SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

main_ringan2_dgn_ayah_sedaraku

Sex = Female
Where it happened = rumah ayah sedaraku
Language = malay
Refnum = 51086
sesudah aku tamat belajar, aku mendapat pekerjaan di ibu kota. disebabkan aku datang dari kampung, ibu bapa ku menyuruh aku tinggal bersama mak sedara aku. Sebenarnya mak sedara aku ni takde la tua sangat, beza 8 tahun je dari aku. Suaminya boleh tahan la, tapi berketurunan mamak dan mak sedara aku ni cuma ada sorang anak je, berusia 3 tahun. Aku ni sama je macam gadis2 lain di universiti, kalau nak kata aku tak pernah tengok video blue or baca cerita blue tu memang aku tipu la. tapi waktu tu aku sekadar nak tau sahaja. Boy aku pulak kerja tidak berapa jauh dari aku, so dalam seminggu tu ada la dua ke tiga kali kami keluar, macam orang biasa yg tengah bercinta. Dulu waktu belajar, boy aku ni baik la jugak orangnya, tapi bila dah kerja ni dia mula nakal, tangan nya mula merayap di tubuh ku dan kami mula bercium didalam kereta, tetapi boy aku tak berani nak buat lebih takut kantoi katanya, maklumla dalam kereta ni org leh nampak. Boleh kata setiap kali aku dan boy keluar malam, tangan boy aku akan merayap serata tubuh ku dan bibirku ini basah diciumnya. nak dijadikan cerita, satu hari tu, aku memang dah terangsang gile sampai sanggup main dengan boy, tapi dia taknak, belum tiba masa katanya. Dengan perasaan kecewa aku dihantar pulang lebih kurang jam 12mlm. Dengan perasaan yg kecewa, aku pun masuk ke rumah, aku tengok, ayah sedara aku tengah tengok tv di ruang tamu, cam biasa la, dia cuma pakai seluar pendek tanpa baju. Badan ayah sedara aku ni boleh dikatakan kurus, tapi boroi. Aku pun bertanyakan anak dia dan mak sedara aku, menurut dia mak sedara aku dan anak nya dah tido sejak jam 10mlm lagi. aku pun terus masuk ke bilik, dan seterusnya ke bilik mandi. ketika aku mandi kepala aku ligat membayangkan kenikmatan sex yg gagal aku perolehi malam ni, pepet ku masih lagi melelehkan air nya. Disebabkan aku sudah terlalu kemaruk, kepala aku mula mencadangkan supaya aku mengoda ayah sedara aku ni untuk main ringan2, so aku pun mula mengatur langkah. Sesudah mandi, aku hanya mengenakan baju putih nipis labuh ke paras lutut tanpa memakai bra, so puting aku nampak la tertonjok. Aku pun pergi semula ke ruang tamu membuka computer dan cam biasa la, main facebook. waktu aku lalu depan ayah sedara aku tadi aku dapat melihat dia menjeling ke arah buah dada aku yg agak besar ni, so dalam hati aku berkata ada peluang ni. Tak lama lepas aku duduk depan computer, aku mula buat gaya2 lenguh badan, beberapa kali gak aku berlakon cam tu, lepastu dengan suara yg lembut aku pun berkata kat ayah sedara aku minta dia tolong picit badan, kataku badan aku lenguh2, banyak angkat file kat office pagi tadi. Ayah sedara aku memandang aku dengan muka yg agak terperanjat, tetapi lepas tu lembut je suara dia meminta aku duduk di depan dia, so aku pun dgn gaya lenguh badan pergi duduk di antara dua kaki dia, ayah sedara aku duduk atas sofa. Dalam hati aku tahu pasti ayah sedara aku akan curi2 pandang ke buah dada aku dari celah leher baju yg agak besar. Ayah sedara aku mula memicit lembut di bahagian bahuku, sesekali kakinya melanggar tanganku dan aku buat tak tahu je, maybe dia nak test aku kot. Tak lama lepas tu, ayah sedara ku mula beralih dengan memicit lembut lengan ku, kini kakinya tidak lagi melanggar tanganku tetapi jari jemarinya mula bergeser dengan tepi buah dadaku, sekali lagi aku tahu yg dia hanya nak menguju response aku, so aku buat tak tahu je. lama kelamaan rentak picitannya telah mula tidak teratur, dan akhirnya dia terus meramas buah dada aku. Melihat aku terus mendiamkan diri ketika dia meramas buah dadaku, dia mula memberanikan diri, lalu dia banggunkan aku dan menyuruh aku duduk di atas pehanya. Sekarang ni aku dah pun duduk mengadap ayah sedara aku dan dengan lembut ayah sedaraku mula memberikan ciuman yg jauh berbeza berbanding ciuman yg pernah boy aku kasi. Hanya dengan beberapa ciuman dan hisapan lidah, pepetku telah mula basah, aku ingin meraung kesedapan, tetapi aku tahan kerana takut mak sedara aku akan tersedar dan terkantoi la aku main bersama suaminya. Tidak sudah dengan mulut, ayah sedaraku mula beralih ke buah dadaku, dilekapkan mukanya ketat diantara dua buah dadaku sambil tangannya mengurut lembut. Selepas itu ayah sedaraku mula menangalkan bajuku dan menampakkan buah dada ku yg besar dan berat. Ayah sedaraku pun berbisik di telingaku memuji buah dadaku sama seperti buah dada isterinya sewaktu baru kawin dahulu, aku hanya tersenyum. semakin lama ayah sedara ku menghisap dan meramas buah dadaku, semakin banyak air meleleh keluar dari pepetku, akhirnya selepas hampir 10 minit kami berciuman, ayah sedaraku mengarahkan aku duduk di sora sambil terkangkang, aku lihat dia melondehkan seluarnya dan terpapangla kotenya yg besar sepanjang satu jengkal jariku. Dengan perlahat, seluar dalamku dilondehkan dan dia memuji pepetku yg masih kemerahan, aku pun berbisik memberitahunya aku masih dara, kemudian ayah sedaraku bertanya kembali sama ada aku ingin dia pecahkan daraku or aku ingin simpan daraku, lalu aku membalas aku ingin menyimpan daraku untuk suamiku kelak. Ayah sedaraku tersenyup membuatkan aku keliru, belumpun sempat aku berfikir, kepala ayah sedaraku terus menghampiri pepetku dan lidahnya mula menghisap, aku mula takut, sekali lagi aku beritahunya yg aku tidak mahu dia pecahkan daraku, dan dengan lembut dia kata dia cuma hisap, dara takkan pecah dengan hisapan dia, barula aku lega dan kembali berahi. Ayah sedaraku memang best, setiap hisapannya membuatkan badanku mengigil kesedapan dan semakin banyak air yg meleleh keluar dari pepetku. lidahnya yg lembut bermain2 di biji kelentitku membuatkan sekali lagi aku ingin meraung kesedapan. kini aku pula memberanikan diri meraba dan meramas kote ayah sedara aku ketika dia sedang enak menghisap pepetku. sesekali tangan ayah sedara ku naik meramas buah dada ku sambil lidahnya tidak berhenti2 bermain dengan biji kelentitku. akhirnya aku puas dan air mani ku terpancut kedalam mulut ayah sedara ku. Aku ingin berhenti disitu, tetapi ayah sedaraku tidak benarkan, kini tiba giliran aku pula untuk memuaskan ayah sedaraku, ketika ini terbayang di kepala ku, betul la kata kawan2 ku yg lelaki berketurunan mamak ni kuat sex. Aku memulakan persembahanku dengan mencium kembali ayah sedara ku sambil tangan ku mengusap lembut kote nya tetapi ayah sedaraku meminta aku menghisap kotenya, dia tak mahu aku urut, so dengan hanya berbekalkan ilmu melihat video blue, aku pun mula mengulum kote ayah sedara ku. Aku jilat dan hisap kepala kotenya agak lama, dan akhirnya ayah sedaraku pun puas dan memancutkan air maninya kedalam mulutku. Pancutanya cukup kuat hingga aku tertelan separuh dari air mani tersebut. Kini kami sama - sama kepuasan dan keletihan, aku dan ayah sedaraku berbaring berpelukan buat seketika dan selepas itu aku bangun, masuk ke bilik tidurku. sambil aku berbaring untuk tidur, kepala aku masih ligat mengingati keenakan main ringan2 dengan ayah sedaraku yg tidak pernah aku dapat dari boy aku. Semenjak dari peristiwa itu, apabila ada sahaja peluang, aku pasti main ringan2 dengan ayah sedara ku.

main_ringan2_dgn_ayah_sedaraku

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -