SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

kak umie

Sex = Male
Where it happened = selangor
Language = malay
Refnum = 49017
kisah ini terjadi semasa aku sedang lepak sorang sorang kat pekan. Masatu aku tengah tunggu kawan. Sedang aku termenung, sebuah kereta berhenti disebelahku. Aku buat tak kisah je..tapi agak lama, tak keluar keluar. Aku cuba mengintai dari tingkap yang agak gelap itu. Rupanya seorang perempuan sedang menangis. Dia perasan aku mengintainya. Dia menurunkan tingkap dan memanggilku masuk. Takut juga aku, tapi aku beranikan diri. Aku pun masuk kedalam kereta, dan dia mengenalkan dirinya, Kak Umi. Aku rasa Kak Umi ni umurnya dalam 35 tahun. Aku tanya kenapa dia nangis. Kak Umi kata dia gaduh ngan suaminya. Setelah agak lama kami berborak dalam kereta, dia mengajak aku pergi umahnya. Aku ikut je. Motorsikalku ku tinggalkan disitu. Kak Umi memandu kereta menuju ke sebuah kampung dimana dia tinggal. Sampai dirumahnya, aku dipelawa masuk. Aku duduk di ruang tamu sambil membelek majalah. Kak Umi minta diri sebab nak mandi katanya. Setelah agak lama, dia tak keluar keluar juga, aku cuba menjenguk..aku terdengar suara Kak Umi menangis. Aku memberanikan diri untuk masuk kebiliknya. Dia sedang duduk di katil sambil menangis. Aku duduk disebelahnya cuba memujuk. Ketika itu kak umi sudah menanggalkan tudungnya dan masih memakai baju kurungnya. Aku mengusap usap rambutnya dan turun kebahu membelai bahunya. Kak Umi tetap menangis..Kepalanya ku letakkan di atas bahuku sambil aku cuba memeluknya. Dia tak membantah. Aku semakin berani. Tangannku mula merayap dibelakang badan kak umi. Tangisannya mula reda..aku memandang wajahnya dan terus mencium bibirnya. Kak Umi macam terperanjat, tapi aku lagi bijak mengawal keadaan. Kubaringkan kak umi sambil berkucupan. Tanganku mula merayap di dadanya.Sebelah lagi meraba pehanya. Baju kurungnya kuselak dan kubuka. Tetek Kak umi memang besar dan ditutupi bra berwarna coklat. Aku mencari zip kainnya dan dengan pantas, aku membukanya. Kemaluannya ditutupi panties warna putih dan membusut. Pehanya putih gebu. Aku memeluknya sambil membuka kancing branya. Kini jelas kelihatan buah dada yang besar dengan puting berwarna coklat. Mungkin kerana kak umi agak berumur, teteknya agak kendur..Aku terus menghisap hisap putingnya. Kak Umi mengerang..dan seluar dalam putihnya kutarik. Kak Umi tak membantah malah dia mengangkat punggungnya agar mudah aku membukanya. Kak Umi dah bogel...aku pun membuka pakaianku. Konekku yang tegang itu kusuakan kemulut kak umi. Dihisapnya dengan rakus. Setelah puas dia menghisap, konekku dipegang dan dihalakan kelubang farajnya. Aku hanya menurut. Kak Umi masukkannya dan aku menyambungnya. "emmm.." kak umi mengerang. Kusorong dengan perlahan dan seketika kak umi memeluk erat pinggangku."arghhh...akak nak klimaks ni" katanya..aku meneruskan sorongan dan kak umi mengemut batangku dan aku rasa kak umi dah klimaks. Aku yang tak tahan, terus memeluknya." kak, pancut dalam ke luar?" tanyaku. "hish, pancut luar la" katanya. Aku melajukan sorongan dan ketika hendak klimaks, aku mencabut batangku dan memancutkan atas perut kak umi.. habis basah." eee..banyaknya air..." kata kak umi. Aku mengambil tuala dan mengelapnya.."akak puas sangat..malam ni tidur sini ye." katanya. Aku angguk je dan terbaring disebelahnya. Malam itu kira kira pukul 2 aku terjaga kerana hendak kencing. Aku bangun dan pergi tandas. Balik dari tandas, ku lihat kak umi masih tidur. Aku stim lagi bila mengenangkan peristiwa tadi. tanpa lengah aku usap usap tetek kak umi, kubelai belai pantatnya."ermmm...nape? nak lagi ke?" katanya. Aku angguk. "jap ye, akak nak kencing dulu"..aku baring dan menunggu kak umi. Tak lama lepas tu dia datang balik, kali ni dia pula yang mulakan. Dia tindih aku dan meromen aku. Batangku yang dah keras, terus dimasukkan kedalam farajnya. Dia diatas memainkan peranan dan sekejap je dia klimaks..aku memusingkan badanku, aku diatas dia dibawah dan terus mengasak. Bila dah nak pancut aku cabut dan pancut atas perutnya." banyak lagi air ye'" katanya...aku senyum dan sambung tidur. Keesokkan pagi, kami terjaga pukul 6. Kak Umi kata dia nak pergi kerja, tapi sebelum bangun, sempat juga aku main lagi. Masa dalam bilik air pun main lagi...

kak umie

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -