SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Fara

Sex = Male
Where it happened = Home
Language = Malay
Refnum = 48045
Cerita ini bermula ketika aku berumur 18 tahun. aku mula berkenalan dengan seorang gadis yang sebaya dengan umurku. Namanya Fara, tinggi lebih kurang 160cm dengan berat mungkin tidak lebih dari 40kg. Setelah hampir setahun kami bersama, hubungan kami semakin rapat. Sehinggakan ciuman di bibir menjadi satu perkara biasa. Bermula di dalam kereta aku pada suatu hari, kami ketika itu dalam perjalanan pulang balik dari makan malam di sebuah restoran di Damansara. Seperti biasa ketika aku sedang memandu, Fara akan melentokkan badanya kepadaku. Tangan kanan memegang stereng manakala sebalah lagi memeluk pinggang Fara. Malam itu aku begitu terangsang melihat Fara yang memakai T-shirt ketat yang menampakkan bahagian atas dadanya yg putih itu. Dengan perlahan tangan aku yang dari mulanya di pinggang Fara naik ke atas perlahan-lahan sambil mengusap. Dari pinggang ke lengan, naik ke bahu, kemudian jari jemariku bermain pada tali bra fara. Aku sempat menjeling ke arah Fara, dia hanya memejamkan mata sambil tersenyum. Mungkin Fara sedang menikmati belaian jari jemariku pada tubuhnya. Aku cuba memberanikan diri dengan mengusap di cup bra pula. Dengan lembut jari jemariku bermain di situ. Kadang kala aku meramas lembut. Aku melihat Fara masih lagi memejamkan mata dan tidak melarang aku. Aku menjadi semakin berani dan mula mencium dahinya sambil aku memasukkan tangan kiri ku ke dalam bajunya. Jariku mula memasuki bra dan kemudianya mencari puntingnya. Aku usap perlahan-lahan sambil meramas lembut. Fara mula membuka mata sambil tersenyum dan mencium bibirku dengan lembut. Melihat reaksi Fara itu, aku semakin berani dan membuka butang seluar jeansnya. Jari ku menarik zip sluarnya dengan perlahan. Selepas itu jari jemariku masuk kedalam panties Fara. Aku mainkan jariku pada bulu cipap Fara yang nipis itu. Ku turunkan jariku melewati bulu-bulu halus dan singgah di atas alur cipap Fara. Fara mula merengek dan menggerakkan tubuhnya lebih rapat kepadaku. Aku mula mengusap lurah cipap Fara dari atas ke bawah berkali-kali. Kadang kala jariku singgah di biji kelentitnya dan mengkuis-kuis sehingga Fara memdesus kesedapan. Aku mainkan biji kelentit Fara sehingga aku dapat rasakan lurah cipapnya sudah basah dengan air nikmatnya. Aku melakukan aktiviti tersebut sehingga sampai ke rumahnya. Seperti biasa, aku akan singgah di rumahnya, dan kali ini keluarga Fara tiada di rumah. Satu nota ditinggalkan dia atas meja memberitahu bahawa mereka semua akan balik lewat pada malam ini. Aku dan Fara pandang sesama sendiri. Kami teruskan aktiviti kami di dalam kereta tadi di bilik tidur Fara. Sampai di biliknya, aku terus memeluk Fara dari belakang sambil mencium tengkuknya. Sambil aku mencium tengkuknya aku mainkan dengan lidahku sekali. Tangan aku pula sibuk meramas payudara Fara dari luar baju. Sekali sekala tanganku meramas lembut pada cipap Fara. Fara yang sudah tidak keruan lagi berpaling kearahku dan mencium bibirku. Bibir kami bertaut dan adegan hisap menghisap berlaku. Sambil bercium aku menanggalkan baju Fara. Fara membantu aku dengan mengagkatkan kedua belah tanganya. Kemudian aku membuka butang seluar jeansnya. Kini Fara hanya memakai bra dan panties di hadapanku. Bra dan panties Triumph bewarna hitam yang cukup menawan. Pemandangan yang cukup indah sekali kerana kulitnya yang putih dan licin sekali. Kami menyambung semula adegan cium tetapi dengan lebih rakus. Aku mencium bibirnya dengan rakus. Dari bibir turun ke leher aku jilat dengan lidahku. Aku turun lagi ke pangkal payudaranya. Aku cium dan hidu sepuasnya. Memang wangi. Apetah lagi dengan kulit yang putih dan licin macam Fara ni. Aku hidu sepuasnya. Aku cium dan jilat pangkal payudaranya sambil jariku membuka hook bra Fara. Bila dah terbuka aku lemparkan branya ke lantai. Kelihatan Fara malu dan menutup dengan kedua belah tanganya. Katanya ini pertama kali lelaki melihat payudaranya. Dengan lembut aku membuka kedua belah tanganya sambil mencium bibirnya. Payudara Fara tidaklah sebesar mana. Mungkin bagi aku cuma saiz 36. Tapi cukup untuk memukau mana-mana lelaki. Dengan kulit yang licin dan putih serta putingnya yang coklat merah jambu. Aku terus menjelirkan lidahku ke puting susunya. Fara mula mengerang apabila aku memainkan puting susunya dengan lidahku. Aku kemudianya memasukkan puting susunya kedalam mulutku. Sambil aku menyedut perlahan aku mainkan lidahku pada puting susunya. Erangan Fara semakin kuat bila aku menyedut-nyedut puting susunya. Sedang mulut dan lidahku sibuk menjilat dan menyedut kedua-dua payudara Fara, tanganku mula membuka pantiesnya. Dengan bantuan Fara senang saja aku menangkankannya. Aku mula membaring kan Fara di atas katil. Aku melihat sekujur tubuh yang masih segar lagi. Kulit yang putih dan licin. Dengan payudara yang montok dan di bawah bulu-bulu halus di cipapnya. Aku membaringkan badanku di sebelah Fara. Aku sambung kembali menyedut puting susunya yang coklat merah jambu itu. Sambil itu jari-jariku bermain pada bulu-bulu halus cipap Fara. Erangan Fara semakin kuat. Nafas sudah tidak keruan lagi. Aku membesarkan lagi kangkangan Fara dengan tanganku. Sambil mengerjakan puting susunya, aku mainkan jariku di lurah cipapnya. Sudah basah lencun ku rasakan. Aku mainkan jariku di lurahnya dari atas ke bawah berkali-kali. Kemudian aku mencari biji kelentitnya. Aku usap dan kuis manja. Fara semakin tidak keruan dengan menggeliatkan tubuhnya. Sensasi yang dirasakan cukup nikmat buat dirinya. Dari puting susunya aku jilat ke perut, turun lagi ke bulu-bulu cipapnya. Aku hidu sepuasnya. Aku teruskan dengan lidahku singgah pada atas lurah cipapnya. Pada ketika itu, kepalaku berada di tengah-tengah kangkangan Fara. Aku kangkangkan kaki Fara luas-luas. Dengan cipap yang tidak terlalu tembam dihadapanku dengan sedikit bulu-bulu halus di atasnya. Aku diam seketika untuk menikmati pemandangan yang indah. Cipapnya yang putih kemerahan, bibir cipapnya yang masih tidak berkedut lagi. Aku yakin Fara masih Dara. Aku mulakan dengan menjilat cipapnya. Aku mula menjilat dari bawah cipapnya ke atas. Aku lakukan berkali-kali dengan perlahan. Erangan Fara semakin kuat. Tanganya meramas kepalaku. Sesekali bila aku mainkan lidahku di cipapnya, lidahku singgah pada lubang cipapnya. Aku jelirkan lidahku kedalam lubang nikmat itu dan aku mainkan dengan lidahku. melentok-lentok tubuh Fara bila aku buat begitu. Kemudian aku mula menjilat pada biji kelentitnya. Jilatan pertamaku disambut dengan erangan yg cukup manja dari bibir Fara. Aku pasti Fara sudah hanyut dengan sensasi nikmat yang sedang dia rasakan sekarang. Aku kemudian menyedut-nyedut bijinya dengan lembut. Fara mengerang dengan lebih kuat. Tangannya meramas dan menolak kepala ku mungkin kerana tidak tahan lagi. Namun aku teruskan juga dengan lebih agresif. Aku sedut dan menjilat dengan rakus kelentit Fara sehingga kakinya kejang. Aku berhenti seketika dan melihat reaksi Fara. Matanya terpejam dan dia hanya mengerang kecil. Nikmat yang aku berikan tadi mungkin hebat baginya. Tidak lama kemudia Fara mula membuka matanya dengan perlahan-lahan. Dia tersenyum dan berkata "sedap sangat abang buat tadi. Fara suka abang buat begitu". Aku hanya tersenyum. Kini mata Fara mula menjeling ke arah batangku yang mengeras di dalam seluarku. Aku membuka bajuku sambil Fara membantuku membuka seluarku. Aku lihat Fara agak janggal sekali. Fara memberitahu ini pertama kali dia melihat batang lelaki. Aku menyuruh Fara "blow" batang aku."tapi Fara tak pernah lagi bang... Fara malu la". "takpa sayang...cuba dulu ok?". Fara hanya mengangguk manja. Dia memainkan batangku dengan lidahnya saja pada mulanya. Kemudian mula menjilat di kepala batangku. Sungguh lembut lidah Fara kurasakan. Dari jilatan Fara mula berani memasukkan kepala batangku ke dalam mulutnya."aahhh.." bunyi aku mendesus. Sungguh hangat sekali mulut Fara. Dari kepala batangku, Fara mula memasukkan batangku sedikit demi sedikit sehingga setengah batangku di dalam mulutnya. Dari perlahan hingga ke laju Fara menghisap batang ku. Sekejap saja sudah pandai kata hatiku. Dari tengah batangku Fara menyedut sehingga ke kepala batangku dan kemudian Fara menjelirkan lidahnya menjilat dari telurku naik ke kepala batangku. Cukup lembut dan nikmat sekali permainan lidah Fara. Kagum aku dengan bakatnya. Setelah puas "blow" batang aku, kini tiba adegan yang penting. Aku baringkan Fara sambil aku bertindih di atasnya. Aku cium dahinya turun ke bibirnya. Bertaut seketika lidah kami, kemudian aku cium kedua belah payudaranya. Kini aku sudah memegang batangku di tengah-tengah kangkangan Fara. Aku melihat Fara hanya tersenyum kerelaan dengan muka yang manja sekali. Aku memainkan kepala batangku pada kelentit Fara. Fara mengerang lembut. Aku basahkan kepala batangku dengan air yang keluar dari lubang cipapnya. Aku masukkan dengan perlahan-lahan. Agak sempit juga lubang cipap Fara. Aku tekan lagi dengan perlahan-lahan sehingga seluruh kepala batangku terbenam di dalam cipapnya."ok sayang?" tanyaku kepadanya. Fara hanya mengangguk manja. Aku tekan lagi batangku. Baru saja tekan sedikit tangan Fara mula menahanku."sakit bang.." aku berhenti seketika. Aku mula mencium bibir Fara. Aku perlu mengalihkan rasa sakit Fara supaya batangku dapat pergi lebih dalam. Kami French Kiss seketika. Kemudian aku menjilat dan menyedut-nyedut puting susunya. Fara kembali mengerang nikmat."aaahhh..aahhh..sedap bang..".ketika itu juga aku mula menekan batangku untuk masuk lebih dalam. Aku membisikkan di telinga Fara supaya tahan sikit. Fara hanya mengangguk. Sedikit demi sedikit batangku masuk kedalam lubang nikmat Fara. Terasa sempit dan suam-suam panas rasanya. Memang cukup nikmat sekali. Lebih-lebih lagi cipap yang masih dara seperti Fara. Aku membiarkan seluruh batangku berendam di dalam lubang nikmat Fara. Aku tidak mahu tergesa-gesa kerana ini kali pertama Fara merasai kenikmatan bersetubuh. Aku mencium bibirnya dengan manja."sakit lagi yang?" tanyaku. "dah ok..mula-mula tadi je bang"."memanglah..sebab Fara masih dara lagi kan?" tanyaku lagi. Fara hanya mengangguk manja sambil tersenyum."sekarang ni dara Fara dah jadi milik abang..Fara rela..Fara sayangkan abang dan Fara tak menyesal bang". kata Fara kepadaku. Aku mencium manja matanya dan turun ke bibir. Bibir kami bertaut dan mula bercium dengan manja. Dan ketika itu juga aku mula menyorong batangku keluar masuk dengan perlahan. Hampir lima minit batang aku keluar masuk di dalam lubang nikmat Fara dengan perlahan. aku lihat Fara mula mengerang nikmat. Sakit yang dirasakan permulaan tadi hilang. Hanya rintihan nikmat yang aku dengar dari mulut Fara."aaahhh...aaahhhh...sedap bang..emmmhh.. sedapnya..sayang". Melihat reaksi Fara itu. Aku mula melajukan dayungan batangku. Sambil kedua tanganku memegang kedua belah kakinya supaya kangkangan Fara tetap lebar aku terus mendayung dengan laju. berkocak payudara Fara ku lihat. Sungguh indah sekali permandangan yang aku sedang lihat sekarang. Dengan mata yang tertutup, mulut Fara tidak henti-henti melafaskan ayat-ayat nikmat. Aku lihat tangan Fara mula menarik cadar katil."laju lagi bang...sedap bang.. eemmhh..." erang Fara. Hampir sepuluh minit aku mendayung kemudian aku berhenti seketika. Aku lihat raut wajah Fara penuh nikmat. Akanku berikan kenikmatan yang pasti tidak dapat Fara lupakan malam ini. Aku menyuruh Fara menonggeng pula. Fara hanya mengikut pintaku. Cukup menarik sekali pemandangan kali ini. Punggung Fara yang bulat dan tidak terlalu besar itu menonggeng dihadapanku ditambah pula punggungnya memang melantik semulajadi. Tersembul cipapnya ketika Fara dalam keadaan begitu. Aku yang geram melihat cipap Fara terus membasahkan kepala batangku dengan air liur. Aku kangkangkan sedikit kaki Fara. Dengan perlahan aku memainkan kepala batangku yang basah pada alur cipapnya. Akanku kerjakan lubang nikmat Fara sepuas-puasnya. Perlahan-lahan aku memasukkan batangku. Fara mula mengdengus kenikmatan."eemmhh...". Setelah habis kesemua batangku di dalam lubang nikmat Fara. Aku mula meletakkan kedua tanganku ke atas punggung Fara. Aku mendayung dari perlahan hingga laju. Bunyi hentakan yang cukup nikmat terbit dari punggung Fara bila aku mendayung."sedapnya bang..laju lagi bang... Fara sedap ni..eemmhhh...eemmhh.." erang Fara. Memang sedap sekali lubang nikmat Fara. Terasa kemutan demi kemutan lubang nikmatnya pada bantang aku. Aku terus mendayung dengan lebih laju sambil tanganku meramas-ramas payudaranya. Fara mengerang lebih kuat. Kenikmatan yang dirasakanya tidak disia-siakan oleh Fara. Lebih kurang 15 minit dengan aksi begitu aku berhenti untuk berehat."kenapa abg stop?..Fara tengah sedap..Fara suka abg buat laju-laju tadi". Aku hanya tersenyum. Kemudian Fara menggenggam batangku dan mula menjilat."arrgghhh..". Sungguh sedap sekali Fara menjilat batangku. Dalam aku keadaan baring, Fara naik mencangkung di atasku. Dengan gengaman tanganya pada batangku. Fara mula mengacukan memainkan batangku pada alur nikmatnya. Fara sudah tidak malu lagi dalam mencari kenikmatan yang dia inginkan. Dengan perlahan dia memasukkan batangku sedikit demi sedikit kedalam lubang nikmatnya. Apabila habis semua batangku di dalam. Fara diam seketika sambil memejam mata. Mungkin dia ingin merasakan betapa nikmatnya apabila kesemua batangku di dalam lubang nikmatnya. Dapat kurasakan kemutan demi kemutan yang Fara lakukan. Begitu sedap dan nikmat sekali aku rasakan."sedap syg?. Kata Fara sambil tersenyum nakal. Aku membalas dengan senyuman. Fara mula turun naik dengan laju. Payudaranya berkocak membuatkan aku geram melilatnya. Tanganku meramas-ramas dengan ganas. Puting susunya ku gentel sepuasnya. Fara mengerang nikmat tanpa henti. Sesekali Fara menundukkan kepadanya untuk mencium aku. Fara terus mendayung dan mengemut batangku dengan ganas."sedap bang..Fara nak sampai..sikit lagi bang..". Kata Fara. Fara yang hampir ke puncak nikmat terus mendayung dengan laju sambil aku menyedut puting susunya. Tidak lama Kemudian Fara menghempaskan pungggungnya dan terus mencapai puncak kenikmatan."aahhhhhhh...eemmhhh...eemmhhh.." erangan yang terbit dari mulut Fara. Dapatku rasakan betapa hangat dan banyaknya air nikmat yang keluar dari lubang Fara. Melihat Fara sudah mencapai ke puncak nikmatnya. Kini tiba giliran aku pula untuk mengeluarkan air maniku. Tiba masa aku untuk mengakhiri persetubuhan yang sedap dan nikmat ini. Aku lihat Fara tersenyum manja dengan mata yang layu. Sungguh geram aku melihat raut wajah Fara ketika ini. Ketika aku ingin mengakhiri persetubuhan ini, Fara membisik ke telinga ku dengan nada yang manja."Abang baring je ok?.. biar Fara puas kan abg.Fara tahu abg sukakan Fara kat atas abg kan?"katanya dan kemudian mencium pipiku. Fara mulakan dayungan dari perlahan hingga laju. Raut wajah Fara cukup mempersonakan ketika dia sedang melepaskan geram pada batangku. Payudaranya yang putih dan gebu itu berkocak membuat aku semakin geram. Aku meramas kuat dan menjilat puting susunya yang tidak terlalu besar itu. Aku kemam putingnya dan memainkan dengan lidah di dalam mulutku. "eemmhh...eemmhhhh...sedapnya syg..jilat lagi syg...Fara suka abang sedut kuat-kuat". Erang Fara sambil dia menggoncang laju punggungnya. Dapat kurasakan air nikmatku hampir keluar."syg..abg nak pancut ni". Namun Fara tetap mendayung batangku. Kemudian Fara membisikan dengan nada yang tercungap-cungap kepadaku."abg lepaskan semua..eemmhh.. abang pancut dalam lubang Fara..eemmmhhh...". Aku terkejut apabila mendengar kata-katanya sambil tersenyum. Ketika batangku hendak melepaskan air nikmat, aku memeluk erat pinggang Fara supaya dia menghentikan dayungannya. Dengan memeluk pinggang Fara dengan erat, batangku kini betul-betul berada di kedalaman yang paling maksimum lubang nikmatnya. Dengan satu erangan yang kuat dari aku "aarrghhh...sedapnya syg" maka memancutlah keluar air maniku yang selama ini tersimpan. Pancutan air nikmatku disambut dengan erangan nikmat Fara "eemmmhhh...sedapnya syg..keluarkan semua syg... emmmhh...". Bertalu-talu air mani aku memancut di dalam rahim Fara. Semua air mani yang ada aku tidak sia-siakan. Semuanya kusemai kedalam rahim Fara. Kemutan demi kemutan yang lubang nikmat Fara lakukan untuk memerah saki baki air maniku. Tidak cukup dengan itu, Fara menggelek pungggungnya untuk memberi kenikmatan pada batang aku. Setelah puas lubang nikmatnya menggelek batangku, Fara yang mengcangkung di atasku mula bangun sambil mengemut lubangnya pada batangku hinggalah ke kepala batangku untuk memastikan semua air nikmatku di dalam lubang nikmatnya. Aku mengeluh kepuasan yang teramat sangat. Fara pula baring di sebelahku sambil memelukku dengan erat. Dan kami bangun untuk membersihkan diri. Sekali lagi Fara menjilat dan menghisap sisa-sisa lelehan air nikmat kami. Sambil berjalan ke bilik mandi, dapat ku lihat lelehan air maniku yang bercampur air nikmat Fara dan juga darah daranya meleleh di celah kakinya. Aku tersenyum puas dengan apa yang aku alami tadi. Fara juga tersenyum manja kepadaku dan memeluk pinggang ku menuju ke bilik mandi."lubang Fara ni untuk batang abang saja..air mani abang saja yang boleh pancut kat dalam dan Fara akan sentiasa kemut batang abang sampai semua air keluar tau. Kata Fara dengan manja sambil mencium tangan ku. Selepas hari itu, aku dan Fara selalu mengadakan hubungan seks. Fara sudah pandai dalam pelbagai posisi. Fara cukup pandai untuk memuaskan dan mengemut sehingga semua air maniku keluar. Fara memang suka mengakhiri seks kami dengan air maniku di dalam rahimnya. Katanya itu sebagai pelengkap kepada setiap kali kami melakukan seks. Fara juga mengambil pil cegah hamil supaya tidak mengandung."nanti bila dah kawin Fara nak abang hamilkan Fara cepat-cepat. Hanya air mani abang je yang boleh hamilkan Fara. Katanya kepada aku yang masih lagi aku ingat. Dan sekarang kami telahpun berkahwin. Memang tak sampai setahun berkahwin perut Fara sudah membesar. Kami masih lagi melakukan hubungan seks ketika Fara sedang mengandung. Tapi kali lakukan dengan posisi yang doctor berikan. Ketika mengandung, aku tetap penuhkan rahim Fara dengan air maniku.

Fara

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -