SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Abang M

Sex = Male
Where it happened = Home
Language = Malay
Refnum = 51208
NUR AMIRAH ADIK IPARKU Kisah yang aku paparkan ini adalah suatu perkara yang terjadi tanpa harapan. Ia bermula pada awal tahun ini dan berlarutan sehingga ke hari ini. Aku cuba menghindarinya tapi desakan dan naluri aku pada perkara yang terlarang tidak dapat aku bendung. Mungkin ini lumrah manusia yang lemah imannya dan tunduk kepada nafsu serakah yang rakus. Nur Amirah adalah adik isteriku yang gedik serta lincah orangnya. Tubuhnya kecil tetapi mempunyai potongan badan yang mengiurkan dan selalu bergaya seksi akan membuat sesiapa yang melihatnya akan terpesona. Manakala, aku adalah seorang lelaki empat puluhan yang mempunyai isteri yang cukup membahagiakan diri dari segi lahir dan batin. Hubungan seks kami masih seperti orang muda walaupun kami telah lama berkahwin dan dikurniakan empat orang anak yang telah dewasa. Adik iparku ,orangnya muda awal dua puluhan. Baru tamat pengajian di kolej swasta dan sedang mencari pekerjaan. Dia agak manja dengan aku walaupun dia tahu aku ini adalah abang iparnya. Kami sering berbual dan bergurau ketika bersama ahli keluarga lain. Tiada apa-apa perasaan selain dari abang dan adik sahaja. Dia amat menghormati aku dan isteriku. Pada suatu hari aku dan isteri telah balik kampung kerana kenduri kahwin sepupu isteriku. Jadi kami menginap di rumah bapa mertuaku. Kami bercuti seminggu kerana lama tidak balik kampung. Malam kedua aku berada di kampung, aku telah mengadakan hubungan seks bersama isteriku. Permainan kami amat ganas dan mengasyikan. Isteriku pada malam itu telah melayan aku dengan baik sekali dan suasana ketika itu seolah-olah kami berada di rumah kami. Bunyi dengusan dan ngerangan kami serta gerakan seks kami amat kuat. Sehingga pada suatu ketika isteriku menjerit kesedapan apabila dia klimaks. Adegan kucupan, jilatan dan kuluman kami berdua amat memberahi dan tanpa peduli penghuni bilik sebelah kami iaitu bilik adik iparku, Nur Amirah. Sebab pada malam itu aku dan isteriku sahaja yang berada di rumah, sangka kami. Malam itu isteriku telah klimaks lima kali dan aku dua kali. Kami telah terdampar keletihan sehingga pagi dan tidak sedar bila ibubapa mertuaku serta Nur Amirah balik dari rumah sepupu isteriku. Pada pagi itu, aku dan isteriku bangun lewat. Kami dapati ibu dan ayah sudah tiada di rumah, yang tinggal hanya Nur Amirah saja. Isteriku tanya adiknya " Kenapa tak ikut emak dan ayah ke rumah Mak Ngah, dik?" "Malaslah, kak" jawab Nur Amirah. Aku dan isteriku terus ke dapur untuk sarapan pagi yang telah disediakan oleh ibu mertuaku. Sambil melangkah pergi aku ajak Nur Amirah sekali tapi dia kata dah makan. Selesai minum pagi, isteriku masuk ke bilik mandi dan aku ke ruang tamu untuk hisap rokok dan baca suratkhabar. Nur Amirah sedang duduk baca majalah sambil nonton TV. Dia pakai seluar pendek bola dan kemeja T putih tanpa lengan. Ketika itu aku tidak rasa apa-apa kerana dah faham perangai dia kalau di rumah. Sedang aku hisap rokok dan baca suratkhabar, tiba-tiba Nur Amirah kata " Wah ! Abang Long, what happened last night?" sambil dia senyum manja. "What is it?" aku tanya balik kepada dia. "Tak ler, cuma Nur dengar bunyi lain macam je dari bilik Along malam tadi" "Terror lah Along dengan Akak" sambung dia lagi. Aku mula rasa malu agak pada masa itu kerana aksi seks aku dengan isteriku rupa-rupanya didengari oleh Nur Amirah. Bagi memotong pertanyaan dia lagi aku pun jawab "Biasalah tu" Ketika itu Nur Amirah sudah duduk mengadap depan ku sambil mengangkang kedua belah kakinya. Terserlah peha dan alur nonoknya disebalik seluar pendek bola yang dipakainya. Dengan tiba-tiba darah aku berderau dibuatnya. "Biasa apanya pulak kalau dah macam aksi blue filem" balas Nur Amirah dengan ketawa kecil. Eh! Berani pulak budak ini cakap macam itu dengan aku kata hatiku. "Baik baik cakap nanti Kak Long dengar lak" ingat aku padanya. Masa itu aku terpandang tangan Nur Amirah berada di celah kangkangnya sambil anak jarinya melerik seakan menggaru. Dia senyum dan aku pula membetul duduk aku kerana batang aku tiba-tiba mengeras. Aku mula gelisah kerana takut kalau-kalau isteri aku tiba-tiba muncul keluar dari bilik mandi dan lihat keadaan aku dengan Nur Amirah. Betul sangkaan aku, isteri aku keluar dengan berkemban tuala mandi dan aku bingkas bangun mendapatkan isteriku lalu masuk bilik dengan keadaan batangku yang keras disebalik kain pelikat yang aku pakai. Nur Amirah hanya memerhati perlakuan aku. Aku tutup pintu bilik dan terus memaut isteriku dari belakang. "Eh, abang kenapa ni, kan malam tadi kita dah buat, nak lagi ke?" Aku tak jawab tapi terus mengucup rakus bibir isteriku dan dia pun membalasnya dengan rakus. Tangan aku menarik buka tuala mandi yang dipakai isteriku dan aku terus membenamkan muka aku di lurah buah dadanya yang besar dan putih gebu sambil mulut aku mengucup dan menyonyot serta tangan aku meramas-ramas buah dadanya. Isteri aku mula merengek kesedapan sambil tangannya memegang manja kepala aku. Tiada sepatah perkataan keluar dari mulutku kerana mulut dan lidah aku sedang sibuk meratah tetek isteri aku. Sekali sekala kami kucup rakus macam orang gila sambil berdiri. Kami berpelukan erat berahi sehingga kain aku terlondeh jatuh. Kami berdua kini dalam keadaan bogel tanpa seurat benang. Lama juga kami berdiri dan akhirnya isteriku menarik aku ke atas katil walaupun ketika itu aku sedang rakus menyonyot serta meramas teteknya. Kami menerus aksi kami tanpa memperdulikan apa-apa. Isteriku berdesah kuat dan aku seakan-akan kelaparan meratah tubuh isteriku. Gomolan kami bagaikan kami merindui satu sama lain ibarat lama kegersangan. "Ah...iskk......sedapnya bang!" rengek manja isteriku. Tangan aku mula menjalar kebawah di celah kelengkang isteriku. Nonoknya mulai basah lekit. Aku mengusap-usap tundunnya yang tanpa bulu sambil jari aku mengentel kelentitnya. Isteri aku meluas kangkangannya dan sekali-sekala mengangkat punggung mengikut rentak usap jari tanganku di nonoknya yang dah basah lencun. "Bang....ahhh..isk...jilat nonok ayang cepat....!!!" pinta isteriku dengan nada yang tersekat-sekat. Aku pun tanpa menjawab menurunkan muka aku ke celah kelengkangnya yang kemerah-merahan. Jari isteri membuka lubang nonoknya sambil menyuakan kepada muka aku. Aku terus benam mulut dan lidahku ke rekahan lubang nonoknya yang basah. Lidahku dengan rakus memainkan peranan jilatan dan menyonyot biji kelentinya yang merah. Biji kelentitnya besar kerana isteriku tidak disunatkan. Itu sebab dia selalu cepat berahi. Tangan kanan isteriku sedang mencari batangku. Lalu akupun memusingkan badanku dan kami kini dalam posisi 69. Aku menyuakan batangku ke muka isteri sementara aku meneruskan perlakuan menjilat nonoknya. Isteri aku dengan rakus memegang batangku yang keras dan besar serta mengurut-urut dengan air mazi aku. Dia terus mengulum batangku dan menyedut kuat seperti orang kehausan. Sebab penangan isteriku itu aku juga dengan rakus berahi menjilat dan memasukkan lidahku ke dalam rekahan nonoknya. Terangkat punggung isteriku. Mulut isteriku melepaskan kuluman batangku sambil menjerit "Bang...kuat lagi..laju lagi...masuk lidah tu dalam-dalam...ahhh...sedapnya" Aku ikut arahan isteriku tanpa menjawab. Makin laju dan makin kuat nyonyotan bibirku ke atas biji kelentitnya. Tiba-tiba kedua kaki isteriku kekejangan dan punggungnya naik keatas. Aku tidak berhenti malah aku paut punggungnya dan terus menyedut basah nonoknya sehingga isteriku mengerang kuat " Bang....sedapnya...ayang dah nak klimaks ni....kuat lagi..cepat.lah...." Beberapa ketika kemudian aku perasan isteriku menurunkan punggungnya sambil mengulum rakus batangku dan jari-jarinya meramas-ramas batang dan buah zakarku. Pasti dia dah klimaks. Seketika kemudian aku mengalihkan posisiku dengan menelentangkan badan aku. Kini giliran isteriku melayan aku. Mulutnya masih belum melepaskan batangku. Dijilatnya seluruh batang dan buah zakarku. Sekejap luar dan sekejap dalam mulut. Dinyonyot. Disedut batangku sambil kedua-dua tangannya mengurut-urut rakus batangku. Aku dalam kesedapan melayan aksi isteriku kepadaku seolah-olah permainan kami tiada penghujung. Kemudian isteri melepaskan mulutnya dari batangku. Bangun dan meluaskan kangkangan kakinya sambil mengacukan batangku ke arah nonoknya. Perlahan-lahan dia memasukkan batangku ke dalam lubang nonoknya yang terbuka luas. Walaupun kami telah lama berkahwin tetapi lubang nonok isteriku masih lagi ketat dan sempit kerana dia mengamalkan jamu kacip fatimah. Ini yang membuat isteriku macam anak dara lagi. Isteriku mula menghayunkan badannya ke depan ke belakang. Teteknya yang besar putih gebu dan puting yang kemerahan bergerak mengikut hayunan badannya. Aku biarkan isteriku memperlakukan itu. Aku pegang dan ramas punggungnya. Batangku yang keras dan besar terasa suam dalam lubang nonok isteri. Bunyi kocakan air mazi kami berdua mengiring dan mengisi suasana ruang bilik tidur kami. "Bang...nyonyot tetek ayang cepat..." pinta isteriku. Aku terus buat ikut kata dia. Aku gomol, aku ramas dan aku nyonyot puting teteknya penuh berahi. Samping itu aku juga mengerakan batangku naik turun dalam lobang nonoknya. Makin buat macam itu makin kuat hayunan nonok isteriku. "Bang...ayang nak klimaks lagi..kuat lagi,,laju lagi....nyonyot tetek ayang....ahhhhh" teriak isteriku. Akupun kuatkan tusukan batangku kedalam nonok dia. Terangkat punggungku melakukan aksi itu. Isteriku juga menguatkan kemutan dan hayunan nonoknya mengikut rentak aku. Aku dah terasa untuk sampai ke klimaks begitu juga isteriku. Kamu berdua kemudian berkucupan dan berkuluman rakus meniti saat klimaks bersama. Henjutan dan rentak makin kuat sehingga isteriku teriak " Bang....sedapnya....kuat lagi bang....ahh........." dan aku pun mengerang kuat mengringi pancutan air maniku ke dalam lubang nonok isteri. "Bang....syoknya...sedapnya...ayang dah sampai dah...." Aku lajukan henjutan batangku ke dalam lubang nonoknya dan berhenti seketika membiarkan pancutan akhir maniku. Isteriku merengek kesedapan dan mengoyang kepalanya kanan kiri menanti saat klimaksnya berhenti. Selepas beberapa saat kemudian, isteriku melepaskan nonoknya dari batangku dan air maniku meleleh jatuh keluar aku lihat. Dia terus baringkan badannya di sebelahku. Kami saling berpelukan mencari semula nafas dan meredakan semangat seks kami yang telah kehabisan selepas klimaks bersama. "Bang..kenapa tadi..tiba-tiba bersemangat nak main dengan ayang. Kan semalam kita dah puas bersama. Tak puas lagi ke?" soal isteriku dengan manja. "Entahlah..tiba-tiba tengok ayang keluar bilik mandi berkemban dengan tuala pendek, batang abang tegang semacam" terang aku walaupun yang sebenarnya godaan sedikit Nur Amirah terhadap aku tadi telah merangsang batangku. Isteriku tersenyum dan kami berpelukan keletihan. Semasa mataku hendak terlelap aku perasan pintu bilik tidur kami perlahan-lahan ditarik tutup dari luar. Namun aku terus lelapan mataku tanpa rasa terkejut. Lebihkurang sejam kemudian aku dikejutkan isteriku yang telahpun siap berpakaian dan memberitahu aku bahawa dia sudah mahu pergi ke rumah Mak Ngahnya. Aku dalam keadaan separuh sedar hanya mengganguk dan menjawab sekejap lagi aku akan menyusul. Aku minta dia pergi dulu. Isteriku terus memberi kucupan dibibirku dan mengingatkan aku agar cepat datang. Aku kata OK tapi masih lagi membaringkan badanku di atas katil. Beberapa minit kemudian aku bangun dan mengenakan tuala mandi untuk pergi ke bilik mandi. Sedang aku melangkah keluar bilik tidur aku perhati Nur Amirah sedang khusyuk melihat sesuatu dalam camcoder dia. Aku biarkan dan terus mandi. Agak lama juga aku dalam bilik mandi. Maklumlah cuaca panas dan aku memang jenis orang yang kalau mandi mesti akan pastikan badan aku segar dan bersih. Sambil mandi aku mengurut-urut batangku dan membersihkan saki baki air mani isteri dan aku punya yang telah melekit keras. Aku bayangkan juga permainan seks aku dengan isteri aku tadi. Ini untuk mempastikan agar batang aku sentiasa sihat dan bersedia untuk isteriku. Bukan hendak melancap. Sedang aku asyik melayan batangku dan mandi dengan air pancutan, aku terdengar pintu bilik mandi terbuka. Aku lihat bayang orang di sebalik tabir mandian. Bila aku menyelak kain tabir, aku lihat Nur Amirah berdiri tercegat memerhati aku tanpa seurat benang membaluti tubuhnya. Terbeliak mataku melihat tubuhnya dari atas ke bawah. Batangku yang dalam genggaman tangan kiriku tiba-tiba terpacak keras. Nur Amirah cuma senyum dengan pipinya mula kemerahan melihat kekagetan aku. Aku kata " Nur kenapa masuk? Kan Along tengah mandi ni" DIa lemparkan senyuman manja lagi. "Tak baik tau tengok Along mandi. Nanti kakak tau nahas Along" jelas aku pada dia. Aku lihat matanya memerhati batangku yang dalam genggaman. Nur Amirah terus hampiri aku dan mencangkung depan aku. Tanpa berkata kedua tangan dia terus memegang batangku dan mengurut-urut manja. Aku cuba mengelak tetapi dia kuatkan genggaman tangannya. Mulutnya kemudian cepat mengucup hujung batangku. Dijilatnya rakus. Perlahan-lahan dia kulum batangku dan menolak mulutnya hampir ke pangkal batangku. Dia mula nyonyot dan sedut manja batangku. Aku pasrah dan membiarkan dia melakukannya. Aku mula merasa kenikmatan dari perbuatannya. Apabila dia lihat aku seakan membenarkan, dia pun mula menguatkan kuluman dan jilatan ke atas batang. Hairan juga aku. Dia belum lagi kahwin dan ada boyfriend tapi cara dia buat macam seorang yang pro. Kalah isteriku kalau hendak bandingkan. Aku terus menyandarkan badan aku ke dinding bilik mandi. Aku biarkan dia mengulum batangku dengan penuh berahi. Sekejap dia urut, sekejap dia kulum dan sekejap dia jilat. Urutan dia makin laju. Batangku keras bukan kepalang. Aku dengar sekali-sekala bisikan dia memuji batangku dan betapa lama dia mendambar peluang ini. Aku juga berdengusan menahan nikmat oral seks yang Nur Amirah beri padaku. Aku ramas kepala dia dalam kenikmatan. Dua puluh minit kemudian aku rasa kepala batangku mula mengembang untuk klimaks. Nur Amirah masih tidak mahu melepaskan batangku. Dia semakin lama semakin laju dan kuat menyonyot batangku. Beberapa saat kemudian ledakan air maniku memancut keluar. "Arghhh..ahhh..iskkk..sedapnya Nurrrrrrrr." teriakku halus melepaskan air klimaks ke dalam mulut Nur Amirah. Dia terima saja tanpa berhentikan kuluman dan nyonyotan ke atas batangku sambil mengenggam rakus. Badanku lemah kesedapan hasil dari perlakuan oral seks Nur Amirah ke atas aku. Ditelan licin air maniku dan dijilat semua baki yang ada di batangku dan muka dia. Aku lihat dia gembira benar dapat batangku. Tak henti-henti dia memuji manja seolah-olah hendak beri semangat kepada ku. Aku pun beri pujian pada dia kerana blowjob yang terhebat pernah aku rasa. Aku sandar saja badanku ke dinding dan Nur Amirah pula ketawa kecil tengok gelagatku yang tidak bertenaga. Sementara aku menarik nafas lega dan mengembalikan tenaga aku, Nur Amirah merapatkan bibirnya ke telingaku. Dia bisik "Along...jom kita masuk bilik Nur". Dia beri kucupan manja sambil tangannya menarik perlahan tanganku memimpin pergi ke biliknya. Kami berdua telanjang bulat berjalan menuju ke sana tanpa segan silu. Aku seperti Pak Turut saja. "Along...puaskan Nur hari ini. Nur dah tak tahan lagi" katanya. "Kenapa?" kataku menguji dia. "Nur dari semalam terbayangkan Along bila mendengar Along main dengan Kakak semalam. Tak dapat tidur walaupun Nur melancap beberapa kali" balasnya. "Nur hendak batang Along yang besar tu. Lama Nur idamkan" sambung dia lagi. "Betul ke ni?" tanyaku. "Dari dulu Nur rindu saat ini. Nur sayang Along....tubuh dan nonok ini hanya untuk Along saja..." rintih Nur lagi sambil tangan dia mengurut-urut batangku yang mula keras. "Tapi Along kena cepat ke rumah Mak Ngah. Kak Long tunggu Along kat sana" kataku. "Tak apa..biarkan dia. Along jilat nonok Nur dulu sampai klimaks. Puaskan Nur dulu...nanti Nur cari peluang kita main puas-puas. Nur hendak batang Along main nonok Nur nanti ye!" jawab panjang Nur padaku. Aku terus kucup bibir dia dan dengan rakus dia balas kucupanku. Kami saling berkuluman lidah. Menyedut-nyedut antara satu sama lain. Tanganku meramas tetek dia yang putih gebu walaupun kecil sikit dari tetek isterku. Aku gentel puting dia yang merah. Aku kena cepat ni dalam fikirku. Aku pun nyonyot tetek dia hingga dia merengek sedap "Ahhhhh.....sedapnya Along...nyonyot puas-puas" Akupun apa lagi macam singa kelaparanlah. Aku ramas. Aku nyonyot dan aku gentel tetek dia hingga dia tidak henti-henti merengek kesedapan. Jari jemariku menjalar turun ke pusat dan ke alur kelengkang dia. Bulu nonoknya halus. Aku rasa nonok dia basah lencun akibat perbuatan tadi. Aku terus mengusap-usap lembut tundun nonoknya dan sekali-sekala jari ku mencuit-cuit biji kelentit dia, Aku rebah badan dia atas tilam empuk katil tidur dia. Dia menarikku cepat seolah tidak mahu lepaskan aku. Melihat nonoknya yang terbuka, aku pun apa lagi, menghadap mukaku kearah itu. Aku jalan peranan lidahku bagai singa kehausan. Air mazi dan bau nonok dia menambah ghairahku. Sungguh beruntungku dapat nonok muda, kata hatiku. Lupa aku yang dia adik ipar. Aku guna jariku merobek alur nonok dia. Kemerahan biji kelentit dan bibir nonok dia. Air mazi dia membasahi lubang dan mengalir perlahan ke atas tilam bercampur air liurku. Aku dengar Nur teriak kecil kesedapan. "Along sedapnya....ahhhh..iskkk..lagi Along..." Aku meneruskan jilatanku. Aku gigit manja biji kelentit dia. Terangkat punggung dia. Makin luas kangkangn dia. Dia ramas rambut kepalaku seakan tidak mahu aku berhenti. Dia sua-sua nonok dia ke muka aku. "Along...laju lagi jilat tu. Nur dah tak tahan lagi...ahhhhhhh" rengeknya. Aku kuatkan jilatan aku ke atas alur nonok dia. Punggung dia naik turun ikut rentak jilatku. Makin kuat ramas tangan dia pada rambutku. Bulu-bulu halus nonok dia dah basah. Aku sedut air mazi dia. Beberapa minit selepas itu, Nur menjerit halus " Alongggggggggg....sedapnyaaaaaa" "Jilat biji kelentit Nurrrrrrrrrr..oooohhhhhhh" Kaki Nur aku lihat terkejang dan terangkat menahan kenikmatan. Tersekat-sekat gerak punggung dia. Akhirnya dia klimaks dan perlahan-lahan punggung dia turun ke atas tilam. Nafas dia seakan-akan tersangkut-sangkut. Matanya layu kesyokan. Aku masih mahu menghabiskan sisa-sia air mani dia. Habis kering aku jilat. Melihat dia keletihan, aku terus keluar ke bilik mandi membersih diriku. Aku kenakan pakaian dan sebelum keluar rumah aku sempat masuk bilik Nur. Dia sedang terdampar dengan kaki dia terbuka luas. Aku cium mulut dia. Aku usap nonok dia dan beritahu aku hendak pergi ke rumah Mak Ngah. Dia ngangguk sambil berikan aku senyum kepuasan. Mungkin buat kali itu kot. Aku pun pergi ke rumah Mak Ngah dan bantu apa yang patut sehingga lewat petang. Aku pulang bersama isteriku manakala ibubapa mertuaku masih lagi di rumah adik mereka. Sampai kami di rumah aku dengar ada orang sedang mandi. Pintu berkunci. Isteriku memanggil nama adik dia. Nur jawab dia sedang mandi. Lima minit kemudian pintu di buka Nur. Aku lihat dia sedang berkemban dengan tuala mandi. Nampak alur tetek dia. Kain tuala pendek aras punggung. Nampak gebu kulit putih tubuh dia, Dia senyum melihatku. Dia berlari anak masuk bilik dia. Mata aku terus mengekori tubuh dia. Isteriku tak perasan pun. Kami berdua masuk bilik buka pakaian dan isteriku pergi mandi dulu. Lepas itu aku. Isteriku menyiapkan makanan yang kami bawa balik untuk makan bersama dengan adiknya. Nur Amirah bantu isteriku di dapur. Kami makan bersama. Isteriku tanya adik dia kenapa tak pergi rumah Mak Ngah. Dia jawab yang dia pening kepala. Dia janji dia akan pergi esok. Telah selesai makan dan mengemas dapur isteriku dan Nur Amirah datang dengan membawa air kopi ke ruang tamu tempat aku rihat sambil hisap rokok. Kami nonton TV bersama. Dalam pada itu Nur Amirah sering menjeling manja kepadaku. Aku beri isyarat jangan kerana kakak dia ada bersama. Bila jam menunjuk pukul 11.00 malam isteriku ajak aku masuk tidur. Aku kata masuk dulu sebab nak habis tengok drama TV yang kami tonton. Nur Amirah kata dengan nada gurau "Masuk Along jangan tak masuk...Kakak dah panggil tu" Dia ketawa kecil dan beri jelingan goda padaku. Aku gurau kat isteriku " Ayang ready je..nanti abang datang". Isteriku senyum manja kat aku. Dia tunjuk isyarat jari kat adik dia tanda ingatan. Nur Amirah ketawa kecil. Setelah isteri aku masuk bilik, Nur Amirah berlari masuk bilik dia dan sebentar kemudian dia bawa bersama camcoder dia lalu diberikan kepada aku. "Along tengok lah apa dalam skrin itu" kata dia, Aku pun ON camcoder dia. Alangkah terperanjat aku melihat aksi dalam skrin itu. Video aku sedang main dengan isteriku pagi tadi. Baru aku tahu bahawa rupa-rupanya Nur Amirah telah merakam aksi seks aku dengan kakaknya. Teringat aku tentang pintu bilik yang aku lihat ditarik rapat dari luar semasa aku baru habis main isteriku pagi tadi. "OK tak Nur jadi jurukamera. Gambar dia jelas kan" katanya. Mataku masih melayan apa yang lihat dalam skrin kecil itu. Tak disangka-sangka batangku menaik keras hingga Nur Amirah perasan. Dia pun bangun dan ambil camcoder dariku sementara tangan kiri dia meraba batangku. Bisik Nur Amirah padaku "Along...dah keras tu. Apa lagi masuk lah dalam. Nonok kakak menanti batang Along ni" "Along main dengan kakak malam ni. Nur dengar dan bayang macam Along main dengan Nur..nanti Nur boleh lah melancap sedap malam ni" sambung Nur. Aku dengar saja cakap dia. Kata lagi Nur "Kalau kakak tidur nyenyak..Along datang bilik Nur. Nur nanti Along datang. Nur tidur tak pakai baju dan nonok Nur menunggu batang Along ye.." Dia pun tutup TV dan masuk bilik dia dan aku terus bangun mendapatkan isteriku. Bila masuk bilik aku lihat isteriku sedang baring atas katil tanpa seurat benang. Tangan dia sedang mengusap-usap tundun nonok dia. Aku tanya dia " Ayang buat apa tu". "Tak ada lah cuma Ayang teringat kisah pagi tadi kenapa Abang tiba-tiba ghairah semacam aja" "Tapi Ayang sukalah dan puaslah" sambungnya lagi. "Mungkin air kopi kita sarapan tadi kot" gurauku. Akupun buka kain pelikatku dan baring sebelah isteriku. Kami berdua bogel bersama macam orang baru kahwin. Isteriku memeluk badanku dan memberi ciuman dibibirku. Tangan kiri dia mengusap-usap batangku yang dah keras dari tadi. "Keras betul batang Abang kali ini" kata isteriku. Aku memaut rapat isteriku membalas ciuman dia. Kemudian aku jawab dengan memuji diri dia yang pandai mengoda aku walaupun kami telah lama berkahwin. Perlahan-lahan isteriku menjilat dan menyonyot puting dadaku. Aku biarkan saja. Setelah itu isteriku terus mengulum batangku dan mengurut-urutnya. Aku bayangkan cara Nur Amirah buat aku tengahari tadi. Aku layan perlakuan oral seks isteriku kepada aku. Dia dengan lahap bagai singa betina meratah setiap inci batangku. Tanganku mencapai nonok dia yang dah basah sambil mengorek dengan jari halusku. Apabila dia sudah tidak tahan lagi, isteriku terus bangun mencangkung depan atas batangku. Dia mengarahkan batangku ke nonok dia perlahan-lahan sehingga ke pangkal batangku. Sesudah itu dia mulakan hayunan depan belakang mengesel nonok dia dengan batangku. Air mazi kami keluar banyak memudahkan gerakan. Isteriku menjerit kecil kesedapan. Aku pula sengaja meninggikan dengusan, rengek dan kata-kata seks agar Nur Amirah dengar dari bilik dia. Aku pasti dia sedang melayan nonok dia kesedapan melancap. Aku rangsang kuat isteriku dengan kata-kata seks. Dia pun balas juga dengan kuat. Sehingga dia klimaks tapi aku tidak. Dia nak keluarkan aku punya dengan cara melancap tapi aku kata tak apa, simpan esok pagi. Diapun terus tidur lena sebab satu hari kena main dua kali dan kedua sebab penat tolong di rumah Mak Ngah tadi. Aku pula sebab dua kali main campur semalamnya. Air maniku lambat keluarlah. Aku mengusap batangku dan perhatikan isteriku yang dah lena tidur. Jam menunjukkan pukul 12.45 pagi. Aku masih belum dapat tidur. Aku bangun pakai tuala mandi ke tandas nak buang air kecil. Semasa nak masuk bilik semula aku lihat bilik Nur Amirah agak terbuka sikit. Lalu aku beranikan diri melihat dalam bilik. Dari kesamaran lampu tidur dia aku lihat Nur Amirah sedang duduk di kepala katilnya dengan terkangkang. Dia sedang mengusap nonoknya dengan jari jemari dia. Dia nampak aku dan beri isyarat untuk pergi dapatkan dia. Aku pun kunci rapat pintu bilik dia dan terus ke arah katil dia. Nur Amirah telah bersedia dengan kehadiran. Dia telanjang bulat atas katilnya. Bila aku rapat kat katil dia terus bingkas dan peluk aku. Aku berikan kucupan rakus di bibirnya. Dia balas penuh ghairah. Kami berkuluman lidah. Bibirnya yang kecil aku sedut dan dia menyedut lidahku. Agak lama aksi kami berkuluman. Dia juga mengigit manja leherku, menjilat telingaku dan aku pun begitu juga. Hingga dua atau tiga kesan lovebite di leher kami. Aku rebah badannya atas katil. “Along…I’m yours tonite….please me…..puaskan Nur…ooohhhhh” dia merengek halus. Nur kini telah menyerah tubuhnya untuk aku melempiaskan nafsuku. Begitu juga dia. “Nur…sayang..Along akan satisfy Nur malam ini. I’m yours too” jawabku. Aku mula pergerakan aku dengan menjalarkan lidah aku dari lehernya ke buah dada yang sedang menunggu kehadiran ratahan. Aku gentel kedua putingnya yang merah itu dan aku beri kucupan manja. Lidah aku makin ganas melayan teteknya yang telah mengeras pejal. Tanganku tidak henti meramas-ramas dan menarik-narik putingnya. Nur Amirah makin resah atas asakan bertubi-tubi lidah dan tanganku pada teteknya. Dia memeluk erat tubuhku tanpa mahu lepaskan. Gomolan kami makin ganas walaupun kami cuba berhati-hati agar isteriku tidak kedengaran. Kedua kakinya mengunci erat pinggangku. Terasa nonoknya membasahi perutku. Sambil itu dia mengesel-gesel nonoknya pada perutku ikut rentak gomolan teteknya. Dari teteknya aku mengalih pandanganku ke nonoknya. Nur longgar pautan kakinya dan aku pula meneruskan jilatan dari teteknya turun ke lurah berahinya. Aku singgah di pusatnya dan bermain lidahku di situ. Nur Amirah kegelian sedap. Dari situ aku membawa aku ke arah tundunnya yang membukit bulu halus. Aku gigit-gigit serta sedut bukit tundunnya. Terangkat punggung dia. Aku usik-usik cara itu. Dia berdesah kuat dan meramas-ramas rambutku. Aku selak bibir nonoknya untuk memudahkan aku mencari biji kelentitnya. Nonoknya lencun basah. Baunya amat mengghairahkan aku. Aku tidak menunggu lama untuk merasakan nonoknya buat kali kedua. Aku terokai seluruh bibir nonoknya dengan lidahku dan sekali-sekala mengigit manja biji kelentit. Nur Amirah mengerang kesedapan dan mengangkat-angkat punggungnya sambil menyua-nyuakan tundun nonoknya mengikut rentak jilat aku yang lahap sekali. Habis muka aku basah dek campuran air mazinya dengan air liurku. ”Oooooh.....sedapnya Along...jilat puas-puas..Nur nak sampai niiiiiii....” jerit halus Nur menahan kesedapan permainan lidahku. Aku pun mula menguatkan asakan lidahku di serata pelusuk nonoknya. Nur Amirah menggengam kuat kepalaku sambil menaikkan punggungnya. Kaki Nur Amirah mula kekejangan dan mengeletar. Aku pasti dia sudah kesampaian,namun tidak mahu aku memberhentikan aksi aku. Dia kemudian memperlahankan dan merebah punggungnya ke bawah dan aku lihat mata kuyu dalam kenikmatan. Dia menarik nafas lega lalu berkata ” Along...sedapnya.” Aku mengalihkan muka aku dan mencium kedua-dua teteknya. Aku merapatkan bibirku ke bibir mulutnya lalu memberi ciuman rakus. Dia membalas dan memeluk erat tubuhku. Kami berdakapan dan bergomolan. Masing-masing berhenti mencari nafas sebelum meneruskan permainan kami. Nur Amirah memegang batangku di celah kangkangnya lalu membisik ” Along...Nur nak kulum batang Along dulu” Aku pun memusingkan badanku dalam keadaan terlentang. Nur Amirah tidak membuang masa lalu mengambil posisi menghadap aku. Dia perlahan-lahan mengurut batangku dengan kedua-dua belah tangannya. ”Along...besar dan panjang betul batang Along...bertuah sungguh Kakak dapat ini. Tak habis makan..” puji Nur Amirah. Dia menjilat dari buah zakarku ke hujung batangku. Memainkan lidahnya di hujung batang ku dengan rakus. Dia mengurut-urut manja. Dia masuk batangku dalam mulutnya dan melerik keluar dengan penuh asyik. Sedap betul aku rasa. Batang aku makin lama makin mengeras kuat. Aku biarkan Nur Amirah membuat sesuka hati terhadap batangku. Dia bagai singa betina yang kelaparan. Kenikmatan kuluman dia tidak dapat aku gambarkan. Kalah seorang yang penuh berpengalaman. Aku pasrah dalam kesedapan. Beberapa minit kemudian, aku bisik kepada dia ”Nur...abang nak rasa batang abang dalam nonok Nur...” rengek aku. ”Along..boleh tapi perlahan-lahan ya...batang Along besar dan panjang...nonok Nur kecil je” jawabnya. Aku memaut badanya lalu menelentangkan ke bawah. Aku kuak kakinya sehingga aku lihat rekahan nonoknya yang basah terbuka luas. Aku pun memegang batangku dan perlahan-lahan menyuakan ke bibir nonoknya. Aku bermain-mainkan batangku di bibir nonoknya. Nur Amirah mula resah akan perbuatanku. Aku menolak batangku sikit demi sikit dengan memberhentikannya apabila aku lihat Nur rasa sakit. Nonoknya memang kecil, lagi pun ini kali pertama dia dapat batang real. Aku ikut rentak dia dan gelojoh. Apabila batangku dah masuk penuh aku rehat sebentar. Nur Amirah mengetap bibirnya menahan keperitan sedap. Aku rasa air mazinya makin lama makin banyak keluar. Aku terasa ada kemutan manja nonoknya. Berapa minit kemudian aku mula gerak aku secara slow motion. Nur Amirah resah nikmat. Kakinya mula memeluk erat pinggangku. Ayunanku dari slow motion telah bergerak separuh laju. Aku biarkan Nur Amirah menikmati keseronokannya walaupun dia adakalanya merasa keperitan batangku menujah lubang nonoknya yang kecil dan sempit. Semakin lama aku rasa air maziku dan dia punya telah menyenangkan hayuan batangku. Keadaan yang sempit itu telah mula merasa lembut. Batangku masuk hingga kepangkal. Aku sorong tarik. Kedengaran kocakan tujuahan. Nur Amirah memeluk aku erat. Dia merengek meminta aku lajukan tujahan batangku “Along laju...laju lagi....sedapnya...batang Along sedap betul...” Punggungnya mula terangkat-angkat dan kuakan kangkangnya di perbrtulkan agar batangku mudah bergerak. “Laju Along...laju lagi,,Nur dah tak tahan ni” teriak dia manja. Aku pun apa lagi ikut permintaan dia. Makin aku laju makin erat pelukannya. Dia mula ganas memberi kuvupan bertalu ke bibir mulutku. Lidahnya menyonyot lidahku. Lepas itu dia merengek ”Sedap...Along....sedapnya....lagi..lagi..lagiiiiii” mengarah aku menujah batangku ke nonoknya. ”Along...ahhhhhhh...oooooooohh...iskkk...iskkk” dia hentak nonoknya ke batangku dengan kuat di ikuti kakinya mengejang. Kini aku tahu dia dah klimaks mungkin buat kali ketiga sekiranya aku tidak silap. Aku biarkan batangku berendam dalam nonok dia buat seketika. Apabila aku lihat dia dah relaks, aku cabut batangku yang berair lendir dan ajukan ke mulutnya yang ternganga sedikit dek mencari nafas. Dia kulum batangku dan menjilat lendiran itu. Aku dah tak tahan. Aku urut batangku yang ada dalam mulutnya. Seketika kemudian aku memancutkan air maniku dalam kesedapan dalam mulut, Dia lajukan kulumannya. Berkocak-kocak bunyi perlakuan. Aku menjerit kecil ”Ooooooohhhhhhhhh’ Setiap detik air maniku keluar nikmatnya tidak aku bayangkan kesedapan. Dia menjadi lahap menelan semua air maniku dan mengurut batangku agar setiap titik air maniku itu dia nak rasa dan telan. Kaki kejang menahan kenikmatan klimaks ku. Kami rehat sebentar. Jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Kami berpelukan mencari nafas dan mengembalikan tenaga. Tangan Nur Amirah tidak lepas mengenggam batangku sambil mengurut. Dia tidak henti-henti memuji batangku dan cara aku layan dia. Dia kata dia puas tapi nak lagi. Setelah setengah jam berlalu kami mengulangi perbuatann kami sehingga jam 05:00 pagi. Aku kira aku klimaks tiga kali dan Nur Amirah mungkin lebih dari itu. Aku cepat-cepat keluar dari bilik Nur Amirah pergi ke ruang tamu. Aku ON air-cond dan baring atas sofa. Jam 7.30 pagi aku dengar suara isteriku.”Bang kenapa tidur kat luar”. Aku buka mataku kecil dan jawab “Panaslah..yang dalam bilik tu”... “Ada-ada je..abang ni...ayang dah bagi malam tadi...panas lagi” gurau isteriku lalu pergi ke bilik air. Aku senyum dan sambung tidurku. Pengalaman bersama Nur Amirah menjadi impian tidurku. Betapa bertuahnya aku mendapat adik iparku walaupun isteriku tidak kurang hebatnya. Tak sangka aku lelaki yang hampir setengah abad masih ada anak dara yang menyukai aku. Aku mengurut batangku dan berkata ”Hebat kau..Mat” Tiba-tiba isteriku menyergah aku dari belakang. ” Udah ler tu bang....orang lain kahwin kita pulak yang lebih-lebih..hai nak lagi ke? katanya. Bermula dari hari itu aku kerap menghubungi adik iparku. Dia sering berkunjung ke rumahku dan duduk beberapa hari. Kesempatan itu kami guna sebaik-baik mungkin hingga ada ketikanya isteriku hampir-hampir mengetahui perhubunganku dengan adiknya. Kini Nur Amirah dah dapat kerja dan di tinggal di kawasan berhampiran kediamanku. Aku sering mengunjungi dia bila ada terluang dan bila aku berkursus atau bekerja outstation kami akan pergi bersama. Aku tidak tahu sampai bila perkara akan berlarutan. Nur Amirah seakan tidak mahu aku memberhentikan perhubungan ini. Jika tidak bertemu aku akan layan dia melalui telefon dan e-mail peribadi. Dia juga merakam hampir semua aksi seks kami sebagai bahan rujukan dan menontonnya jika aku tidak datang menemui dia. Gila aku dibuatnya melayan kehendak nafsu dia yang tiada kesudahan. Nur Amirah telah menjadikan aku seorang hamba seks buat dirinya. Aku terus kalah dalam pujuk rayunya. Lemah sungguh jiwaku walaupun batinku masih gagah menghadapi dua wanita yang hebat.....

Abang M

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -