SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Yun

Sex = Male
Where it happened = kitchen
Language = Malay
Refnum = 43703
Yun Kisah ni baru berlaku minggu lepas, sewaktu aku balik kampung bersama hujung minggu. Di rumah atuk aku, tinggal makcik dan ditemani sepupu aku, Yun namanya. Yun bekerja sebagai guru tadika berdekatan. Umurnya 22 tahun, muka comel dan yang best tetek yang agak besar tak sepadan dengan bentuk badannya. Aku geram jugak kalau tengok bontot dia ni rasa nak jilat aje. Setiap kali balik kampung, aku tunggu lepas Yun mandi. Aku akan kutip coli dan panties yang dia letak dalam bakul kain, dan aku akan bawa masuk dalam bilik air. Coli dan panties Yun akan aku hidu sepuas-puasnya, aku akan jilat dan hisap panties Yun sambil melancap. Tapi kali ni, sewaktu aku keluar bilik air dengan coli/panties Yun, aku terserempak dengan dia. Berderau darah aku. Muka Yun berubah bila dia nampak aku pegang pakaian dalam dia. Dia tak cakap apa-apa dan terus berlalu. Cuaknye aku kalau dia beritahu orang lain. Cepat-cepat aku jumpa dia, “ Yun, sori. Aku...” ...“Takpe..” kata Yun. Aku minta dia jangan beritahu orang lain..” Kau cakap je ape kau nak, aku sanggup buat, tapi jangan beritahu orang, pleasse...” Yun tak cakap apa-apa dan terus berlalu. Aiseh... Malam tu, aku tak boleh nak tidur. Aku cuak. Tiba-tiba dalam jam 2 pagi, aku terdengar orang keluar dari bilik menuju ke dapur. Yun rupanya. Dia pakai t-shirt labuh warna putih sahaja. Aku menghendap dia dari belakang. Di sebalik sinaran cahaya, aku boleh nampak bayang tubuh dia. Yun tak pakai coli mahupun panties. Bontot dia membonjol seksi. Batang aku terus naik..aku tak tahan. Aku bangun. Di dapur, Yun sedang menuang air. Aku menghampiri dia dari belakang dan terus peluk dia. Yun terkejut tapi aku cepat-cepat tutup mulut dia. “Aku ni, jangan la jerit k...” aku lepaskan mulut Yun. “Kau nak buat apa?” Aku terus cium leher Yun sambil memeluk erat. Batang aku yang tegang betul-betul di celah bontot Yun. Hanya berlapik kain pelekat aku dan t-shirt labuh Yun.Tangan aku meramas-ramas perlahan tetek Yun. Aku dengar Yun mendesah. “Jangan laa..aku tak suka laa..” Aku tak memperdulikan rayuan Yun. Aku singkap T-shirt Yun ke atas. Walaupun dalam kesamaran, terserlah bentuk tubuh Yun. Seksi. Aku pusingkan Yun dan terus menghisap tetek Yun. Aku tak dapat mengawal nafsu aku. Yun tak menghalang. Aku jilat-jilat kedua-dua tetek Yun. Masin. Lembut. Aku hisap puting dia puas-puas. Tangan aku menjalar ke celah kelengkang dia. Aku usap-usap celah bibir cipap dia. Basah. Aku angkat Yun naik atas para dapur. Aku terus melutut dan menjilat paha Yun. Dari paha naik ke celah kelengkang. Aku naikkan kaki dia dan aku jilat celah bontot Yun. Bau bedak. Budak ni sapu bedak kat celah bontot dia. Heheehe...aku terus jilat celah-celah bontot Yun sampai ke lubang bontot dia. Aku hisap-hisap, aku tujah hujung lidah aku ke lubang bontot dia. Terkemut-kemut bontot Yun. Aku jilat naik ke atas sampai celah cipap Yun. Panas. Masin dan hanyir. Basah. Aku makin ghairah. Aku hisap-hisap kelentit Yun. Terangkat-angkat bontot dia. Dalam beberapa saat, Yun pegang kuat kepala aku..” Aaaahh...unnnhhh laju lagi, lajuuuuu....nak lagiii lajuuuu...” Yun cuba mengerang perlahan sambil mengepit kuat kepala aku dengan paha dia. “haaaaahhhh...uunnhkkkhh...”.. serentak itu Yun mengejang dan menarik-narik rambut aku. Paha dia mencengkam kuat kepala aku. Dia klimaks. Air Yun keluar mengalir dari cipap dia. Aku jilat dan telan kesemuanya. Yun puas, aku puas. Tapi batang aku belum. Kami bercium mulut. Baru nak bercium..heheh...Yun tersandar di dinding dapur kepuasan. “Thanks..bessst...” ujar Yun sambil tersenyum manja. “Dah tak marah dah ye?” aku tanya. “Eh mesti la marah. Ini dah kira merogol tau! Kalau nak merogol, rogol habis-habis, fahammm?” Yun menggoda aku. Aku tercabar. Nak kena dia ni. Aku lurutkan kain pelikat aku. Terpampang batang aku yang tegang 110 darjah. “Hisap.” Yun tak cakap banyak terus memegang batang aku. Dia jilat-jilat dari hujung kepala kote aku sampai ke pusat aku. Basah panas batang aku dalam mulut Yun. Mula-mula perlahan, lama-lama makin laju. Batang aku basah dengan air liur Yun. Sedapnya budak ni menghisap. Sambil tu tangan aku mengurut celah cipap dia. “Nak sekarang boleh?” Yun merayu ghairah. Aku tarik kaki Yun ke atas. Yun baring atas para dapur. Aku letak kaki Yun atas bahu aku. Aku gesel-geselkan kepala kote aku di bibir cipap Yun. “Masuukk laaa pleassee..” Yun aku lihat menggeliat stim. Aku melajukan geselan batang aku ke cipap dia. “Unnnhhh..naakkk...cepaattt laa...” Yun meninggikan suara..Aku terkejut jugak. Yun marah sebab dia makin stim. Aku lagi la stim. Aku jolok perlahan-lahan lubang cipap dia. Masuk takuk kepala aku berhenti. Aku tekan balik perlahan. Masuk setengah aku terasa nak pancut. Sedap sangat. Sial betullll! Yun dah mengerang. Aku cium Yun. Kami menghisap lidah. Bertukar air liur. Aku rileks kejap takut pancut cepat. Aku hisap-hisap tetek dia. Aku tarik nafas. Batang aku masih dalam cipap Yun. Aku sorong perlahan-lahan sampai masuk habis. Yun mengerang panjang. Aku tarik, aku sorong. Aku menghenjut perlahan lama-lama makin laju. Yun mencungap menarik nafas. Sempit lubang dia ni. Aku perasan dia dah takda dara. Tapi pedulik apa aku. Aku tarik sorong laju-laju. Kami basah berpeluh. Dalam 5 minit aku menghenjut, tiba-tiba Yun bingkas bangun memeluk aku. Kaki dia mengepit kuat bontot aku. “Uuuuuuuhh lajuuu laggiiiiiii....!!!” Yun merengek. Aku dapat rasa lubang Yun mengemut kuat batang aku. Aku lajukan tujahan aku. “Aaaaahhhhhhhhhhhhhh..uuunnnhhgkkkkk”...Yun menjerit kecil cuba mengawal suara. Badan dia mengejang lepas tu menggigil. Yun klimaks lagi. Aku terasa nak pancut. Kepala aku rasa berat. “Yun ..unnkkhh...aaku...aku nak pancut ni!” aku cakap tersekat-sekat. “ Pancut kat luar!” Yun mengarah kepenatan. Aku tarik keluar batang aku dan aku tarik kepala Yun. “Bukak mulut! Aku nak pancut dalam mulut kau” Aku pulak mengarah. Tanpa banyak cakap, Yun menurut. Aku sumbatkan batang aku dalam mulut dia. Dia menarik menolak kepala dia melancapkan batang aku. Yun hisap kuat-kuat batang aku. Aku tak dapat tahan. Terus aku pancutkan air aku dalam mulut Yun. Tiga das aku pancut. Yun tersedak. Tapi dia terus menghisap air mani aku dan menelan. Tak setitis pun tinggal...Aku menghela nafas panjang. Badan aku berpeluh. Begitu juga dengan Yun. Kami bercium lama dan kemudian memakai baju..... Nasib baik malam tu takda sapa pun yang terjaga... Sejak dari hari tu, aku makin rajin balik kampung. Tiap-tiap malam kami akan berjumpa di dapur. Kadang-kadang dalam tandas atau stor. Mana-mana tempat yang clear. Sebelum aku balik KL, dia akan memberi coli dan panties yang dia baru pakai. Dia akan gesel-geselkan panties di celah cipap dia dan beri pada aku. Buat bekalan melancap nanti. Yun memang sepupu aku yang best. Aku sayang dia.

Yun

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -