SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Orang Gaji Ku

Sex = Male
Where it happened = my house
Language = Malay
Refnum = 53020
Orang Gaji Ku Orang gaji ku bernama Yante, berumur 40 tahun. Janda beranak 2 berasal dari Medan. Rupanya biasa sahaja tetapi berperwatakan lembut dan manis, mungkin kerana jarang besolek dan orang kampong, tetapi berkulit putih dan bebadan gempal, tidak gemuk dan mempunyai potongan yang agak menarik. Perut nya nipis, tidak buncit sepertimana kebanyakan perempuan yang sudah beranak dan berumur 40 tahun keatas. Apa yang menarik adalah buah dadanya agak besar dan masih lagi tegang. Ini akan kelihatan menonjol bila ia memakai baju t yang agak ketat. Begitu juga punggungnya masih belum jatuh dan agak besar. Ini adalah cirri-ciri perempuan yang aku suka. Sudah berkerja dengan ku lebih kurang 6 bulan. Umur ku 55 tahun , masih sihat dan masih berkerja. Isteriku berumur 54 tahun dan sudah menopause. Kehidupan sek kami sudah amat kurang, kerana isteri ku berasa kurang selesa. Kami terpaksa menggunakan gel pelincir semasa besama. Aku besetubuh hanya sebulan sekali dan kadang-kadang kurang. Berbalik kepada orang gaji ku, yang ku panggil Yante sahaja. Aku selalu terserempak dengan nya memakai tuala yang menutup tetek dan punggung nya sahaja, semasa nak memasuk ke bilik air. Pintu bilik nya bersebelahan dengan pintu bilik air. Jika aku duduk dikerusi bilik tamu akan nampak kedua-dua pintu tersebut. Aku sengaja melihat kalau-kalau dia keluar atau masuk ke bilik mandi. Aku nampak pangkal peha dan pangkal buah dada nya putih melepak dan gebu sekali. Aku sentiasa membayangkan bagaimanan rupanya ketika ia berbogel. Ini membuatkan aku selalu berasa berahi. Kalau lah dapat si Yante ini, aku akan gomol puas tetek dan cipap nya. Setelah menjanda, lebih dari 3 tahun, tentulah ia merasa kepingin untuk bersetubuh dan mengemot zakar didalam lubang cipap nya. Aku jarang bercakap secara terus dengan kerana isteri ku tidak membenarkan nya. Cemburu. Aku cuma dapat lihat dari jauh sahaja. Kadang-kadang semasa beselisih dengan nya di dalam rumah, mau rasanya ku peluk dan meramas punggung dan tetek nya yang menonjol itu. Tapi terpaksa tahan perasan itu didalam hati sahaja. Semasa di rumah ia sentiasa memakai t shirt dengan seluar yang agak longgar. Cuma malam sahaja ia memakai kain batik. Bila ia memakai kain batik, barulah jelas nampak punggung nya yang agak tonggek itu. Aku selalu tengok bra yang di basuh nya, saiz nya sama dengan saiz bra isteri ku, 36B. Isteriku berkerja sebagai pegawai kerajaan dan selalu pergi outstation. Tetapi tak lama satu atau dua malam sahaja. Satu hari isteri ku kena pergi berkursus di luar negara selama 2 minggu. Peluang ini yang aku tunggu. Satu pagi aku balik kerumah dalam jam 10 pagi kerana tertinggal Hand Phone. Anak ku dua orang bersekolah dan balik pukul2 petang. Anak sulung ku berlajar di U tinggal di hostel. Yang tinggal hanya orang gaji ku saorang. Aku letak keretaku diluar pagar rumah kerana malas nak buka gate pagar. Aku membawa kunci dan terus membuka pintu dan masuk kerumah. Tidak kelihatan si Yante dimana-mana. Aku terdengar bunyi air dari bilik air. Yante sedang mandi. Aku pergi kepintu bilik air dan didapati agak renggang kerana ia tidak menutup rapat. Dia saorang saja dirumah jadi pintu bilik air tak ditutup dengan rapat. Aku cuba melihat dari rengangan pintu nampak sebahagian badan Yante yang bertelanjang bulat. Aku hanya nampak sebahagian ponggong yang masih keras dan buah dadanya kerana terhalang oleh pintu. Aku berdiri terus memandang Yante sedang menggosok buah dada nya dengan sabun, kemudian cipap nya dan keseluruhan badan nya. Buah dadanya masih tegang dengan putting nya agak besar berwarna coklat kehitaman. Putting nya lebih besar dari putting isteri ku. Ianya berbuai-buai bila ia menangkat tangan dan bergoyang-goyang ketika ia bergerak. Zakar ku mula menegang dalam seluar ku. Badan nya putih gebu dan tidak banyak lemak diperut nya. rambutnya dipotong pendek. Aku masih tidak bergerak dan terus menikmati pandangan yang sungguh memberahikan. Selesai mengosok badan nya, ia mula membuka shower dan membasuh sabun keseluruh badan nya. Ia memusing menghadap kearah pintu, dan aku dapat melihat buah dada dan cipap nya. Punya le tembam cipap si Yante ini. Bulu cipap nya hitam menutupi tundun dan alor cipapnya. Kalau ikutkan hati mau sahaja aku terkam dan jilat cipap nya yang tembam itu. Air dan buih sabun jatuh melalui alur cipap nya dan bulunya yang lebat hitam dibasahi dengan air menambahkan kesyokan aku.. Selepas itu ia menutup air dan mula menglap seluruh badan nya termasuk kelengkang nya. Ia membungkuk dan nampak punggung dan lubang jubur nya dengan jelas kerana ia membelangkankan pintu. Punggung nya masih pejal dan belum jatuh lagi, walaupun ada nampak sedikit berlemak. Aku cepat-cepat beredar dan terus naik kebilik ku dengan perasan penuh berahi. Zakar ku masih keras. Setelah zakar ku turun, aku turun kebawah dan pergi kedapur. “ Eh bila bapak balik ?.” tanya Yante yang sudah berpakaian t-shirt putih dan berkain batik. Ia memakai bra berwarna hitm, jadi jelas lah nampak bentuk buah dadanya yang menggunung itu. Aku menjeling kearah buah dadanya.”semasa kamu mandi tadi, kamu tak perasan bapak masuk” jawab ku. “Bapak nak minum ?” Ia bertanya lagi. “Boleh lah, buatkan bapak orange jus saja” Aku duduk dikerusi dan Yante membelangkan ku untuk membuat air. Tali bra berwarna hitam nampak jelas kerana t-shirtnya tidak berapa tebal. Aku cepat terangsang jika nampak bra yang di pakai. Aku bangun dan terus memeluk Yante dari belakang sambil meramas buah dadanya. “Eh bapak jangan buat begini, tak manis” kata Yante agak kuat. Aku makin memeluk nya dengan kuat, tangan ku tidak melepaskan buah dada nya dan mulut ku mula mengucup lehir dan tengkuk nya. Bulu romanya meremang bila aku kucup lehirnya” Bapak tolong lah jangan buat begini, saya takut..” katanya merayu sambil tangan nya cuba menolak tanganku yang sedang meramas kedua-dua buah dadanya. Pertama kali aku dapat merasakan tetek Yante, begitu lembut tetapi kenyal“Apa yang nak di takutkan, kita berdua saja di rumah ini.”. Kataku sambil terus meramas-ramas tetek dan punggung nya. Ku rapatkan zakarku yang telah keras kecelah punggung Yante dan mengesel-geselkan nya. ” Tadi bapak dah lihat semua badan mu ketika Yante mandi” “Oh bapak mengintip saya mandi ye ?” katanya dan tangan nya mula memegang dan mengosok tangan ku. Nampak nya sudah memberikan respon yang positif. “Lain kali tutup pintu bila mandi” kata ku sambil tanganku meramas tetek nya dari luar baju.” Yante, badanmu masih cantik dan menarik, tau” kata ku memujuk. “Ish..Yante sudah tua lah mas”Ia mula memanggil aku mas , abang atau suami bagi orang Indon. “Tua tapi masih tegang dan menarik” kataku. Aku memusingkan Yante, gelas ditangan nya entah kemana dan kami mulu berkucupan. Lidah ku mula memasuki mulut Yante dan kami bertukar-tukar kucupan panas. Tangan ku mula memasuki t shirt Yante dan meraba serta meramas buah dada nya yang lembut kenyal dan masih dibaluti bra dengan perlahan. Jari-jari ku mula memasuki bra nya dan dapat mengentel-gentel putting nya yang agak besar. Puting teteknnya mula mengeras begitu juga batang ku. Sebelah tangan ku meramas-ramas dengan kuat punggung Yante dan merapatkan badan ku kebadan nya. Tangan nya memeluk dan mengusap badan dan punggung ku. Matanya mula kelihatan kuyu. “Kita naik ke bilak bapak.. sayang” aku mula memanggil nya sayang. Taulah bila dah stim, apa pun boleh panggil. Yang penting mesti dapat cipap si Yante janda ini. Sambil berjalan ke bilik ku, kami berpelukkan. Aku memegang bahunya dan ia memeluk pinggang ku. Macam pasangan baru berpacaran. .Aku memicit-micit punggung nya. Aku mendudukan nya keatas katil ku dan terus memasang air con, takut panas. Aku duduk disebelah nya dan mula membuka t-shirt nya. Yante mengangkat tangan nya untuk memudahkan baju di buka dan aku terus mencium dan menjilat ketiak nya sambil meramas-ramas buah dada nya. Wangi bau ketiak nya.Yante mengliat dan katanya “geli la mas” “Geli tapi sedap kan ?” Ia senyum dan mula membuka butang bajuku satu persatu dan terus di campak nya bajuku dan terus mencium seluruh dadaku. Perasan yang sungguh berahi. Aku berdiri dan membuka seluar dan seluardalamku dan terus membuka kain batik Yante. Rupa nya dia tak memakai seluar dalam. Kami berdiri berbogel, mulut ku mula menghisap putting teteknya yang ku tarik keluar dari branya. Dengan sekali tarik aku berjaya membuka bra nya dan mencampak kelantai.Tersimbul lah duah buah bukit didada nya yang masih tegang, walaupun sudah sedikit jatuh. Putting nya yang besar terus menjadi sasaran ku , kujilat, hisap dan gigit, seperti bayi yang menghisap botol susu.Tetek nya kenyal tetapi gebu dan lembut. Tangan nya memegang batang zakar ku sambil mengurut perlahan-lahan. Batang ku sudah keras bila di buat begitu. Tangan ku meraba cipap Yante yang mula basah dan berair. Jari ku mencari lubang cipap nya dan mengossok disitu buat seketika.”Aduh Mas, sedap mas,..sedapnya..mas..mas.. enak mas...lagi mas” rengek Yante apabila aku mula mengentel kelentitnya. Jari ku basah disebabkan air mazi Yante. Aku membaringkan Yante dan membuka kangkangan peha nya dan mula memasukan batang ku ke mulut cipap Yante. Aku masuk sedikit kepala zakarku hingga setakat takuk, kemudian aku tarik kembali. Yante mengangkat punggung nya supaya batang ku boleh masuk terus, tetapi aku jauhkan kepala zakarku dari cipap nya. “Aduh mas masuklah cepat mas, saya tak tahan ni....mas....katanya merayu. Ia memeluk dan menarik badan ku. Aku memasukan kembali batang ku kedalam lubang cipapnya setakat separuh dan berhenti disana. Lubang cipap nya sudah licin, tetapi agak sempit juga. Cuma tangan ku dan mulut ku yang berkerja, menoyot tetek , meramas punggung dan buah dada nya. Yante memeluk badan ku dengan erat sambil mengeluarkan suara mengerang dan menjerit perlahan. “Mas sedapnya mas, enak bangat mas, sudah lama saya menanti mas, cepatlah mas..oh..ahh..agh..agh.. ayoh mas saya mau sampai mas..tolong mas” jeritanya agak kuat, tetapi hilang dalam deruan air con. Aku menolak sedikit batang ku kedalam, kemudian tarik kembali. Tolak tarik, sorong tarik batang ku membolosi lubang cipap. Yante yang berair. Zakar ku yang agak besar memenuhi lubang pantat Yante dan ku tolak batang ku masuk hingga kepangkal. Ku tarik keluar dan menyorong masuk untuk bebrapakali. Mula-mula perlahan dan semakin laju. Berbunyi ..pap..pap..bila batang ku keluar dan masuk kembali. Terasa panas. Sungguh nikmat, rasa kemutan demi kemutan cipap Yante keatas batang ku. Masih ketat pantat si Yante ini. Agak nya kerana lama dah tak digunakan.. Tiba-tiba Yante menjerit kuat sambil menarik pinggangku dan kaki nya kejang, kemutan yang amat kuat keatas batangku..dia sudah sampai kelimaknya. “Mas.. Mas tolong mas,.. aduh masssss...ah..oh ..mas enak sekali mas ah…uh..Uh ahh..Ia mengerang kesedapan.....Aku membiarkan batang ku yang masih keras didalam cipap nya. Cipap yante mengemut kuat batang ku, sehingga terasa nak terpancut mani ku. Tetapi aku berusaha untuk control supaya tidak terpancut. Aku mencium bibir Yante, sambil tanganku meramas perlahan.lahan puting tetek nya yang masih keras . Yante masih memeluk erat badan ku sambil memejamkan mata nya untuk menikmati rasa yang cukup nikmat. Aku masih belum sampai climax lagi. Sebenar nya aku selalu makan ubat tahan lama dari herba, ini membolehkan batang ku keras dan tahan lama, walaupun sudah berumur. “Sedap ke yang.?” Yante tidak menjawab tetapi mencubit pehaku sambil tersenyum puas. Setelah mendiamkan diri beberapa minit, aku mula menarik dan menyorong kembali batang ku kelubang cipap Yante. “Mas masih belum keluar lagi seh?” Tanya Yante.”Masih belum sayang, masih bisa satu round lagi, mau ngak?” “tentu mau , sedap mas, sudah lama saya tak merasai nya mas.”kata nya lembut di telinga ku. Aku mencabut batangku yang masih keras dan mengelap air mani yang keluar dari cipap Yante dengan tisu. Aku mula mencium perut, pusat dan tundun Yante. Ia mula terangsang kembali. Ku jilat bulu-bulu cipap Yante yang hitam dan agak panjang. Jari ku mencari lubang dan bibir cipap nya dan lidah ku terus menjilat kelentit nya. Yante menjerit, “mas aduah Mas, sedap nya mas..enak mas.., suami saya tak pernah buat begitu mas...enak mas..sedap mas. Aku menghisap kelentit nya dan bibir cipapnya sambil mengigit-gigit perlahan bulu dan tundun nya.”Mas, sayang, lama-lama disitu yang,sedap yang” Ia mengerang kesedapan. Jariku membuka bibir cipap Yante dan lidah ku masuk kedalam sambil mengulum, mengisap air yang terdapat disitu. Yante meritih dan mengerang perlahan, aku tak tau apa bunyi butir nya. Tangan nya menarik dan menekan kepala ku kecipap nya. Aku naik keatas Yante dan mukaku dicelah kelengkang nya dan buah zakar ku kuarah kemuka Yante. Ia mengusup-usup batang dan buah ku, kemudin di jilat nya batang dan buah ku, terasa nikmat yang tak dapat di nyatakan. Aku tidak membenarkan ia mengulum batang ku kerana aku tak tahan, cepat terpancut. Aku gesel-geselkan kepala zakar ku keputin tetek dan celah buah dadanya , lembut dan licin. Oh sungguh mengasyikan. Yante telah betul-betul terangsang, cipapnya sudah dipenuhi air dan berasa licin. Aku menyuruh Yante berdiri, membungkuk dan menunggeng kearah katil. Cipap tembam yang dipenuhi bulu-bulu lebat hitam dan lubang duburnya jelas kelihatan dan ianya berair. Aku nak buat doggy style. Aku menjilat lubang cipap nya dari belakang sambil tangan ku meramas kedua-dua tetek dan putting nya, Yante meraung kesedapan.”Mas..mas ...cepat masuk mas, aku nak batang mu dalam burit ku mas, Yante tak tahan mas” rintih Yante. Aku masih menjilat dubur dan lubang cipapnya yang terbuka luas.Bulu-bulu nya masuk kedalam mulut ku. Aku mendekatkan batang ku kecipap Yante dan terus menjunah memasukkan batang ku kedalam lubang cipap Yante hingga kepangkal, agak senang masuk kerana sudah betul-betul berair. Aku sorong, tarik,sorong tarik beberapa kali hingga berlaga pehaku dengan punggung Yante. Pap..Pap..Pap..bunyi setiap kali pehaku berlaga dengan punggung nya yang menambun itu. Tangan ku sekejap meramas punggung nya dan sekejap meramas puting dan buah dadanya yang sudah mengeras dari tadi. Mulut ku menggigit telinga, tengkok, punggung dan belakang Yante hingga kemerahan. Yante pun sama mengerakkan punggung nya kedepan dan kebelakang mengikut pergerakan zakar ku menujah masuk ke lubang pantatnya. Punya le sedap...Mulut Yante sentisa mengerang...menyuruh aku melajukan pergerakan batang ku..Buah dadanya berayun setiap kali aku menusuk punggung nya. Setelah agak penat, kami bertukar kedudukan. Yante diatas, aku di bawah. Kali ini ia menghenjut keatas kebawah. Buah dadanya bergoyang-goyang , mulut ku sesekali mehisap dan mengigit buah dada nya. Tangan ku menarik dan menolak pinggul Yante mengikut gerakan badan nya. Kemutan demi kemutan yang batangku rasai oleh cipap Yante membuatkan aku rasa nak terpancut air mani ku.Aku merasakan aku akan memencutkan air mani. “Yante, mas dah tak tahan,... yante lajukan lagi...nak sampai..oi.. sedap Yante ..tak tahan Yante.” “Mas, Yante pun sama oh..mas.oh mas sedap nya yang, aduh...sedap mas...enak mas..mas, sayang oooo.....Aku menarik Yante, dia dibawah dan aku diatas, aku pun terus memancut air mani ku sedalam yang mungkin.Cipap Yante mengemut batang ku berkali-kali, sungguh nikmat. Ia mengoyangkan pinggul nya dan aku memeluknya dan membiarkan batang ku didalam lubang cipapnya. Tangan ku mengusup puas rambut dan badan serta punggung nya. Aku betul merasa pus begitu juga Yante.”Terima kasih sayang” aku membisikan ke telinga Yante sambil berpelukan. “Yante yang patut berterima kasih Mas, setelah berpuasa lebih dari tiga tahun, baru sekarang dapat kurasa kembali nikmat ini” Ia memeluk ku dan membuang peluh di muka ku. “Mas, tak sangka mas masih kuat dan mampu bertahan lama” katanya sambil megusup batangku yang sudah lembik. Kami sama-sama berpeluh walaupun didalam bilik yang berhawa dingin. Batangku masih didalam cipapnya, walaupun dah lembik tetapi masih terasa nikmat nya. Aku mengucup dahi nya dan terus berbaring sambil memeluk nya. Kami berehat selama sejam. Aku sempat tengok jam, hampir pukul 12 tengah hari. Rupa nya aku telah berasmara selama 1 jam. Patut lah terasa lenguh dan letih. Kami tertidur bertelanjang bulat sambil berpelukan dan aku terjaga kira-kira pukul 1 thari. Yante masih tidur di tempat dimana isteri ku tidur. Aku cium bibir nya dan putting tetek nya yang sudah lembut kembali, sambil menjilat-jilat tetek nya. Yante terjaga dan tersenyum puas. “Mas nak lagi ke ?. Jawabku “mestilah, sedap dan ketat cipap mu” dia tersenyum. “Yante bagaimana kalau Yante mengandung” tanyaku risau. “Jangan takut mas, saya baru bersih datang bulan semalam, masa selamat yang”katanya sambil mencium mulut ku. “Yante, nanti malam Mas mau lagi, boleh”. “Tentu sekali mas, tiap-tiap hari pun Yante mau”. Selepas itu aku mandi aku balik kepejabat jam 2ptg sebelum anak-anak ku balik dari sekolah. Sepanjang hari aku tak dapat membuat kerja asik teringat peristiwa pagi tadi. Selepas pejabat, aku singgah ke farmasi untuk membeli vigara. Aku perlukan nya untuk malam ini. Selepas makan jam 10 aku telan sebiji vigara 50mg kerana ia memerlukan 1 jam untuk efektif. Semasa didapur, aku sempat mencium Yante di pipi. Aku tak boleh buat lebih-lebih kerana anak-anak ku ada. Berumur 12 dan 15 tahun.”jangan lupa masuk bilik Mas jam 11” bisik aku pada Yante. Yante hanya tersenyum dan mengangguk. Anak-anak ku study di bilik mereka dan aku turun kebawah pura-pura nak ambil air. Ku lihat Yante sedang membasuh pinggan. Ku dekati nya terus memeluk dan meraba punggung nya. Aku mencium tengkok nya. Yante membalas dan kata nya “sabar lah Mas, nanti malam pasti bagus”. Kote ku yang separuh keras ku gosok kecelah alor bontot Yante..”Hei dah keras.? Nanti Yante datang”.katanya .Aku ramas buah dadanya dan terus pergi. Jam sebelas, aku masuk kebilik anak ku, check mereka dah tidur atau belum. Hari persekolahan aku suruh mereka tidur awal, selewat-lewat nya jam 11.30. Aku memadam lampu diruang tamu bilik atas. Yante masih menyiapkan kerja dibawah. Lepas tu aku dengar dia mandi di bilik air. Aku membuka almari isteri ku, mencari baju tidor seksi isteri ku yang aku beli semasa dulu. Sekarang banyak yang dah tak muat kerana badan isteri ku telah banyak berubah, menjadi lebih besar. Aku memilih baju tidur jarang berwarna hitam bersama panties yang beropol. Aku beli di German 10 tahun lalu. Aku suka isteriku memakai baju-baju yang seksi semasa berasmara. Tepat jam 11.30 Yante mengetuk pintu bilik. Aku cepat-cepat buka dan tutup serta mengunci pintu bilik ku, takut-takut anak anak ku sedar. Ia memakai baju blouse yang berbutang dengan skirt labuh. Muka nya dipakai sedikit lipstick dan bedak. Aku lihat yante cantik pula malam itu. “Wah. Yante cantek sekali malam ini...”. “ Mestilah untuk mas tersayang” jawabnya manja. Aku terus memelukdan menucup mulut nya dan dia membalas dengan gahirah. Tangan ku meraba punggung dan dada nya. Ia tidak memakai panties dan bra “ Yang, sayang boleh tak pakai baju ini.?” “Wah seksi sekali Mas” “Mas nak tengok yante memakai baju ini” kataku. Dia mengambil baju itu dan terus masuk kebilik air. Selepas beberapa minit ia keluar dengan memakai baju tidur yang jarang itu. Aku tergamam bila melihat Yantie dengan pakian itu. Macam model pakaian dalam. Tetek nya Nampak menggunung, menonjol dan bulu cipap nya pun nampak berbayang. Aku memadamkan lampu bilik, tinggal lampu tidur yang kemerahan, begitu romantis sekali. Aku melihat sepuas hati Yante dengan baju tidur itu dengan penuh berahi dan zakar aku pun terus mencodak naik. Aku jatuhkan kain pelikat, tinggal tshirt sahaja.”Tak kan Mas nak lihat saja..”kata Yante. “kau sungguh cantik dan seksi sekali dengan baju itu Yante” aku memuji Yante. Kami berpelukan, mulut berkucupan, tangan ku meramas dan meraba tetek nya. Sekali sekali aku gentel putting nya. Ia sudah keras. Tangan ku satu lagi mengusup tundun dan cipap yante perlahan-lahan.Aku mengigit tetek yante dan puting dari luar baju. Yante mula benafas kencang, tangan nya memegang zakar ku sambil mengusup-usup nya. Tangan ku memasuki baju nya dan meramas-ramas perlahan dan memicit puting tetek nya. “Mas, malam ini buatlah apapun, kerana yante memang memerlukan belaian saorang leleki, yante merelakan” Aku membaringkan Yante di tilam ku dimana aku dan isteriku selalu bersetubuh. Aku mencium dan menjilat pusat, perut dan tundun nya sementara tangan ku masih meramas tetek nya yang gebu, halus dan lembut itu. Aku memasukkan tangan ku kedalam panties Yante melalui tepi kerana seluar itu memang dibuat longgar. Aku menarik seluar nya kebawah dan terus menjilat pantat Yante. Dia tolong menarik seluar terus keluar dari kaki nya. Aku menjilat kelentit nya dan ia mula menarik kepalaku dan menekan nya ke celah kelengkang. Aku gomol, jilat dan hisap bibir dan lubang pantat nya sepuas-puas hati. Yante menjerit-jerit kecil “ Mas..Mas ..aduh mas sedap mas, sedap mas..enak mas. Ooh..ahh..lagi mas ...jangan berhenti mas..Hampir lemas ku dibuat Yante apabila muka ku ditekan ke cipapnya. Aku membuka baju Yante dan bajuku, dan kami bertelanjang bogel dan berpelukan. Mulut bersama mulut, tangan Yante memegang batang ku, tanganku sebelah di tetek Yante dan sebelah lagi menggorek-gorek lubang pantat Yante. Pantanya sudah basah lencun. Aku mengalihkan mulutku dari mulutnya ke telinga, tengkok dan menghisap putting tetek nya. Aku memasukan sepenuh yang mungkin tetek Yante dalam mulut ku.Ku hisap dan ku uli sepuaspuas nya tetek Yante yang kenyal, gebu dan lembut itu. “Aduh Mas…sedap mas, cepat masuk mas, Yante tak tahan ni....Yante merengek. Batang ku memang dah keras, aku cecahkan kepala nya ke lubang cipap yante secara perlahan. Aku tekan separuh dan berhenti.. Lubang nya sungguh licin dan sungguh nikmat. Aku tarik dan kemudian sorong lagi hingga ke pangkal. Aku biarkan ia berendam dalam lubang cipap Yante. Terasa kemutan demi kemutan, ada yang lemah dan ada yang kuat. “ Mas jangan berhenti mas, masuk dalam-dalam Mas, masuk mas..tarik mas, tarik laju-laju mas, nikmat sungguh mas...Ia mengoyang-goyangkan pinggul nya seperti menari. Ini membuatkan air ku macam nak terpancut oleh kesedapan dan kemutan cipap yante. “Yante,..oh Yante..Yante... jangan goyang sayang, biar diam saja, nanti Mas terpancut cepat, rugi nanti.” Aku merayu. Kami berdiam diri beberapa minit hanya berpelukan, batang ku masih tegang dalam lubang cipap Yantee. Aku merasa dan menikmati kemutan Yantee. Aku mencabut batangku dan menyuruh Yante menyarap. Aku letak bantal dibawah perut nya menjadikan punggung nya tertunggek keatas dan alur cipap nya terbuka. Aku tampong cipap nya dengan tangan ku sambil jari ku mengorek lubang nya. Yante mengerang kesedapan. Ini menambahkan rangsangan ku. Aku menjilat pantat Yante dari belakang dan jeritan Yante makin kuat…”Bang..Mas.. saya dah tak tahan, masuklah cepat. Yante maukan batang mu dalam burit ku”rengek Yante agak kuat. Dengan perlahan aku mendekatkan kepala zakar ku kecipap Yante dan terus menujah masuk. Dengan sekali tekan sahaja seluruh batang ku sudah masuk kepantat Yante. “ Mas aduh…mas enak mas ah..uhh..Mas…Mas” Yante mengerang. Sungguh licin kerana banyak air nya. Aku sorong..tarik..sorong tarik batang ku kedalam cipap Yante. Tangan ku sekejap mengosok punggung Yantee yang gebu dan sekejap memeluk badan nya sambil meramas tetek dan putting yang sudah keras dari belakang sambil batang ku keluar masuk pantat Yante. “Mas..aduh mas ..sedap mas.. dalam lagi mas..kuat lagi mas..aku nak nak sampai mas..auh …ah..massss….aduh..aduh..sedapppp...mas”. Aku berhenti sekejap dan menyuruh Yante telentang dan cepat-cepat batangku ku masukan kembali dalam lubang pantat yante. Aku lebih suka memancut dalam posisi ini. “Yante..Yante ..sedap yang..sedap yang..oh kemut lagi yantee.. abang nak pancut sekarang..Yanteee…….”Aku tarik punggung Yantee dan Yantee mengangkat pingul nya keatas menyebabkan batang ku masuk paling dalam.. dan pruuuttt.pruttt..air mani ku terpancut dalam lubang pantat Yante..Yante menjerit.. “Bang. Bang Mas..Mas aduh mas... sedap bang…….”.lubang pantat nya mengemut batang ku dengan kuat sekali dan terasa panas apabila kedua-dua air bercampur. Aku terus mencium dan mengucup Yantee sambil tangan ku memeluk punggung Yantee kemas..tetek nya menjadi pengalas yang empuk di antra badan Yante dengan dada ku. Nafas kami termengah.mengah. batang ku masih keras angkara viagra , berendam dalam air mani ku dan Yantee didalam cipap Yante, merasai kemutan yang kuat dan yang lemah.sungguh nikmat. Yante pun pandai mengawal kemutan dengan mengerakkan otot dalaman cipap nya untuk memberikan nikmat yang lebih kepada ku.. Tangan ku mengusup rambut dan kepala Yantee dan tangan nya di punggung ku . “Mas ..sungguh nikmat mas, ku rasa..sedap sekali.” “Mas pun puas yang..tapi nanti nak lagi” kataku. “Wah sungguh kuat mas ni ya…saya sudah capek, ngak bisa lgi kok” . Batang ku masih dalam pantat Yantee dan kami saring berpelukan, aku diatas dan Yantee dibawah. Kami bebaring sambil berpelukan dan menarik selimut menutupi tubuh kami. Kami tidur keletihan hingga kepagi.. Selama dua minggu isteri ku tiada, boleh kata hampir setiap hari aku bersetubuh dengan Yante. Kadang-kadang malam dan selalunya waktu pagi. Selepas menghantar anak ku ke sekolah pukul 7 pagi hingga aku kepejabat jam 9.30, ada 2 jam setenggah masa untuk kami bersama menikmati nikmat bersetubuh. Semasa waktu tidak selamat, aku pancutkan air di luar. Yante juga sudah pandai menghisap zakar ku dan aku sudah boleh control. Hisapan zakar lebih nikmat kerana lidah dan mulut boleh mengawal sempit atau tidak. Isteri ku tak mahu menghisap zakar ku. Setelah isteri ku kembali, kami masih terus melakukan kerja-kerja tersebut. Seminggu sekali aku akan balik kerumah waktu pagi dan aku akan menghayun Yante. Kadang-kadang bila isteri ku sudah tidur, aku akan mencuri masuk ke bilik Yantee dan kami melakukan hubungan sek di bilik nya. Kadang-kadang aku akan balik sekejap, peluk Yantee dari belakang dan kami buat doggy stail sambil berdiri. Aku angkat kain nya dan sondol pantatnya dari belakang. Yante ini kelebihan nya adalah mudah berair dengan banyak sekali. Jadi tak ada masalah untuk kami bersama walaupun dalam masa yang singkat. Selepas dua tahun, Yante kembali ke Medan dalam tahun 2009. Aku merasa betul-betul kehilangan nya. Sebelum dia balik ke Medan, aku sempat menghayun cipap nya sebanyak dua kali satu malam untuk bekalan dia balik Indon.

Orang Gaji Ku

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -