SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

sex ngan india

Sex = Male
Where it happened = sumwhere around kl
Language = malay
Refnum = 43794
Kali ini kisahku mencakupi peristiwa yang berlaku ketika aku sudah pun bekerja., dan ia berlaku di sebuah pekan kecil dimana aku ditugaskan. Ketika itu aku selalu keluar malam dan selalu balik lewat malam. Banyak kawan, macam-macam aktiviti. Pada malam itu dalam kira-kira jam 9.00 malam aku baru nak keluar. Seperti biasa, aku singgah digerai makan kegemaranku untuk dinner, dan sudah selesai aku berjalan disepanjang kaki lima deretan kedai kearah keretaku untuk menemui kawan-kawanku ditempat yang dijanjikan. Bila aku tiba ditepi sebatang tiang konkrit yang besar, aku terdengar satu suara perempuan terlalu hampir denganku. “Encik, encik!,” perlahan, tetapi jelas didengar. Kawasan tu agak gelap kerana banyak kedai dah tutup. Aku terhenti. Rupanya aku berada betul-betul didepan kedai jual arak yang hanya tinggal pintu kecil yang terbuka. Disebalik tiang itu, hampir tersembunyi, seorang perempuan India berdiri rapat dengan tiang seolah-olah mahu bersembunyi dari pandangan umum. ” Kasi satu ringgt, boleh ka?”. Ku lihat parasnya agak menarik. Tinggi lampai dan berwajah manis, tetapi kelihatan agak sedang “high”. Mungkin baru lepas minum arak murahan dari kedai itu. Pakaiannya agak kemas. Bukan sari, tetapi berkain batik dan berbaju ala Melayu. Terpegun juga aku sekejap merenung keadaannya. Secara tiba-tiba sesuatu membisikkan ketelingaku untuk mencuba nasib kalau-kalau dapat kongkek pantat Hindu! Kata orang pantat Hindu ni panas kerana selalu makan kari, tak macam pantat Cina yang sejuk dek terlalu banyak makan sayur Umurnya ku kira dalam lingkungan lewat dua puluhan. Kalau tak 27, mungkin 28. Aku tercegat memikirkan apa cara nak aku pikat dia ni, sedangkan aku ada janji dengan kawan-kawan pada masa yang sama! Satu idea datang kepada ku . “Ok..awak angkat ini dua ringgit pergi minum,” kataku sambil menghulurkan dua ringgit wang kertas. Dia menghulurkan tangan pantas menerima pemberianku. Dia tersenyum padaku dan jarinya yang lembut tersentuh jariku. Aku jadi bertambah teransang, tetapi aku terpaksa beredar segera dari situ demi janji dengan kawan-kawanku! Aku terpaksa mencuba nasib. ” Kalau awak boleh tunggu sama saya nanti jam 12.00 saya mari sini, saya kasi awak dua puluh ringgit.Mau ka?” Aku menambah dengan harapan kail akan mengena. “Apa pasal mau kasi saya dua puluh ringgit?” dia pantas bertanya dengan nada suara yang jelas menampakkan dia tengah “high”. Aku terdiam. Apa cara nak aku cakapkan ni. Silap bahasa langsung dia lari nanti! Lama juga aku terdiam, dan masa bergerak pantas. Otakku bertambah kelamkabut. Aku perlu menamatkan percakapan segera kerana aku dah lewat untuk temujanji. “Pasal saya mau kongkek sama you!” terlancut dari mulutku.” Kalau you mau, tunggu la pukul 12.00 sini tempat juga.” Dengan kata -kata itu aku terus berlalu dan beredar dari situ. Malam itu kami bermain poker di Kelab MIC macam biasa. Tetapi disepanjang tempoh itu aku resah tak tentu kira. Fikiranku berlegar-legar memikirkan tentang perempuan India tu. Dia akan tunggu ke? Dia belah ke?. Walau pun aku cuma rugi dua ringgit kalau dia belah, namun aku akan frust kerana memang aku selalu juga mengidam-idamkan pantat perempuan India. Dengar cerita pantat India panasnya lebih kerana banyak makan rempah kari. Juga katanya warna bibir pantatnya yang kemerahan tu akan lebih terserlah dan menyinar lagi bila dikelilingi kulit nya yang hitam tu, membuat kan syok cepat meningkat. Mengikut ceritanya lagi, perempuan India ni mengerangnya satu macam kalau dia dah naik steam!! Aku kian menjadi resah. Tumpuan ku melayang entah kemana disepanjang permainan poker malam tu, dan aku kalah teruk di hentam dek kawan-kawan. Namun aku bertahan agar sekurang-kurangnya lima puluh ringgit mesti berada ditanganku bila aku pulang nanti. Akhirnya hampir jam 12.00 aku minta diri bergegas meninggalkan meja judi. Mereka sangka aku balik cepat kerana dah kalah teruk. Siapa pun tak tahu apa yang aku rancangkan untuk malam itu. Aku sendiri pun tak tahu! Disepanjang perjalanan, aku dah tebayang-bayang pantat India terkangkang di depan ku. Bibir lembab yang kemerahan berkilat basah berlatarbelangkan hitam pekat. Dicelah pelipat dihujung atasnya tertonjol seketul punat merah yang agak panjang dari biasa. Itu rupanya biji kelentit yang tak bersunat. Panjang terjulurnya, memudahkan untuk mengulum biji kelentitnya. Dalam khayalan itu konekku dah menyimpul keras didalam seluarku menyusur dipaha kiriku. Aku jarang pakai seluar dalam diwaktu malam. Seluarku basah bertompok disebabkan air mazi yang meleleh keluar dari lubang hujung batangku. Aduh.pantat India! Tepat jam dua belas aku tiba disitu. Aku letakkan kereta agak tersembunyi dilorong belakang yang sunyi di celah deretan kedai yang dah gelap gelita. Aku berjalan beberapa langkah dan dah tiba dikedai tadi, dekat tiang tadi. Detik jantungku bertambah laju dan berdebar-debar entah mengapa. Aku lihat semuanya sunyi. Kedai arak tu pun dah tertutup rapat. Aku lihat dikeliling tiang besar tu macam orang cari anak kucing yang hilang. Tak ada orang. Aku menarik nafas panjang separa kecewa. “Encik apa pasai lambat mari?” tiba-tiba ada suara dari arah belakangku. Berdentum rasanya gendang telingaku mendengar suaranya. Rupanya dia memang bersembunyi menanti aku. Tiba-tiba saja dah naik panas suhu badanku dan bertambah laju degup jantungku. “Tak dak lambat.mana ada lambat. Saya mesti mari punya,” jawabku. ” Kasi la dua puluh ringgit. Sekarang kasi.” Aku lihat dia macam bersungguh-sungguh meminta. Aku tak tahulah yang mana satu. Dia desperate mahukan wang , atau dia mahu rasa batang butuh Melayu. “Itu kongkek apa macam? Jadi ka?” aku cuba nak confirm. Dia macam teragak-agak. ” Citt!….tak baik o itu macam.” Dia cuba berhelah. Aku dah tak mahu berganjak lagi. “Kalau mau mari saya kereta ada sana. Kalau tak mau, tak apa. Goodbye, saya mau pulang sekarang.” Aku pun dah malas nak pujuk dia kalau dia tak rela dengan sepenuh hati. Tak seronok jadinya nanti. Aku memang “sex hunter”, tetapi makan mahu selesa. Kalau pantatnya kering tak berair nanti, apa yang nak di enjoykan. Aku terus beredar berjalan kearah keretaku yan tak jauh dari situ. Cuma dibelakang blok kedai tu juga. Aku membuka kunci pintu kereta dan terus masuk duduk ditempat drebar sambil meraba-raba mencari lubang switch kereta. Degil pula anak kunci tu nak masuk sama macam susah nya nak masuk lubang pantat India, fikirku. Tiba-tiba aku lihat ada orang berdiri ditepi tingkap menjengah mukanya kearahku. Aku tersentak . Rupanya DIA DAH DATANG !! “Encik baik-baik bikin aa?” dia bersuara. Batangku tiba-tiba mencadak kembali! “Mesti baik punya! Saya bukan mau rape sama you. Kita mau enjoy punya. Sedap punya.” Jawabku ceria. “Mari masuk!” lantas aku bukakan pintu sebelah dengan tangan kiriku. Dan dia pun, seolah seperti sudah habis fikir, terus berjalan kebelakang kereta dan terus duduk disebelahku. Lorong belakang tu memang gelap, tetapi gelap dipekan bukannya gelap macam dalam hutan rimba. Bila dah lama, mata kita mula menyesuaikan keadaan dan kita dapat meihat dengan jelas walaupun tanpa cahaya. ” Awak ada laki ka?” tanyaku selamba bila aku lihat dia dah settle di bangku. “Ada. Banyak jahat punya. Selalu mabuk, selalu pukul sama saya.” “Apa pasal dia mau pukul awak.saya tengok awak serupa orang baik punya” aku cuba bermesra. ” Dia selalu minum, mabukminta duit sama saya. Tarak kasi kalu, dia hantam.” dia mencurahkan rasa. Aku sengaja memanjangkan perbualan untuk menebalkan keyakinan dan merelaxkan otot-ototnya. “Ayo. Ini macam orang pun ada ka.” selamba aku cuba menunjuk simpati, sedangkan dalam kepalaku hanya terbayang lubang pantatnya yang telah dijanjikan kepadaku.”Teruk la dia. Errrdia ada selalu kongkek ka sama awak? Aku cuba nak buka tajuk yang lebih menepati tujuan. Dia macam malu nak jawab. Termenung “Dia mana ada kongkek. Balik mabuk, tidur saja. Sudah lama tarak bikin. Saya pun tarak ada syok sama dia. Kongkek banyak cepat air sudah mari. Saya apa pun tarak rasa.” Dia mula membuka ruang untuk memulakan bicara yang sebenar. Batangku dah menggeletar menonjol paha, dengan air mazi dah mula keluar dihujungnya.Aku terus memegang tangannya meletakkan dicelah pahaku supaya dapat dirasanya apa yang berlingkar disitu. Aku menanti reaksinya. “Ayo..janganlah itu macam” dia melarang, tetapi suaranya macam merengek perlahan, dan aku rasa batangku digenggam erat memicit-micit mengulit-ulit. Duh!! Pastinya dia juga sudah nak naik syeikhnya. Aku tak buang masa terus ku cekup dicelah pahanya melekapkan tapak tanganku kecipapnya walaupun diluar kain batik lusuhnya. Aku rabaa dengan menjalarkan jariku dengan lembut tetapi kemas meramas-ramas tundunnya. Sudah aku jangka, kainnya sudah mula lembab dan basah . Dan tambah menggairahkan lagi, dia tak memakai seluar dalam!! Mungkin pengalamanku membuatkan aku tak merasa janggal atau ragu-ragu. Terus aku turunkan tangan ku kebawah, menyelak sedikit kainnya dan menyusur keatas paha mencari semula cipapnya. Kulit pahanya sungguh gebu halus dan licin, tiada beza rasanya dengan kehalusan kulit perempuan Cina atau Melayu yang gebu dan putih melepak tu. Dalam gelap tu, rasanya sama. Inilah dikatakan keistimewaan pantat India! Kali ini tanganku betul-betul meramas meraba cipapnya. Jari ku tak sabar menjalar -jalar lembut mencari biji kelentitnya. Memang seperti yang aku bayangkan, bijinya terjulur panjang amat mudah ditemui. Aku pusing-usingkan jari ku yang basah licin disekitar bijinya. Dia menggeliat tak tentu kira tapi tak bersuara. Tangan nya kian rancak meramas-ramas kepala butuhku yang sudah basah lencun dek air mazi yang mengalir tanpa henti dari sejak tadi. Berlecap-lecap bunyinya. Aku rasa kalau anak teruna yang baru nak rasa dah tentu melancut keluar air maninya! Semakin lama aku menikmati cipapnya dengan tangan ku, dan dia meramas butuhku. Aku enjoy begitu. Aku tak berani nak cium atau kucup dia sebab aku ragu dia ni mandi ke tidak hari ni.pantatnya pun ingin kujilat dan ku kulum bijinya, tetapi aku terpaksa melupakan hasrat ku itu. Aku nak concentrate untuk mengongkeknya saja malam ni. Kini suaranya mula berbunyi. Mengerang dalam slang Tamil yang membuat aku kian berahi. “Ayoooayooo.oohayoyo..” halus suaranya memecah sunyi. Aku kian naik syahwat berahi. ” Ada syok ka acchi?” aku bisikkan ketelinganya. Dia tak peduli, masih terus mengerang dengan “Ayooo..ama.ayooo” nya. Aku meraba lever untuk membaringkan kerusinya, dengan sekali adjust kerusinya dah terbaring. Dia macam tak sedar kerana matanya pejam skian lama dari tadi. Aku dah tak sabar lagi terus menarik zip melucutkan seluar ke dengan hanya menggunakan sebelah tangan, dengan sebelah lagi masih melekap dicipapnya. Seluar dalamku dah memang tak ada. Kini batang butuhku tercacak menghela dan dia masih lagi meramas-ramanya. Belecup-lecap bunyinya dan kepalanya dah kembang menyinga. Aku perlu benamkan ke dalam lubang pantatnya! Aku baringkan kerusiku dan kini kami sama - sama berbaring dalam kereta. Peluh meleleh atas bawah membasahkan semua anggota. Tangan masing-masing masih terus mengulit senjata. Dengan tangan kiriku aku paut lehernya kearah bahagian pinggangku. Dengan mudah dia mengikut dan kini mulunya betul-betul didepan batangku. Aku cuba melepaskan tangannya supaya memaut pinggangku dan mencecahkan kepala butuh ku kebibirnya. Aku tak pasti dia dah tahu atau tidak maksud tujuanku, tapi dia cukup patuh mengikut pergerakanku. “Kasi hisap boleh ka.” aku membisikkan manja ketelinganya. Dia mengangguk-anggukkan kepala tanda setuju. ” Saya tak biasa ini macam bikin.” lembut suaranya , tetapi aku yakin dia mahu mencuba. “Pelan-pelan bikin, tak apa,” jawabku . Lantas aku rapatkan lagi batangku yang masih digenggamnya kebibirnya. Panas bibrnya mencecah kepala butuhku, tapi bibirnya masih tak terbuka. Aku tekan dengan lembut tetapi dalam pergerakan yang kemas dan pasti kebibirnya, dan kini bibirnya sedikit terbuka. Dijilat-jilatnyahujung kepala ku yang sedang meleleh dengan air mazi. Rasa kegelian menjalar ke segenap urat sarafku. Ku biarkan dia membiasakan menjilat begitu. Kian lama kian sedikit ke tekan kepala butuhku kedalan mulutnya. Dengan tiba-tiba aku tak menyangka dia menelan dengan lahap kepala butuhku kedalam mulutnya dan bercerup-cerup dihisapnya. Aku pula teperanjat kerana ini satu yang diluar jangka. Badan ku menggelepar geli yang lazat tak terhingga. Aku menekan kian dalam dan kepala mencecah anak tekaknya. Dia sedikit meronta dan aku menarik keluar sedikit melegakan pernafasannya. Dia memang minat mengulum batangku nampaknya dan aku membiarkan dia sendiri menentukan speed dan temponya . Aku melentang memejamkan mata menikmati sensasi mulut perempuan India mengulum batang pelirku. Memang betul kata orang. Mulutnya yang mengulum batang ku betul-betul lebuh panas dari yang biasa aku rasa. Atau pun itu hanya kesan psikologi yang menyelubungi diriku yang terlalu taksub dengan kepanasan pantat India?! Kegelian yang memuncak membuatkan aku takut terpancut air maniku. Aku tak mahu pancut disitu, takut dia terkejut entah apa pula yang terjadi jika dia tergigit punaiku! Perlahan-lahan aku pegang bahunya yang bergerak naik turun membaham batang pelirku sebagai isyarat supaya dia berhenti. Dia berhenti dan mendongak memandang aku. “Saya mahu kongkek sekarang.kasi aa? Aku semacam merengek meminta. Dia hanya tersenyum dan melentangkan badannya diatas kusyen kereta yang telah sedia ku lentangkan. Aku macam dah lupa diri terus meniarap diatasnya. Tangan kananku merayap ke bawah mencari hujung kainnya an kusingkap keatas keparas pinggang. Dalam kesamaran cahaya malam aku sempat melihat pancaran cahaya merah muda basah berkilat dibawah pusatnya. Lainnya semua gelap pekat tak nampak apa. Itu dia rupanya rupa pantat India yang selalu aku bayangkan. Merah terserlah berkilat macam buah saga dalam kuali! Aku hampir menyembamkan muka ku untuk mengulum biji kelentit yang jelas kelihatan merah terjulur menanti. Nasib baik aku sempat sedar dan memikirkan entah berapa hari dia tak mandi! Aku terus menggenggam batang ku dan mencecahkan kepalanya betul-betul di pintu pantatnya. Rekahan bibir yang telah basah licin menyambut kepala butuhku seolah-olah seperti sebuah vacuum cup getak yang terdapat dihujung anak panah mainan. Dengan bunyi berlecap bibir itu sudah melekap dikepala butuhku. Air syok nya yang mengalir dari tadi kini melenjuni kepala ku, menambahkan kilat kepalanya yang kembang macam cendawan busut diwaktu pagi. Terasa bibir cipapnya seolah-olah menghisap-hisap kepala ku kedalam. Dan tanpa aku perlu menekan, batang ku sudah melunsur habis masuk kedalam. Dia tersentak kecil sambil maut kuat badanku dan kembali relax semula. Aku tak pasti dia rasa pedih ke, atau sedap ke. Tak mungkin dia masih dara, jadi aku pasti dia terasa satu kesedapan yang nikmat bila hujung batang ku mencecah pangkal rahimnya. (atau mungkin dia syok kerana buah pelirku bersentuhan dengan pintu duburnya!!!?) Aku membenamkan zakarku sedalam mungkin, menyusupkan kedua tangan bi bawah badannya dan memautnya erat kedadaku. Dia sudah menggeliat sambil matanya terpejam. Hanya keluhan kecil, “Ayooayoooayoooo..” sahaja yang kedengaran manakala sesekali bibirnya digetap-getapkan. Aku biarkan batangku berendam didalam tanpa bergerak. Aku sudah lama mengidamkan untuk merasa pantat India dan kini aku mahu betul-betul menikmati kelazatannya. Memang terasa kepanasan suhu isi pantatnya seperti yang diceritakan. Batang butuhku terasa tercacak terendam dalam sebuah lopak kecil yang becak dan suam. Setiap kemutan cipapnya mengeratkan genggaman isi pantatnya mencengkam batang pelirku, sambil memancutkan titisan titisan air yang pekat dan panas melumur sepanjang batangku. Pasti dia sudah kemuncak sebelum sempat aku berdayung. Mungkin batangku ini juga tidak kalah dengan kenikmatan dan kelazatan yang dirasakannya! Air mani nya kian melimpah dan terasa kencupan kemutan saluran pantatnya kian kerap berulangkali. Aku masih tidak bergerak kerana aku mahu lebih lama membiarkan zakarku berkubang disitu. Mungkin ini A CHANCE IN A LIFETIME! Lama juga aku berkeadaan begitu. Dia menjadi tidak sabar agaknya kerana dia mula menggoyang-goyang dan mengayakkan pinggangnya sebagai satu isyarat untuk aku melakukan sesuatu. Aku tekan lagi hujung batangku sehingga aku terasa hujungnya sudah bertumpu dengan sesuatu dan tak boleh masuk lebih dalam lagi. Buah pelirku pun sudah rapat mencium lubang duburnya, basah lencun dek lelehan air maninya yang terpancar entah dah berapa kali. Dia mengerang kuat bila hujung zakarku menyondol benda tu. “Ayoooooayoooo.Ane! Ane!!!Ayoooo..ayo Pa! Ayo Ma!!ooooo” “Ada sedap ka achi..?” aku berbisik ketelinganya” “Ayoootolong la.kongkek kasi kuat la. Kasi kuat” dia seolah merayu supaya aku mula mengayuh mengepam pantanya yang dah teruk merenyam kegatalanminta digaru dengan geselan batangku disepanjang dinding saluran pantatnya! Aku mula menarik zakarku perlahan, masuk semula perlahan. Bila aku menarik hampir kepala ku terkeluar, dia dengan pantas mengangkat punggungnya mengikut seolah-olah batangku sudah terlekat pada pantatnya. Bila aku benamkan semula, punggungnya turun semula. Naik, turun, naik turun untuk berapa kali membuat aku merasa seperti saluran voltan letrik menyambar sepanjang urat dalam tubuhku. Kegelian nikmat dihujung zakar menambah meningkat beribu-ribu degree.Aku naik lupa-lupa ingat dan aku terus mengepam laju tanpa henti. Berdecup, berdecap, berdecup,berdecap memecahi sunyi malam disebuah pekan kecil ini. Dia menggelepar mengerang dah tak aku faham biji buahnya lagi. Entah Bahasa Tamil atau Benggali. Aku hanyut dengan kenikmatanku sendiri. Urat sarafku tegang seperti dibuat dari besi. Badan ku melentik, kakiku kejang dan aku henyakkan batangku sedalam-dalam untuk pengakhir kali. Semuanya kaku seketika seolah-olah seluruh pergerakan alam terhenti. Tiba-tiba meledak air maniku terpancut dengan kemutan yang kuat pada duburku berkali-kali. AAHH!!! Aku tekan dan tekan lagi setiap kali duburku mengemut dan airku terpancut lagi..sehingga kemutan kian lemah dan air mani mula berhenti. Dalam sana , kepala pelirku seolah-olah berenang dan berkubang dalam perigi air mani. Air maninya dan air maniku bercampur memenuhi perigi, dan membuak melimpah meleleh keluar dicelah batang ku membasahi paha kami. Aku terlentuk terkulai lesu terbaring diatas perutnya. Aku diamkan diriku sambil menikmati saki- baki sensasi batangku terendam dalam kepanasan dan kenikmatan pantat seorang perempuan India yang ku temui Selepas berehat dan aku hampir terlena, aku bingkas bangun dan memakai semula seluarku. Dia juga cepat bangun seperti terkejut dari mimpi. Aku bukakan pintu kereta dan menghulurkan dua puluh ringgit seperti yang aku janjikan padanya. Dia mencapainya dan terus pergi. Aku tak sempat bertanya kalau-kalau boleh dapat pantatnya sekali lagi. Dia hilang segera dalam kegelapan malam, dan aku hidupkan enjin kereta serta terus beredar dari situ. Malam ini boleh tidur lena tak payah merengek minta sedekah pantat bini di rumah..

sex ngan india

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -