Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

-

Sex = Male
Where it happened = somewhere
Language = malay
Refnum = 43187
Lya part I Aku kenal Lya masa kerja sambilan di salah satu jabatan kerajaan. Masa tu aku dah ade gf dan dia pun dah ada bf. Mula-mula bertentang mata aku dah tertarik dengan dia ni. Pada awalnya kami tak la rapat sangat sampai la satu hari tu, lepas kerja dia call mintak aku teman dia kat bus stop. Dia ni pegi keja naik motor, tapi pada satu hari tu time balik kerja hujan lebat. So dia terpaksa berteduh kat bus stop dekat dengan rumah aku. Aku pun pergi la amik dia. Dia punya menggigil tayah cakap la, tapi bila aku tengok dengan baju kurung dia yang basah lencun, aku dapat menikmati bentuk tubuh badan dia. Kami lepak dalam kereta aku sambil minum air. Tetek dia sederhana aje tapi yang aku tak tahan bontot dia yang mampat tu. Geram aku nengok sampai naik adik aku. Then aku bawak dia pegi makan tunggu smpai hujan teduh. Itu la start perhubungan kiterang yang makin rapat. Start dr kejadian tu, kami saling minum sama2. Lepas abis kontrak di tempat kerja kami berpisah. Aku dapat kerja di KL dan Lya balik ke kampungnya jadik cikgu. Tapi kami still berbalas sms dan kadang-kadang date. Aku pun mula cucuk jarum berorak pasal benda lucah. Dia layan walaupun malu-malu. Then topic kami berkisar pasal melancap. Dia mengaku kekadang melancap sampai 2 ke 3 kali seminggu. Aku pikir2 ni boleh makan niiih.Kemuncak perhubungan kami bila aku pancing dia pegi Genting Highland dan dia setuju. Aku plan ajak dia pegi lambat dalam petang2, sebab aku nak bagi alasan tak berani nak drive malam2 turun bukit. So kami pun berangkat la ke GH sampai kat sana dalam pukul 4. Kami main di Theme Park dulu sampai maghrib. Pastu aku ajak dia g main snow kat dalam pulak. Dia ikut aje sebab dia pun tak penah main snow. Then ‘sedar2’ je dah pukul 8 malam, aku pun beritahu la dia aku tak berani nak drive malam2 sebab berkabus tebal. Aku bagitau dia terpaksa overnight kat sini. Mula-mula dia macam keberatan gak, tapi bila aku bagi alasan yang kami akan duduk di apartmen, dia boleh tidur dalam bilik dan aku tidur kat kat ruang tamu. Dia pun kata okay. Aku book kat satu apartmen ni yang agak jauh dari tempat permainan. Check-in je aku letak barang2. Then aku suruh la dia mandi tapi dia tak bawak barang2, aku kasik towel aku dengan boxer aku yang aku bawak extra (hehehhh). Masa dia pegi mandi (toilet dalam bilik) tak kunci pintu bilik, aku pegi la kat beg dia selongkar. Rupa-rupanya dia tinggalkan panties dan bra dia yang baru pakai dalam beg. Aku ape lagi cium la sampai puas-puas. Peehh dia punya bauuuu, takde la wangi, masam masin bau peluh tapi bisa buat adik aku naik terus 90 darjah. Punye la stim! Then aku cepat2 taruk balik barang2 dia bila aku dengar dia tutup air shower. Lepas dia mandi dan salin baju, aku pun mintak la izin nak pakai towel tu balik sebab nak mandi. Apartment tu tak sediakan towel. Dia cakap tak kesah ke basah bekas2 dia, aku cakap takpeee. Heheh dalam hati otak kotor aku lagi la suka. Dalam toilet aku ium towel tu puas2. Malam tu kami berborak2 sambil tengok tv. Mata aku tak lepas tengok peha dia yg putih gebu Bila dia perasan aku asyik stare terus dia ambik selimut cover. Damn kantoi. Malu aku, tapi dia senyum aje. Then dia ckp nak masuk tidor aku angguk aje. Malam tu, agak2 dah pukol 1 pagi aku takle tido lagi. Kote tengah tegang tak boleh turun. Pastu aku pikir, apa nak jadik, jadik lah. Aku tak kire aku nak rasa si Lya ni jugak. Aku pun tolak pelan2 pintu bilik dan terus kunci dari dalam. Tengok dia tengah tidor dengan nyenyak. Aku tarik selimut pelan2 dan terserlah peha gebu dia tu. Slow2 aku dekatkan muka aku cium dari betis naik ke peha sampai ke celah kelengkang. Wangi nyeeeee..rase nak terpancut. Pelan2 aku naik atas katil, dan terus rapat dan peluk Lya. Takde respon. Aku rapatkan lagi badan aku sampai kote aku boleh rase alur bontot Lya. Punye la berdebar2 dan stim time tu tapi aku nekad jugak. Tiba-tiba si Lya bersuara, “ Buat apa ni? Please la jangan..” Aku jawab, “ Sori Lya, aku tak tahan sangat dengan kau. Lagi pun aku dah lama suka kat kau. Please, malam ni je..” Lepas tu dia pusing menghadap aku, aku tengok air mata dia mengalir. “Please , jangan please. Lya takut” Aku jawab, aku tak nak buat apa2. Aku just nak peluk dan cium dia aje sepanjang malam ni. Die tak menjawap tapi terus menangis. Time tu aku terhidu la pulak bau nafas dia, lagi la stim! Pelan2 aku dekatkan bibir aku kat mata dia, aku cium kelopak mata dia, then turun kat hidung then terus bibir dia. Dia tak mengelak. Lembut betul bibir si Lya ni. Manis. Aku hisap2 bibir dia tapi takda respon. Sambil menghisap bibir si Lya ni, tangan aku urut2 lengan dia, pastu turun ke perut dia. Aku main2 kan jari aku kat pusat dia, terus dia mendesah. Bila mulut dia dah terbuka aku terus hisap lidah dia. Dia punya mengerang.. heheheh. Dah ada respon apa lagi lagi ber sup lidah la kami. Tangan aku ramas2 bontot dia yang mampat tu. Dia pun terus peluk aku kuat-kuat. Aku naik atas dia kami bergumpal atas katil, abis basah mulut dan hidung kami. Aku pun duduk atas dia slow2 aku lucutkan baju dia. Dia cakap malu, tapi aku jawap tak pe tak nampak gelap lagipun. Rupa-rupanya dia ni tak pakai bra, hehe senang kerja aku. Lepas tu kami main lidah lagi sambil tangan aku ramas2 tetek dia. Aku turun aku cium puting tetek dia aku jilat2 manja. Dia mendesah, terus tarik kepala aku sembam kat tetek dia. Aku apa lagi terus menghisap la. Tetek dia wangi tapi rasa masin2 sikit tapi itu la yang buat aku stim. Tangan aku cuba turun bawah celah paha dia tapi dia tutup rapat. Aku hisap lidah dia kuat-kuat, terus dia bukak celah kelengkang. Apa lagi, aku tarik boxer yang dia pakai terus bogel.. Slow2 aku turun bawah kelengkang dia sambil tangan aku tahan peha dia dari tutup kelengkang. Aku cium cipap dia, dia punye bauuuuu peehhh sedapp bebb. Bau dia wangi sikit bau sabun campur dengan air cipap yang basah. Aku tak tunggu lama, terus jilat start dari atas kelentit sampai ke bawah lubang bontot. Aku gigit2 celah bontot dia, aku jilat2 lubang bontot dia. Terangkat-angkat bontot dia macam kena seksa. Dia cuba mengerang slow-slow tapi kekadang keluar jugak jeritan dia. Muka aku basah dengan air liur campur air cipap dia. Aku punya stim aku hisap, jilat, sedut macam orang gila. Sambil2 tu, aku bukak baju dengan seluar aku, berbogel. Aku naik atas katil balik berbaring kote aku kat muka dia, muka aku kat pepek dia. Dia cakap nak buat apa ni? Aku suruh dia urut2 kote aku perlahan, then aku suruh dia cium. Dia menurut, pastu aku suruh dia hisap. Mula2 dia taknak, tapi aku terus pujuk sambil tangan aku picit2 kelentit dia. Pastu dia pun buka mulut masukkan kote aku. Pastu dia isap slow2, aku punye la stim kote kene bende basah2 hangat. Pastu kami sambung aktiviti 69 dalam agak2 dalam 5 minit tiba2 dia kejang. Kepala aku Lya kepit dengan kuat sambil bontot aku kene ramas kuat-kuat. Rupa-rupanya Lya climax. Habis muka aku basah dengan air liur aku dan air cipap Lya. Aku berpaling, mata Lya terpejam rapat sambil menghela nafas kepuasan. Aku lap muka aku yang basah dengan cadar dan baring sebelah Lya sambil mencium dahinya. Lya tersenyum malu.”Best?” aku tanya. “Best gila” balas Lya tersenyum. “Nak lagi?” “Nak, tapi nak dengan yang ni pulak” dia menjawab sambil tersenum nakal mengurut kote aku yang dari tadi tak turun2. “Sure eh?” “Haah, tapi slow2 oke” pinta Lya penuh ghairah. Aku melutut depan Lya sambil mengurut kepala kote aku di alur pepek Lya yang basah. Slow2, aku tekan susah jugak nak masuk, aku berhenti bila Lya mendesah sakit. Aku cium bibir Lya sambil sup lidah. Dalam masa yang sama, aku tekan balik kote aku kat lubang pepek Lya, kali ini berjaya masuk takat kepala. Aku tekan lagi slow2 tapi aku stop bila Lya menjerit sakit. Aku hisap lidah Lya, dia hisap lidah aku, aku tekan habis kote masuk dalam lubang Lya. Dia menjerit lagi kesakitan. Aku berhenti kejap, tengok muka dia and then dia mengangguk tanda suruh aku teruskan. Aku sorong tarik kote aku pelan2.Lama-kelamaan Lya dah bole terima tujahan aku, dia mengerang sepanjang aku tarik sorong. Sempit, panas, lembut, berair, basah, heaven… Dalam tak sampai 5 minit, Lya mendesah tak keruan, aku pun terasa macam tak boleh tahan lagi. Aku lajukan sorong tarik aku, tak lama lepas tu dia kejang lagi, mengemut kejap kote aku sambil suara dia mengerang kuat. Lya climax lagi… Aku dah tak tahan, kepala aku dah terasa macam berat, aku pancutkan ari mani aku dalam pepek Lya. Dalam 4 das jugak aku pancut. Aku terbaring atas Lya kepenatan. Kepuasan. Lya senyum tengok aku. Muka Lya stim kepuasan, cun gila. Aku tak boleh lupa muka dia time tu. Aku peluk dia dari belakang. Perlahan aku tanya dia, “Lya dah pernah buat dengan sapa-sapa ke sebelum ni? Sebab tak keluar darah pun?” Aku tanye. Dia terdiam. “Malu la nak cakap,” balas Lya. “Takpe, it’s okay. I just nak tahu je.” Aku tanya lagi. Perlahan dia bagitau aku“ Dara Lya takda sebab Lya penah melancap pakai timun” aku tergelak besar. Lya mencubit aku kuat. “Kenapa, dah taknak kat Lya ke?” “Hishh takkan la taknak, bukan senang dapat Lya ni” jawap aku. Lya tersenyum manja. Aku peluk Lya erat-erat. Kami tertidur tanpa seurat benang kepenatan.

-

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -