Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Kak Piah Muda Semula

Sex = Female
Where it happened = At a Hotel
Language = Malay
Refnum = 46840
Namaku Kak Piah. Aku telah lama berpisah dengan suamiku tetapi digantung tidak bertali. Suamiku sudah 15 tahun tidak bersamaku di rumah atau diranjang. Setiap kali dia datang cuma untuk menjengok anaknya. Aku terpaksa bersabar mungkin suatu hari dia akan berubah tetapi tidak. Hidup aku penuh kesunyian terutama diwaktu malam kerana pada usia selanjut aku keinginan naluri sex aku tetap sohor tapi apakan daya aku masih bersuami tetapi hidup kesorangan. Aku tidak berani memulakan hidup baru kerana aku telah biasa dengan cara hidup yang ku lalui selama ini. Tapi sampai bile aku harus kesorangan, aku juga punya keinginan untuk hidup berteman dan bahagia. Suatu hari sorang kawan memperkenalkan diriku pada seorang teman lelakinya. Dia seorang duda sejak lima tahun lalu dan sedang mencari seorang isteri. Melihatkan keadaan aku kawan aku ini cube mengesyorkan aku berkenal2 dulu kalau bersesuaian bolehlah minta lepas dari suami ku. Mulanya aku gentar tetapi kalau tidak mencuba siapa tahu. Aku mula berkenal2 dengan duda ini. Sebaya dengan aku tidak mempunyai anak dari bekas isterinya. Lama kelamaan kami bertambah mesra dan rapat dan sesuai dalam serba serbinya. Setelah bercerai dia tinggal seorang di rumahnya. Suatu hari ketika kami makan di warong hujan turun lebat dan tidak sempat kami elak dari basah lencun. Melihatkan keadaan kami begitu duda itu mengajak aku pulang untuk meminjamkan baju bekas isterinya yang tertinggal. Mulanya aku menolak tetapi akhirnya aku terpaksa akur. Kami terus pulang ke rumahnya. Sunyi jugak kawasan rumahnya, tiada jiran bersebelahan. Setelah masuk ke rumah aku cuma berdiri kesejukkan takut untuk duduk khuatirkan sofanya akan basah nanti. Dia menghilang ke bilik dan keluar semula dengan tshirt,kain batik dan tuala Melihat demikian aku rasa tentu isterinya tidak meninggalkan pakaian dalam dan aku trpaksa berbogel di bawah tshirt dan kain batiknya. Dia mengarahkan aku ke tandas dan dia sendiri hilang semula ke dalam biliknya, tukar baju agaknys. Setelah selesai aku pon keluar ke ruang tamu baru lah aku selesa untuk duduk. "Bermalam la disini," katanya. "Saya ada pilihan lain?" jawabku. Memandangkan kami sempat makan sebelum hujan turun, kami cuma duduk berbual. Di luar hujan turun dengan lebat sekali. Aku terasa sejuk teramat sangat. Tiba2 dia merapatkan dirinya padaku, "sejuk?" Aku cuma mengangguk tetapi debaran jantungku menggeledak setelah melihat dia sebelahku. "jangan takut, kita kan dah cukup dewasa, saya sukakan awak, awak sukakan saya" tangannya mencapai bahuku. Aku tergamam, sekian lama aku tidak disentuh lelaki. Aku ingin menolak tapi naluri dalaman ku terasa teringin untuk merasa nikmat pelukan seorang lelaki walau sekali pun. Suasana sekeliling dalam cuaca yang sejuk dan rumah yang sunyi serta hujan yang lebat meletakkan situasi yang sesuai untuk itu. Dia menarik badanku rapat padanya dan aku tidak menolak. Di benakku keinginan lebih kuat dari ingatanku pada dosa pada waktu itu. Dia menarik aku lebih rapat dan kemas disisinya. Aku meletakkan kepalaku kedadanya yang masih sasa. Dia mengusap rambutku yang basah perlahan lahan. Kami diam seketika. Perlahan dia mengangkat daguku mengadapnya dan menanam suatu ciuman yang sungguh hangat. Aku menikmatinya dengan mata terpejam. Sungguh enak. Kami berbalas ciuman seketika tangannya mula meraba dadaku yang tidak beralas. Diusapnya perlahan2 dari luar dan sesekali meramasnya sambil mulutnya terpaut dengan mulutku. Enak rasanya membuat aku terus cair sehingga aku terasa cairan mula mengalir dari lubukku. Dia menyeluk pula dari bawah tshirtku dan terasa kasar tapak tangan seorang lelaki yang memberangsangkan. Dialihkan lidah dari mulutnya ke tengkokku. Aku sudah tidak tentu arah, menggeliat kesedapan. Diusap buah dadaku satu persatu dengan mesra, menggentel puting yang sudah mengeras. Aku jadi lebih tidak selesa dan menggeliat lagi. Dia membaringkan aku dan membuka terus tshirt yang kupakai. Aku separuh bogel. Dia menjilat setiap inci tubuhku yang terdedah, terasa basah dan sejuk. Mulutnya sekali lagi memburu mulutku sambil tangannya terus menolak kain yang ku pakai. Sekarang aku bogel terus. Tangannya mula menjalar ke bawah dan terhenti di celah pehaku, menggosok2 manja disitu. Aku sudah tidak dapat mengawal diri. Lebih2 lagi bila aku terasa senjata tajamnya sudah mula terpacak bergesel dipeha ku disebalik kain pelikatnya. Di mengusap dimana2, ditundunku, dipehaku,diperutku,didadaku tanpa mulutnya meninggalkan mulutku. Tangannya akhirnya berhenti dilubukku dan merasa cairan lekit yang keluar. Dia pasti tahu aku telah bersedia. Dengan perlahan dia menanggalkan kain pelikatnya dan tersembul la mahkota lelaki yang kuidamkan. Dia hanya tersenyum melihat kekagumanku. Sambil memegang senjatanya dia menggesel2kannya dicelah lubukku menyapu cairan yang melimpah darinya. Aku memejam mata kesedapan. Dia mendepang pehaku dan baring dicelahnya sambil mulutnya mencari putingku yang keras mencodak. Dimamah, dijilat, dikemam seolah2 bayi yang lapar susu. Aku kegelian yang amat sangat. Cairanku semakin mengalir dengan banyak. Dikangkangkan lebih luas pehaku dan mulutnya menuju pula ke lurahku yang basah. Dia mula menjilat, laju perlahan silih berganti. Aku berteriak kesedapan, lupa keadaan sekeliling. Buah dadaku melonjak2 bila ku enjut2kan punggongku tanda kesedapan. Dia masih disitu. Tidak berganjak sambil pehaku diusap manja. Sesekali ku terlihat matanya memerhatikan aku. Aku tibe2 rasa malu. Tapi dia hanya memandangku dengan tersenyum. Batangnya sudah semakin keras terangsang dengan respon yang aku beri. Dia mengangkat kedua belah kakiku dan melipatkannya di pinggangnya sambil perlahan menjolok batangnya ke dalam. Sambil dadanya rapat menghempap dadaku,kedua tangan dibelakangku, mulut kami bertaut dia menyorong tarik dengan perlahan lahan dan ke kiri ke kanan seolah2 menjelajah ruang kesedapanku. Aku hampir tidak bernafas, melihat itu, dia mengalihkan mulutnya ke leherku dan mengigit2 manja sambil menghenjut. Aku mengeluh perlahan. Dia mencium cuping telingaku menjolok dengan lidah mengigit bahuku rakus dan mula bermain kasar. Aku kira dia sudah hendak klimaks. Kali ini jolokkan batangnya semakin laju dan dalam seolah2 ingin memecah dinding farajku. Aku menjerit sakit tapi dia tidak peduli. Dia semakin rakus dan rangkumannya semakin kuat. Dia menghenjut pantas,aku merasa sakit dan sedap sekaligus. Akhirnya dengan satu tusukan yang dalam dia mendengus dan terasa aliran air yang suam dalam farajku yang menghilangkan rasa sakit yang kurasa sebelum ni. Dia longlai di atas badanku dan batang dalam farajku mula mengecil terasa airnya dan airku mengalir deras keluar membasahi sofanya yang lembut. "Puas?" dia bertanya. Aku hanya mengangguk dan mencium pipinya. Dia membalas dan terbaring disebelahku letih. Sejak hari itu, kami tidak melepaskan peluang untuk bersama dan mencuba berbagai cara. Walau aku masih belum bercerai tapi aku akan tetap akan menjadi miliknya suatu hari. Dan setiap kali bersama kami sudah tentunya puas dan lega.

Kak Piah Muda Semula

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -