Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

AUNTY SAL...

Sex = Male
Where it happened = kdai auntie sal
Language = malay
Refnum = 41330
Kisah ini bermula selepas peperiksaan SPM. Mak aku suruhlah aku tolong mengurus bakerinya secara sepenuh masa. Sebenarnya bakeri itu dikongsi oleh mak aku dan kawan baiknya iaitu Auntie Sal. Auntie Sal ni biasalah dengan keluarga aku sejak kecil, umurnya 47 dah kahwin, anak besar dah. Dia ni bolehlah dikategorikan dalam kategori cergas dan ceria atau lebih tepat “gedik”, orang tempat aku kata. Tapi berbeza dengan Mak aku, Auntie Sal ni concentrate dengan bisnes bakeri ni saja, mak aku ligat, macam-macam bisnes. So, most of the time Auntie Sal aku nilah yang jaga kedai, pekerja buat pastry sebelah pagi saja jadi sebelah petang akulah yang berada dikedai tolong Auntie Sal (sebenarnya tak tolong apa pun, tolong kacau aje, sebab tu mak aku suruh aku duduk dikedai) Mula-mula, boringlah aku rasa, tambahan lagi bila kena sindir dengan kawan-kawan aku yang lalu depan kedai, tension-tension. Hari-hari begitu, sampai dah tak ada apa nak buat atau tengok, semua pastry, semua mesin habis aku dah test, main dsb. Layan customer ajelah yang boleh tahan, itupun kalau awek yang masuk, tapi bukan setiap jam ada customer, malam tak ada langsunglah. So aku pun tak tahu kenapa dan macammana, aku mula memerhatikan Auntie Sal aku dan entah kenapa juga, pada masa itulah baru aku menyedari betapa menarik dan seksinya Auntie Sal aku, sebelum ni bertahun-tahun tak pernah pun aku nampak dia begitu, aku buta kot, aku kata pada diri aku. Sebenarnya mungkin dah dua minggu aku tak projek dengan budak perempuan di sekolah lama aku. Auntie Sal aku ni tinggi sikit dari aku, badannya sedap berisi, kata orang. Rupa, kalau ikut taste aku yang sebenar, kira “out” lah tapi body, macammanalah aku tak notice sebelum ini, punyalah seksi, buah dada bulat macam dua belon bertangkup, nampak pejal dan tegang pula tu, perutnya pula taklah flabby tapi firm dan menurun kebawah sampai ke tundunnya. Yang paling aku tak tahan tengok ialah PUNGGUNG nya, Oh,My God, mula-mula aku kata pada diriku, punggung Auntie Sal aku ni memang beautiful, besar tapi bulat dan menonggek (macam Jenifer Lopez), rasa macam nak jilat dan gigit. Aku ni memang dah lama suka punggung, memang favourite aku. Kat sekolah pun memang aku target perempuan yang punngungnya tonggek tapi bukanlah yang besar sebab aku amat terasa horny dan nikmat bila cium punggung atau bila budak perempuan duduk atas peha aku dan gesel punggung atas batang aku. Jangan tanya kenapa, memang aku dah begitu. Berbalik pada Auntie Sal, setelah menyedari rasa horny aku pada dia barulah aku rasa excited. Auntie Sal ni selalu dressing pakai seluar dan blouse atau t shirt dengan tudung dia. Selalunya dia pakai seluar dan t-shirt yang fit so nampak clearlah. Kalau dia pakai seluar loose dan blouse pun, dadanya yang menetek dan punggungnya yang menonggek tetap nampak, tak boleh nak sembunyi, lagi stim tengok. Mula-mula tu aku cuma perhati secara tak langsung saja masa dia menonggeng susun pastry atau masa tengah menonggeng belakang kaunter layan customer. Batang aku yang sememangnya sentiasa keras sejak itu lagilah keras berdenyut-denyut melihatkan punggungnya yang tertonggeng. Yang paling membuatkan aku tak tentu arah ialah melihat Auntie Sal duduk atas kerusi cashier sambil bersiku atas kaunter, fhuh, punyalah aerodinamik dan pejal punggung Auntie Sal. (Aku selalu duduk belakang kaunter juga) Kalau lihat dari belakang Auntie Sal, shape punggungnya memang bulat dan berlurah, aku memang betul-betul rasa nak melutut belakang punggungnya dan ramas punggungnya atau tembab batang aku yang keras tu atas punggungnya, itulah keinginan aku yang ketara. Ada ketikanya aku terlalu kuat mengelamun bila aku tenung punggung Auntie Sal sehingga tak sedar customer depan Auntie Sal tersenyum melihat gelagat aku, punyalah malu. Semakin hari berlalu, aku menjadi semakin horny dan obsessed dengan Auntie Sal aku. Yang menghairankan sekali ialah, bila aku projek dengan girlfriend aku, walaupun dia menonggeng dalam kereta untuk ku nikmati (girlfriend aku faham favourite aku), aku rasa tak thrill, aku asyik teringat punggung Auntie Sal saja. Melancap, jangan ceritalah, dua tiga kali sehari dah jadi biasa, setiap kali aku melancap mesti aku bayangkan Auntie Sal. Akhirnya aku dah tak tahan, aku pun mula mencari jalan nak raba punggung Auntie Sal aku. Bila saja dia menonggeng aku mesti sengaja langgar punggungnya sambil tanganku berlalu diatas punggungnya. Berderau darah aku bila aku buat begitu. Peluang yang paling baik untuk aku raba dengan lama punggungnya ialah ketika Auntie Sal duduk belakang kaunter, aku akan selalu buat hal nak ambil kotak dalam kabinet bawah kaunter dan sambil aku tunduk nak capai kotak sebelah tangan aku aku pautkan pada punggungnya, nak stabilkan dirilah kononnya. Punyalah stim aku dan kerapkali lepas tu aku terus ke bilik air belakang dan apalagi, melancaplah. Hari-hari aku buat begitu, Auntie Sal aku pun tak perasan atau tak kisah kot, kata aku. Hari-hari juga aku tak pernah lewat kekedai sampai mak aku pun hairan tapi aku dipujinya, bagus katanya, baru ada disiplin. Kalaulah mak aku tahu! Aku pun teruslah buat macam itu hari-hari. Betullah kata orang, alah bisa tegal biasa dan bagi betis nak peha, aku dah mula ubah stail pula, tengokkan Auntie Sal tak pernah mengelak pun, aku memang sure dia tak kisah atau dia memang suka tapi biasalah, malu. Mulalah aku ubah lagi strategi dari raba punggung aku mula gesel atau tembab batang aku yang keras tu kat punggungnya. Dulu aku pakai jeans tapi sekarang aku pakai seluar cotton pula, nak bagi lagi sedap rasa bila batang aku gesel kat punggungnya, kadang-kadang aku tak pakai seluar dalam pun. Nikmatnya ketika itu, tak tahu nak cerita. Paling syok tembab punggung Auntie Sal belakang kaunter ketika nak masukkan kertas mesin kira. Auntie Sal akan pegang cover dan spring mesin manakala aku terkial-kial masukkan kertas dan sepanjang masa itu memang aku tekan habislah batang aku kat punggung dia, kalau Auntie Sal pakai seluar yang macam getah tu, memang paling aku suka sebab aku boleh rasa batang aku sedikit tersepit dicelahan punggungnya, nasib baik aku tak terpancut sebab aku jenis yang lambat terpancut. Yang paling pelik ialah reaksinya. Auntie Sal langsung tak tunjukkan sebarang reaksi, selamba aje, terangsang pun tidak, marah pun tidak, malah macam tak ada apa-apa. Bagi aku, aku dah rasa mission accomplished, aku continue memuaskan keinginan aku, siang tembab punggung Auntie Sal, malam, melancap bagai nak gila atas katil aku. Sebenarnya aku mengharapkan juga respon darinya tapi dah tak ada, takpelah, aku pun dah rasa puas dengan apa yang aku buat dekat punggung dia dan kalau aku rasa nak fuck sangat, seperti biasalah, dalam kereta dengan girlfriend akulah. Girlfriend aku pun hairan juga kerana aku asyik doggy style aje. Keadaan macam ni berterusan agak lama juga, adalah dua tiga minggu sehinggalah satu hari tu, masa tak ada customer, Auntie Sal berbual-bual kosong dengan aku, Tanya aku pasal result SPM akan datang dan universiti mana aku nak pergi. Aku beritahu dia aku nak memohon universiti di KL dimana Auntie Sal kata nanti takadalah orang nak tolong dia lagi. Aku pun bagi cadangan supaya ambillah budak-budak perempuan yang buat pastry tu membantu tapi katanya susah, especially dalam bab-bab duit. Aku angguk saja la, tapi aku betul-betul tersentak bila dia berseloroh menambah, “….lagipun, kalau budak-budak tu yang tembab Auntie, tak rasa apa-apa, flat aje” sambil ketawa berdekah-dekah. Aku punyalah terkejut sampai boleh rasa habis sejuk kaku semua badan aku. Oh My God, dia perasan. Secara tiba-tiba aku rasa amat malu sekali, tak tahu nak cerita. Aku termangu terus bila pandang Auntie Sal yang tersengih tengok reaksi aku, “Hai, dah buat selalu, takkan malu pula ?” Aku tak tahu nak kata apa kecuali “Er,er”. Melihatkan reaksi aku yang terkedu ni, mungkin dia kesian tengok aku yang panik ni dan kata, “Auntie takpe Azman, tak kisah langsung, biasalah”. Aku nak kata apa lagi, “ye, ke” sajala. Lepas tu Auntie aku bangun dan masuk dalam ofis kecil di belakang, buat akaunlah agaknya. Tinggallah aku yang masih trauma ni. Hai, malu-malu, rasa macam nak hantuk kepala kat dinding saja. Tak lama lepas tu Auntie Sal panggil aku dari dalam ofisnya dan aku pun pergilah. Aku masuk ofis dan nampak Auntie Sal tengah duduk atas sofa dan baca majalah, la, aku ingat buat kerja, rileks rupanya. Sambil mendongak melalui cermin hitam ofis melihat ke luar, Auntie Sal tanya, “Petang ni tak ada orang sangat?” Dan aku angguk. Kemudian Auntie aku meletakkan majalah dan adjust kedudukannya atas sofa, kakinya disilangkan dan tangannya diletakkan atas tepi sofa, menyokong badannya dan membuatkan sebanagian dari punggungnya yang gebu itu terdedah kepada pandangan aku, fhuh, aku kata dalam hati, pejalnya dan cantik. Serta merta aku boeh rasa darahku memanas dalam tubuh aku. Kemudian dia suruh aku duduk dan aku pun duduk bersandar di tepi sana sofa. Pada ketika itu, aku dah boleh agak dah dan memang aku sure, kejap lagi mesti something happen, melihatkan pada suasana ketika itu. Aku macam tak percaya tapi aku play alonglah. Auntie aku tersenyum-senyum perhati aku duduk. “Ni Azman, Auntie nak cakap sikit dengan Azman”. “Pasal apa yang Azman buat kat Auntie ka?” Aku menyampuk, ”Azman minta maaf Auntie, terlalu ikut rasa” aku menambah. Auntie aku ketawa kecil dan kata, ‘ikut rasa ka, lama tak dapat ka”, phuh, Auntie Sal ni, direct betul. “Auntie tak marah Azman, Cuma surprise lah, tak pernah pun Azman tunjuk minat kat Auntie selama ni”. Hah, at this point aku rasa baik aku mula kelentonglah all out. “Saja tak tunjuk Auntie, nanti Auntie tak suka” kata aku, “Oh, ye ke” kata Auntie Sal pula. Mulalah, aku pun jalankanlah jarum aku, aku dah nekad, tak sangka jadi macam ni, so dah jadi kira menyeluk perkasamlah, aku fikir. Lagipun aku memang dah betul-betul stim kat Auntie Sal. Aku pun ceritalah kat Auntie Sal yang aku dah lama minat kat dia. Bila dia tanya minat macam mana, aku pun direct bagitahu aku minat pasal dia seksi dan macam-macam lagi. Bersinar-sinar mata Auntie Sal dengar penjelasan aku dan dia pun kata dia dah tua dan tak sangka aku minat kat dia. Aku pun bodeklah dia lagi, jarum dah masuk dalam. Dipendekkan cerita, kalau nak cerita semuanya panjang, aku memang dah stim habis ketika tu, batang aku dah keras betul dan sakit kerana aku kepit celah peha aku. Aku pun jarakkanlah peha aku, apalagi, macam springlah batang aku tertojol keatas dalam seluar cotton aku, seluar dalam tak pakai pula tu. Auntie Sal terbeliak dan tersipu-sipu tengok tonjolan batang aku dalam seluar. “Ish, kau ni Azman, tak senonoh betul” kata Auntie Sal. Aku pun sambil bergurau dan kata, “Habis, Auntie tu, pakai seluar ketat, nampak punggung padat tu, mana nak tahan”, aku ketawa. “Oklah, Oklah, jangan buang masa lagi”, kata Auntie Sal sambil mengesot atas sofa kearah aku dan menjeling keluar cermin ofis, “…tengah takde orang ni”. Phuh, Auntie Sal, tak sangka aku, aku ingat nak main pusing “round about” dulu, direct rupanya. Kemudian Auntie Sal pun positionlah dirinya sebelah aku dan menyandar, buah dadanya yang besar tu kelihatan membukit keras depan aku, aku lihat saja dengan penuh minat. “Azman tengok luar sama ye”, suruh Auntie aku, aku angguk faham. Ye, le takut siapa-siapa masuk kedai ke. Lepas tu aku pun apa lagi, mulalah, tangan kanan aku letak belakang Auntie Sal dan tangan kiri aku landinglah atas buah dadanya yang masih berbaju dan aku mula meraba perlahan-lahan, cubalah bayangkan, buah dadanya besar sampai tak cukup tapak tangan aku nak cover semua. Badan Auntie Sal tersentak-sentak kecil bila tangan aku melayari kedua-dua buah dadanya, dah stimlah tu. Sepanjang masa aku meraba buah dadanya, kami berdiam diri dan Auntie Sal tak lepas memandang aku, mata dia memang horny habis macam perempuan yang dah lama tak romen, agak aku memang lama dia dah tak rasa gini. Aku pula, badan aku ketar habis, bukan takut tapi excited, dengan budak-budak perempuan aku biasa tapi nilah first time aku main dengan wanita dewasa, 47 tahun pula, kawan mak aku lagi. Sampailah sekarang ni aku tak pernah merasa seperti apa yang ku alami dengan Auntie Sal. Agaknya dah lama aku raba buah dadanya in slow motion, dia minta aku buka baju dia, aku pun berhenti raba dan kedua-dua tangan aku sekarang sedang membuka butang blousenya sampai bawah, phuh, kata aku, badannya, memang solid. Dadanya betul-betul firm dan perutnya licin betul, taklah macam remaja perempuan tapi bagi wanita umur 47, memang Auntie Sal pandai jaga badan. Buat seketika aku tenung dengan berahi dari dada sampai pangkal perutnya. Batang aku punya berdenyut-denyut stim. Kemudian baru aku teringat aku tak kiss Auntie Sal lagi, aku pun letak tangan kanan aku belakang kepalanya dan aku pun tundukkan kepala aku untuk kiss bibirnya, sebaik saja bibir aku menyentuh bibirnya, Auntie Sal mengeluh dan tangan kirinya menekan kepala aku kerahnya, aku pun French kiss lah Auntie Sal, matanya dah tertutup dan aku dapat rasa tangan kanannya sekarang sedang membuka ikatan tali seluar cotton aku dengan pantas sekali, tangannya kemudian terus menyeluk masuk dalam seluar aku dan dia grab dan picit terus batang aku yang sedang berdenyut tu, aku tersentak habis dan aku berhenti kiss Auntie Sal. Aku pun tengok Aunti Sal, “Auntie ni ganas betul” dan dia cuma ketawa kecil tapi tangannya tak lepas memegang batang aku, “Boleh tahan juga Azman punya ye”, katanya, “Boleh tahan?” Kata aku, “Uncle punya besar lagi ke?” Dan aku ketawa, Auntie Sal tak jawab dan terus ramas dengan agresif batang aku macam dah lama tak ramas batang. Kepala batang aku terasa amat panas dan berdenyut bagai nak gila, rasa macam nak pancut dan aku suruh Auntie perlahan sikit stroke dia. Kemudian aku pula mula membuka cangkuk coli Auntie Sal dan mendadalah Auntie Sal depan aku, dadanya bulat perfect dan putingnya dah keras betul. Akupun mula meramas dengan lahap sekali dengan tangan kiri aku manakala tangan kanan aku, aku selitkan dibawah punggungnya yang pejal. Whew, tangannya melancap batang aku, tangan aku ramas dada dan punggungnya, panas, panas. Punggung Auntie Sal terangkat-angkat mengikut ramasan aku di dada dan punggungnya dan aku pun sama kerana rangsangan di batang aku.Kami pun terus buat begitu, sesekali Auntie Sal mengeluh, “Azman, ramas lagi, Auntie suka”, nampaknya Auntie Sal ni cukup suka dadanya diramas, walaupun aku lebih suka punggungnya tapi no problem, apa saja. Kemudian aku pun mula main dalam lagi, sedang sebelah tangan aku meramas bagi nak gila dadanya, aku pun tunduk dan mula mencium dadanya yang sebelah lagi, aku cium dan jilat setiap inci dadanya kecuali putingnya, saja nak tease Auntie Sal. Dah lama aku tease dia macam tu sampai dia kerap mengeluh aku pun terus zoom atas puting dadanya dan hisap dengan kuat putingnya. Auntie Sal terjerit penuh kenikmatan dan dia marah aku, “Azman, jangan buat macam tu, nanti orang dengar” dan aku pun mendongak sekejap kepala aku untuk melihat melalui cermin, still tak ada orang. “Takpe, Auntie tak ada orang”, kata aku, “Careful la” kata Auntie Sal lagi dan aku mengangguk. Kemudian aku pun mula ramas balik dadanya, sekejap perlahan sekejap laju. Auntie Sal tersandar di kepala sofa, matanya ditutup dan tangannya masih meramas-ramas batang aku yang keras macam kayu dalam seluar. Keadaan kami macam berehat pula. Kami terus melakukan rabaan dan ramasan perlahan-lahan sambil berbual pula, macam berkenalan pula. Barulah aku tahu yang Auntie Sal dan Uncle dah bertahun tak main dan Auntie Sal rasa yang Uncle ada girlfriend di luar tapi dia tak kisah. Yang aku respek ialah Auntie Sal tak pernah main luar sehinggalah sekarang bila aku menunjukkan perhatian padanya, bertuahnya aku. Kemudian aku pun bangun dan Auntie Sal serta merta tanya aku, “Nak pergi mana?”, aku jawab, “Tak kemana”, sambil aku terus buka baju aku, kemudian aku jatuhkan seluar aku yang dah tak berikat tu, maka berdirilah aku depan Auntie Sal tanpa seurat benangpun, aku rasa excited bila aku buka pakaian depan Auntie Sal, tak pernah lagi aku berbogel didepan wanita yang berpakaian. Auntie Sal bersahaja saja tengok aku dan komen, “Azman ni macam dah expert pula, biasa jadi gigolo ke” dan dia ketawa kecil, aku pula menambah, “Kalau Man jadi gigolo, Auntielah fist customer”, “Merepeklah” kata Auntie Sal sambil menghulur tangannya dan memegang kembali batang aku yang dah terdedah. Kemudian Auntie Sal menarik batang aku kearahnya dan akupun bergerak kearahnya macam lembu kena tarik hidung. ‘Azman suka punggung Auntie kan, Auntie suka ni” kata Auntie Sal sambil memuncung mulutnya kearah batang aku. Tanpa disuruh terus Auntie Sal masukkan batang aku dalam mulutnya, oooh sedapnya, terkinja-kinja badan aku bila lidah Auntie Sal main-main batang aku, lutut aku rasa lemah macam tak boleh berdiri dan tangan aku terus pegang tudungnya sambil aku tariknya kesisi agar aku boleh duduk atas sofa. Auntie Sal ikut saja pergerakan aku dengan batang aku masih dalam mulutnya dan akhirnya kami berada dalam posisi dengan aku duduk atas sofa terkangkang dan Auntie Sal melutut celah peha aku, menghisap batang aku. Semakin lama semakin kuat pula hisapan Auntie Sal sampai batang aku rasa sakit dan aku minta Auntie Sal perlahankan hisapannya. Nampaknya Auntie Sal benar-benar suka hisap batang aku. Aku kemudiannya membongkok atas kepala Auntie Sal dan tangan aku menuju ke belakangnya, ke punggungnya yang masih berseluar itu. Kemudian kedua-dua tangan aku masukkan kedalam seluar getahnya dan mulalah aku meraba punggungnya yang bulat dan besar itu,sana-sini. Jari-jariku dengan rakus mencelah dicelahan punggungnya dan mengesel di sepanjang lurah punggungnya. Terangkat-angkat punggung Auntie Sal bila jariku sentuh hujung atas lurah punggungnya dan duburnya. Aku kemudiannya menolak kepalanya dari celahan pehaku walaupun Auntie Sal agak keberatan, dah syok habis tu. Auntie Sal menoleh keaatas kearah aku, mata dia dah kuyu. Buat seketika aku rasa macam powerlah, dan macam tak percaya pula, Auntie Sal hisap batang aku, suka habis pula tu. Aku kemudian suruh Auntie Sal bangun dan didepan aku sekarang Auntie Sal berdiri dengan blouse terbuka menampakkan buah dadanya yang putih gebu dan tegang tu, seluar ketatnya membalut susuk bawah tubuhnya yang kelihatan sungguh berisi dan lazat, dan keadaannya yang masih mamakai tudung membuatku rasa horny dan kinky, tak faham, tak faham aku, kalau akulah husband dia, memang aku risau habis. Macammanalah husband dia boleh tak fuck dia selalu, mungkin begitulah kalau dah lama kahwin, aku agak. Aku masih bersandar disofa dengan kakiku dijarakkan menampakkan batangku yang agak oversize dan sangat keras menegak keatas. Auntie Sal tersenyum melihat aku dari atas ke bawah especially batang aku yang baru dihisap tadi. “Azman nak Auntie buat apa?” Tanyanya apabila melihat aku juga dengan laparnya sedang melihat tubuhnya. Baru aku sedar yang aku dah tak ketar lagi, dah confidence habis. Aku pun menyuruh Auntie Sal menanggalkan blousenya dan Auntie Sal pun mula buka pin tudungnya, “No,no Auntie Sal, bukan tudung, blouse saja” aku menghalangnya. Wajah Auntie Sal kehairanan sambil berkata, “Blouse saja?”, “Ya” jawabku pendek. Auntie Sal menurut dan menanggalkan blouse dan mencampakkannya keatas meja, phuh, aku tak pernahlah tengok wanita pakai seluar dan tudung saja dengan buah dada menetek tapi aku betul-betul rasa hornylah. Kemudian aku menyuruh pula Auntie Sal berdiri mengiring supaya aku boleh lihat susuk tubuhnya dari sisi especially punggungnya yang seksi tu. Wow, punggungnya memang menonggeng dan terangkat habis dan shapenya bulat betul. “Hai, nak suruh Auntie modeling ke?” Auntie Sal berseloroh, “Oh, Auntie, you have the best butt, Auntie, tak pernah Man tengok punggung sebest Auntie punya”, aku meluahkan kekaguman aku. Auntie aku menempak pula, “Yela tu”, “Betul Auntie, with all my lust” dan aku aku ketawa, Auntie Sal pun ketawa bersama. By now aku dah mula stroke batang aku sendiri, melihatkan kelazatan susuk punggung dan tubuhnya. Lepas tu aku suruh pula dia pusing membelakangkan aku, Auntie Sal ikut saja setiap arahanku dan dia pun pusing menampakkan punggung lebarnya yang masih berseluar, mataku kini terpaku pada punggungnya yang cantik dipisahkan oleh lurah yang dalam. Kemudian aku suruh Auntie Sal menanggalkan seluarnya dan Auntie Sal pun membongkok, membulatkan lagi punngungnya yang pejal dan terus menanggalkan seluarnya menampakkan punggungnya yang licin, bulat, berisi, gebu dan menonggeng itu, serta-merta aku rasa nak terkam pungggungnya dan jilat habis setiap inci punggungnya, aku betul-betul excited dengan keadaan ini, rileks,rileks, kata aku. “Ni, tudung ni, bila nak buka, Auntie rasa tak kena lah”, tanya Auntie Sal, serius. “Tudung, janganla, Man syok tengok Auntie macam ni, macam Ustazah pula, Ustazah Jenifer Lopez yang seksi” dan aku ketawa kecil. “Azman ni peliklah, kinky, tak sangka Auntie” katanya. Mataku masih menjilat punggungnya yang lazat itu. Kemudian aku mengesot badanku kedepan, kehujung sofa dan bertenggek disitu. Kedua-dua tangan aku depakan dan pegang sisi punggung Auntie Sal dan aku tarik sedikit kerahku membuatkannya menonggeng lagi. Apalagi, she’s in my favourite position, aku pun terus memberikan ciuman demi ciuman di punggungnya, Auntie Sal ketawa geli hati, aku teruskan ciuman bertalu-talu disetiap inci punggungnya dan kemudiannya aku mula membuat jilatan dikedua-dua belah hemisfera punggungnya yang lazat itu. “Azman, Azman, tak pernah orang buat Auntie macam ni seumur hidup Auntie, dahsyatlah Azman ni, dah biasa ke?” Kata Auntie Sal. Aku buat tak tahu aje, aku teruskan jilatan aku, hanya seseorang yang tahu kenikmatan punggung wanita sahaja yang akan memahami kesedapan menikmati punggung wanita. Dari jilatan dan ciuman di punggungnya yang pejal berisi itu aku mula membuat jilatan dilurah punggungnya pula, mukaku ku sembabkan diantara kedua-dua hemisfera punggungnya dan lidahku mula memainkan peranannya menjilat sedalam-dalamnya lurahnya yang panas itu sehinggalah jilatan aku sampai kebahagian bawah anunya. Masa tu memang muka aku dah kena sandwich habis dek punggung Auntie Sal. Auntie Sal memberi respons dengan membongkok dan menonggengkan lagi punggungnya, dia dah rasa sedap agaknya. Aku boleh rasa tubuh Auntie Sal tergedik-gedik kerana jilatan aku di anunya. Aku meneruskan jilatan aku yang agresif itu walaupun agak sukar aku bernafas disandwich punggungnya, nafas Auntie Sal pun dah kencang. Kemudiannya aku mengalihkan kedua tanganku dari sisi punggungnya ke depan, ke buah dadanya, tanganku mengcengkam kedua-dua buah dadanya yang bergayut dan aku ramas mengikut tempo jilatanku. Auntie Sal mengeluh sesungguhnya, memang dia dah stim dan macam nak klimaks. “Azman, kaki Auntie… lenguh…but…don’t stop”, kata Auntie Sal tersekat-sekat. Aku tak tahu macam mana nak position pula tapi yang pasti aku tak boleh stop jilatan ni, Auntie Sal dah horny habis ni. Aku pun kemudian pegang semula sisi punggungnya dan aku rebahkan badanku kebelakang, kepalaku disandarkan atas belakang sofa, menarik sekali punggung Auntie Sal yang tetap berada diatas muka aku. Auntie Sal faham apa yang aku nak buat dan dia pun bergerak kebelakang dan memijak sofa. Dah in position aku menarik punggungnya turun dan duduk diatas muka aku dan aku terus menjilat anunya tak henti-henti manakala Auntie Sal menyokong badannya dengan meletakan tangannya diatas sofa dan tepi kepala aku. Aku memang dah tak nampak apapun sebab punggung Auntie Sal betul-betul dah cover muka aku tapi aku boleh rasa Auntie Sal terkinja-kinja sambil mengoyangkan punggungnya atas muka aku. Aku dah tak boleh berkata apa-apa tapi aku boleh dengar Auntie Sal mengeluh, perlahan tapi berterusan, “Oh, Man, jilat kuat lagi Man…Oh Man”, semakin lama semakin kuat henyakan punggungnya keatas muka aku sehinggalah akhirnya punggungnya itu di henyak dan digoyangkan kiri dan kanan atas muka aku dengan kuat sekali dan suara Auntie Sal Cuma asyik kedengaran “Oh, Man”, “Oh, Man” “Oooooh Maaaan, Auntie dah sampaiiii”. Tubuh Auntie Sal aku boleh rasa macam menggigil kesejukan diatas muka aku. Auntie Sal dah klimaks, aku rasa klimaks real punya, mungkin dah lama Auntie Sal tak klimaks macam ni. Aku, pula, terus terang tak pernahlah aku buat position macam ini dengan budak perempuan yang aku screw, ni first time tapi aku macam expert pula, itulah kata Auntie Sal kemudian. Lama juga Auntie Sal nak reda, aku biarkan dia duduk atas muka aku sampailah aku rasa badannya tersentak sikit-sikit saja. Akhirnya dia pun bangun dan duduk tersandar disebelah aku yang tercungap-cungap bernafas, Auntie Sal tersenyum melihat aku dan berkali-kali kata, “Tak sangka ye” “Sungguh tak sangka, hebat”, aku pun senyum dan berseloroh, “Mestilah”. Kemudian aku pun bangun dan nak baring atasnya, aku dah tak tahanlah, nak fuck anu yang baru aku jilat tadi tapi Auntie Sal pegang batang aku yang berdenyut-denyut tu dan menghalang aku dari memasukkannya dalam anu dia. Aku pun kehairanan, Auntie Sal faham apa yang nak aku buat dan dia berkata, “Azman, Auntie rasa tak sedap hatilah kalau Azman nak masuk, entah kenapa, Cuma Auntie tak boleh lagilah” dan aku mengangguk, agak kecewa juga. Melihatkan reaksi wajah aku, mungkin Auntie Sal faham kekecewaan aku dan berkata, “Bukan Auntie tak nak, Auntie nak sangat Azman masuk Auntie, tapi Auntie rasa tak boleh, seumur hidup Auntie Azmanlah lelaki selain dari Uncle yang pernah sentuh Auntie dan Azman memang hebat, memang Auntie nak sangat” aku dengar dan diam sahaja kononnya kecewa sangatlah tu, tangan Auntie aku masih memegang dan mengusap perlahan batang aku yang tak henti-henti berdenyut tu. Sebenarnya aku tak kisah pun sebab aku minat permainan seks lebih dari fucking, jadi aku pun nyatakanlah pada Auntie Sal, “Oklah Auntie, Man pun rasa tak tergamak juga nak masuk dalam Auntie”, “Kenapa?” Tanya Auntie Sal dan dengan wajah serius aku menjawab, “Takut Auntie Sal tak tahan, menjerit kang” dan aku ketawa besar, merah padam muka Auntie Sal, “….alah, macamlah dia punya besar sangat, masuk tak rasa apapun” perli Auntie Sal dan tangannya memicit kuat batang aku, aku terjerit kesakitan, “hah, cakap besar baru kena picit dah meraung” kata Auntie Sal sambil tersenyum, kemudian aku menambah, “Auntie buatlah apa yang Auntie nak buat, Man tak kisah”. Auntie Sal diam sejenak dan memandang aku, “Azman, kalau Auntie masturbate Azman, boleh tak?…………… Auntie nak tengok Azman bila klimaks” tanya Auntie Sal. Aku mengangguk setuju. Auntie Sal pun merapatkan dirinya sebelah aku dan duduk mengadap sisiku, tangan kanannya yang sedang memegang batang aku tidak dilepaskan sejak tadi. Kemudian Auntie Sal tunduk kebawah, kearah batangku dan mula mencium dan menjilat pehaku menuju kerah batang aku. Aku kegelian sungguh dek lidahnya yang panas. Jilatannya diteruskan tanpa henti sampailah ke telur aku, dijilatnya dengan lahap telur aku, batang aku berdenyut lagi hebat dan akhirnya Auntie Sal menjilat seluruh batang aku dari pangkal sampai ke hujung. Auntie Sal tidak menghisap batang aku cuma menjilatnya, rupa-rupanya kalau orang perempuan jilat bahagian batang orang lelaki, memang sungguh mengasyikkan. Auntie Sal terus menjilat buat beberapa lama sehinggga batang aku terasa berdenyut dan tergerak-gerak macam nak pancut dan dia pun berhenti sambil memandang keatas arahku, “Nak pancut?” Tanyanya dan aku mengangguk dengan nafas tercungap sedikit. Emudian Auntie Sal pun kembali duduk disisiku, “Hai, macammana ni, baru sekejap dah nak pancut, kata sampai orang terjerit-jerit” sindir lagi Auntie Sal. Aku tersengih saja dan berkata, “Auntie Sal hot sangat, tengok pun dah nak terpancut”, “yelah” jawab Auntie Sal, “Auntie masturbate ye?” Tambah Auntie Sal sambil melihat wajahku untuk persetujuan, aku mengangguk dan aku pun melunjurkanlah badan aku agar punggungku berada di hujung sofa dan kepala ku disandarkan dibahagian atas sofa, dalam posisi ini batangku yang keras dan agak besar tu tertojol sepenuhnya keatas. Auntie Sal merenung saja pada batang aku tu, mungkin terfikir macammana nak lancapkan aku agaknya. “Auntie ambil krim ye” katanya dan aku angguk saja, dalam hati berdebar-debar menantikan kenikmatan yang bakal tangan Auntie aku berikan. Auntie Sal pun bangun dan berjalan kearah meja, mataku merenung tajam lenggokan punggungnya yang amat seksi dan lazat itu, lagi memberangsangkan aku melihat Auntie Sal berjalan bogel tapi masih bertudung, sampai di meja Auntie Sal, sengaja aje dia menonggeng nak ambil baby oil dari lacinya, dahlah tu, dia jeling belakang tengok aku pula. Aku pun berseloroh lagi, “Hai, dahlah keras bagai nak rak ni, tonggeng pula, nanti adala yang tak boleh duduk seminggu tu”, Auntie Sal membalas, “Tiga minggu keras takpe, takkan satu minit dah tak tahan, sabarlah sikit”. Setelah mengambil baby cream, Auntie Sal dengan tersenyum-senyum melihat batang aku kembali duduk disebelah aku. Dia pun memicit krim ketangannya dan aku mencelah, “Jangan banyak sangat Auntie, licin sangat tak sedap” dan Auntie Sal berkata, “Amboi, tahu sedap dan tak sedap, ni tiap-tiap hari buat kerja la nampaknya”, kemudian Auntie Sal dengantangannya yang berkrim itu pun memegang batang aku, phuh, batang aku yang panas bila terkena krim yang sejuk, terangkat punggung aku, Auntie Sal ketawa kecil, “sabar, sabaaaar!” Katanya. Auntie Sal pun mulalah menggerakkan tanganya atas dan bawah batang aku, melancapkan batang aku. Terasa nikmatnya, sungguh berbeza melancap sendiri dengan dilancapkan oleh orang lain. Tangan kanan aku kemudian aku masukkan melalui belakangnya dan memegang buah dada kanannya dan perlahan-lahan aku mula meramasnya. Sambil melancap batang aku Auntie Sal menyandar pada sofa dan memerhatikan aku nak tengok reaksi aku. Melecap melecup bunyi lancapan yang dibuatnya, semakin lama semakin laju dan secara automatik punggung aku terangkat-angkat seperti nak fuck tangannya. Aku sememangnya bila melancap atau dilancap, memang tak dapat kawal diri, kenikmatan yang aku rasa akan diterjemahkan dengan perbuatanku samada terkinja-kinja penuh nikmat atau mengeluh. Melihatkan reaksi aku Auntie Sal mempercepatkan lagi lancapan tangannya manakala tanganku dengan kuat sekarang ini meramas dadanya, aku mulai mengeluh tanpa kawal, “Oh, Auntie, fuck me’ fucke me Oh sedapnya” berulang kali. Auntie Sal pun aku tengok dah stim habis dengan perbuatannya. Auntie Sal terus melancap aku dengan agresifnya, sebelah tangannya dimasukkan dibawah pinggang aku dan dia turut sama menolak punggung aku keatas. Agak lama juga Auntie Sal berhempas pulas melancapkan batang aku, dia pun bertanya kepenatan, “Belum lagi?” Sambil merenung batang aku tanpa lepas, “dekat dah, kuat lagi Auntie, need more”, jawab ku dan serta merta aku rasa tangan Auntie Sal macam lipas kudung turun dan naik sepanjang batang aku dengan laju sampailah aku dah rasa nak terpancut dan aku mengeluh kuat, “Auntie, Auntie, yes,yes, yes, kuat, lagi, lagi, don’t stop”, badan aku bergeliut macam cacing kepanasan, memang aku panaspun, peluh mencurah-curah. Akhirnya aku pun tak dapat tahan diri aku dari sampai ke kemuncak klimaks, badanku bergetar dengan hebat sekali dan tanpa dapat dikawal lagi batangku memancutkan tinggi diudara seperti suntikan demi suntikan air maniku, jarang aku terpancut sebegini kecuali aku benar-benar horny. Walaupun aku dah terpancut Auntie Sal tetap memainkan batang aku sehinggalah aku benar-benar settle down. You know what, lepas aku pancut, secara tiba-tiba aku rasa macam malu melihatkan keadaan aku, yelah dipangku oleh seorang wanita yang sedang melancapkan aku, tak pernah aku berada dalam keadaan ini, tapi rasa tersebut sekejap saja dan aku kembali biasa. Aku lihat pehaku dan sofa basah dan tangan Auntie Sal juga dibasahi oleh air maniku. Auntie Sal tersenyum lebar pada aku dan berkata, “Tak sangka kau macam ni Azman, kalau Auntie muda dan solo lagi, Auntie akan buat apa saja untuk Azman” dan aku menjawab sambil ketawa, “No problem Auntie, sekarang pun boleh, kecil tapak tangan, batang Man boleh tahan” dan Auntie aku menjentik batangku yang dah mula lembek, “Teruk la Azman ni, hah dah lembek pun” kata Auntie Sal sambil memegang batangku yang terkulai mulai layu. “Kata boleh dua tiga round sekali, ni dah lembek ni, macammana”, perli Auntie Sal. Berdesing juga telinga aku dengar tapi aku kena akuilah dengan Auntie Sal ni aku puas habis dari segi mental dan juga fizikal dan aku pun menjawab, “Entahlah Auntie, mungkin Auntie ni hebat”. “Oklah Azman, pakai baju cepat, nanti orang masuk kedai, entah ada yang dah masuk tak sedar” kata Auntie dan bergegas dia bangun, mencari tisu dan mengesat kesan air maniku ditangannya. Aku masih tersandar keletihan dan cuma memerhati Auntie Sal menyarung kembali pakaiannya, surprisingly tudungnya masih intact. “Ala Azman, cepatlah” kata Auntie lagi bila melihat aku masih berbogel dan aku pun bangun dan pakai pakaian aku. Selesai berpakaian Auntie Sal menghampiri aku dan memeluk aku, tangannya digosokkan diatas batang aku dan dia berkata, “Thank you Azman, ni best ni” sambil memicit batangku, “Boleh buat macam ni lagi ke, Auntie?” Tanyaku serius sambil aku meramas punggungnya yang pejal dan Auntie Sal menjawab, “Entahlah Azman, Auntie takut terlajak, Auntie tak pernah macam ni…… tapi kalau betullah ada somebody else yang nak all the way dengan Auntie, I don’t mind if it’s you, ikhlas Azman, anyway kalau Azman nak tembab Auntie, tembablah” dan Auntie Sal ketawa kecil. Lepas tu memang setiap hari aku ramas atau tembab punggung Auntie Sal. Main macam haritu memang taklah kecuali dua kali saja iaitu pada malam sebelum aku berangkat ke universiti, orallah, apalagi dan kali terakhir seminggu sebelum aku berkahwin. Itupun aku kena rayu habis dekat Auntie Sal. Terus terang aku katakan memang aku tak boleh lupakan kenikmatan yang aku rasa dengan Auntie Sal even sampai sekarang, bila aku tengok wanita yang berumur serta merta aku akan rasa horny. So semuanya ini rahsia yang aku dan Auntie Sal saja tahu.

AUNTY SAL...

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -