlendir. Kemudian dia melucutkan tualanya dan terlentang di atas katil. Aku memegang teteknya sambil meramas dengan rakus. Aku lihat puting teteknya tegang. Aku menjeling ke arah tundunnya. Berbulu nipis tapi tembam. Dia membuka butang baju aku. Kemudian butang seluar jeans aku. Kini tinggal hanya seluar dalam. Dia mengusap-usap batang pelir aku yang tegang di bawah seluar dalam. ''Pisang You besar'' katanya sambil melucutkan seluar dalam aku. Dia memain-main dengan kepala pelir dan sesekali mengusap batangnya. ''I nak hisap boleh tak?'' Aku terus mendekatkan pelir aku dengan mulutnya dan dia terus menghisap dan mengulum dengan rakus. Aku terasa begitu geli sekali apabila lidahnya bermain-main dengan kepala pelir aku. Sesekali tangannya mengusap buah pelir dan bulu aku. Aku pula mengusap tundunnya dan terus ke lurah yang berlendir. Lendirnya telah melimpah membasahi cadar putih itu. Semasa jari aku menguis kelentitnya, dia mengerang kenikmatan. Itulah kali pertama aku menyentuh tundun wanita. Kemudian dia melepaskan pelir aku. Aku membuka kangkangnya dan ternampak bibir tundunnya yang berlendir dan merah. Kelentitnya terjulur keluar. Aku memasukkan jari aku dan mengerak-gerakkan di dalamnya. Dia mengerang dengan kuat. Dan aku terasa jari aku dikemut kuat. Dia tercunggap-cunggap sambil mengoyang-goyangkan punggungnya. Dia terus mengelepar. Kemudian aku mencium tundunnya. Berbau wangi kerana dia baru cuci dengan sabun. Aku terus menjilat bibir kemaluan dan menghisap kelentitnya. Dia mengerang lagi sambil mengusap-usap kepala aku. Aku tertelan lendirnya. Selepas menjilat jari aku pula dimasukkan ke dalam tundunnya. Aku lihat tubuhnya berpeluh-peluh. Teteknya tegang. Matanya tertutup dan mulutnya ternganga. Dia banyak sekali mengeluarkan lendir. Sesekali pula aku menghisap puting teteknya. ''Cepat masukkan I tak tahan ni....cepat....ohhhhhh....ahhhhh'' Aku duduk di celah kangkangnya dan mengusapkan kepala pelir aku ke arah bibir tundunnya. Kemudian aku menekan perlahan-lahan hingga ke pangkalnya. Aku dia seketika dan terasa pelir aku dikemutnya dengan kuat dan hebat. Selepas itu aku mengerakkan punggung aku atas dan bawah. Kakinya menyilang ke pinggang aku. Aku berpeluh dan dia juga berpeluh. ''Setelah lebih 20 minit aku mengepam dengan rancak, dia menjerit lagi. ''I nak orgasm.....ohhhh cepat.....'' dia mengelupur dan kemudian terasa batang pelir aku dicerut dan dikemut dengan kuat sekali. Selepas beberapa saat, longgar dan dia longlai. Kaki dan tangannya lembek. Aku terus mengepam sekalipun lubang tundunnya longgar dan berbunyi kerana banyak lendir. Tidak lama kemudian aku terasa nak terpancut air mani aku. Aku tanya dia nak pancut dalam atau luar. Dia terus mengambil pelir aku dan memasukkan ke mulutnya. Dia mengisap dan aku memancutkan air mani dalam mulut dan mukanya. Selepas itu kami mengulangi hingga beberapa kali hingga pelir aku rasa pedih. Aku telefon bos aku minta cuti mc kerana hingga malam aku tidak balik ke bengkel. Selepas itu kami mencuri masa untuk melakukan hubungan seks. Kalau terdesak sangat dalam kereta aku atau di bangku panjang di taman bunga. Paling tidak dia akan melancap aku. Yang paling aku suka ialah menjilat kelentitnya dan dia akan mengerang kenikmatan. Hingga kini apabila kami berjumpa, pasti kami melakukan hubungan seks. Masa dalam pawagam, dia melancap dan menghisap pelir aku hingga orgasm. Aku pula menasukkan jari dalam tundunnya hingga dia orgasm. Sungguh fantastik sekali.

salim

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -