SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Peristiwa Suri Rumah

Sex = Female
Where it happened = Home
Language = Malay
Refnum = 40705
Peristiwa Peristiwa ini telah berlaku lebih kurang 7 tahun yang lalu. Namun ianya masih segar dalam ingatanku. Aku adalah seorang suri rumah mempunyai 8 orang anak dan suami yang bekerja di Jabatan Kerajaan di Negeri bawah bayu. Tika peristiwa itu berlaku, Kami baru sahaja berpindah ke sini ( sebuah daerah kecil) 2 bulan yang lalu. Pada suatu pagi, hanya aku seorang sahaja berada di rumah manakala suami ku bertugas di pejabat dan ke sekolah. Aku baru sahaja selesai mandi, apabila kedengaran pintu diketuk orang. Maka dengan hanya memakai tuala, aku bergegas membuka pintu. Tak disangka tercegat di situ teman suamiku dari daerah tempat sebelum kami pindah. Azmi namanya (bukan nama sebenar), nampak terpegun sedikit tika melihat aku dalam keadaan begitu, tapi cepat-cepat dia mengalihkan pandangannya ke arah lain apabila dia menyedari yang aku mengetahui reaksinya. Dia membawa buah tangan berupa setandan pisang dan bertanya di mana perlu dia letakkannya. Aku lalu mengarahkan agar diletakkan sahaja di dalam stor untuk diperam kerana pisang tersebut belum masak sepenuhnya. Kemudian, aku masuk ke bilik untuk berpakaian dan dia menuju ke stor yang aku tunjukkan. Aku segera mencapai pakaian, namun belum sempatpun aku memakai coli, tiba-tiba saja Azmi tercegat di depan lantas memeluk ku. Aku kaku terpinga-pinga. Aku mohon dia segera meninggalkan bilik itu. Dia tidak mengendakan kata-kataku, malah hampir rapat ke tubuhku. Katanya sejak dahulu lagi dia ingin merasai tubuhku, sehinggakan kekadang dia bersetubuh dengan isterinya dia membayangkan aku. Dia pinta agar diberi peluang menciumku hanya untuk sekali sahaja. Aku masih berkeras menyuruh dia keluar, tapi sia-sia saja. Lalu dia mengugutku untuk terus berada dibilikku, biarlah orang lain terserempak nanti katanya. Seketika aku kaku berfikir, ahirnya nya aku setuju tetapi dengan syarat cuma sekali itu sahaja. Dia kelihatan gembira lalu tanpa berlengah lagi terus sahaja dia merangkul tubuhku. Aku tergamam, namun belum sempat aku berbuat apa-apa, bibirnya mula menakup dibibrku. Lidahnya mula bermain dalam mulutku, terasa seronok pula berkucupan begitu dan aku pun mula mengeratkan dakapan tubuhnya. Di samping Azmi mengulum lidahku, tangannya juga mula meramas-ramas buah dadaku, aku biarkan saja perlakuannya itu, malah tanganku juga turut meramas-ramas kemaluannya meskipun seluar jeansnya belum ditanggalkan nya. Aku dapat rasakan butunya tegang sekali. Kemudian mulutnya beralih ke buah dadaku, lalu mengulum dan memainkan lidahnya diputing susuku. Oohh..enak rasanya…!! Selepas itu, dia membisikkan ke telingaku dan aku faham apa maunya. Azmi kemudian menanggalkan seluarnya dan itulah pertama kali aku melihat butu yang bukan milik suamiku…! Saiznya lebih kurang saja, Cuma bezanya dengan butu suamiku, .. batang butu ini mempunyai benjolan –benjolan kecil di kiri dan kanan serta di atas batangnya. Butunya telah di ‘modify’ Lalu ku genggangam batang butunya dan ku usap-usap serta menjilati kepalanya beberapa kali kemudian ku kulum dalam mulutku sambil ku hisap dengan berahi, terasa mazinya sudah keluar sedikit. Dia mendesah kesedapan. Selepas itu, dia membimbingku baring dikatil dan mukanya disembamkan dipukiku seraya menjilatnya. Kini dapatku rasakan bezanya antara suamiku dengan jilatan Azmi, kedua-duanya ssseeddaapp. Selepas itu, di naik di atas badanku dan aku meluaskan kangkangku, kemudian ku rasa kepala butunya mula memasuki pukiku..dan Azmi mula menusukkan butunya jauh kedalam lubang vaginaku. Ohh eerr..aku merenggek kesedapan takala menyorong tarik butunya yang ku rasakan lain dari milik suamiku. Pada ketika dia menarik butunya serasa macam ada benda yang menguis di dinding faraz dan bawah kelantitku. Tapi ianya tidak menyakitkan cuma tidakselesa kerana baru pertama kali ku rasakan kelainannya. Diketika aku menikmati ‘syurga’ ku rasakan butu Azmi bertambah laju keluar masuk dipukiku dan……sejurus itu dia klimaks dengan menyemprot air maninya ke vaginaku serta di atas perutku. Aku yang belum sampai di pantai, tidak putus asa…lalu berganti posisi dengan azmi. Dia di bawah aku pula di atas. Butunya masih lagi keras, lalu ku masukkan ke pukiku serta ku goyang goyangkan punggungku….ooh terasa nikmat sekali. Tak lama selepas itu, aku pula klimaks dan rebah di dada Azmi. Setelah beberapa saat mengatur nafas, Azmi mengusap-usap belakangku kemudianya mencium dahiku. Aku menatapnya, “ Hebat goyanganmu dan pukimu enak sekali “ katanya. “ Kau puas ?” tanyaku. “ Ya tapi mahu lagi ..! boleh kan ? ” balasnya. Aku senang bila dia kata gitu, “ boleh…tapi bukan sekarang ya.. bimbang nanti kalau-kalau diketahui orang” ‘Ok..bila? ’ “ sabarlah masanya akan ada juga nanti” jelasku. Sebelum aku bangkit, aku mengucup nya dia memelukku dan melumat birku, kami berkucupan beberapa saat. Lepas itu aku hulurkan dia tuala dan aku berjalan kekamar mandi dalam keadaan berbogel. Dia yang duduk ditepi katil lalu bersiul kecil “wow seksinya, pungungmu” kata Azmi, aku senyum dipuji begitu lalu terus menuju kekamar mandi membasuh vaginaku. Tak lama selepas itu Azmi muncul. Dia yang masih bertelanjang bulat lalu mendakapku. Kami berkucupan. Berahiku naik semula lalu aku melutut dan menghisap butu nya yang mula mengeras dan membesar. Cairan tipis (mazi) mula terasa keluar, namun ku telan semuanya. Tak lama selepas itu, Azmi membangunkan tubuhku dan mengarahkan agar aku membelakngi dia, menatap dinding serta melentikkan punggungku. Lalu dia menongkat kaki kananku dengan lenganya dan mula memasuki farazku dari belakang…ddeess….butunya perlahan memasuki farazku sedap sekali rasanya. Tak lama lepas tu, Azmi klimaks dia memancutkan semua air maninya didalam, bilamana terasa pancutan itu…sekali lagi aku tererang kesedapan. Kemudian kami bercumbu dalam posisi berdiri dan mandi bersama. Selesai mandi, diketika aku hendak berpakaian Azmi memelukku dari belakang lalu membisikan yang dia nak sekali lagi..aku terkejut hai tak cukup-cukup lagi kata ku, dia katakan entah kenapa pukiku macam ada candu saja rasa nak berkali-kali. Aku meolak lembut permintaanya kerana bimbang suamiku pulang. Sekian…

Peristiwa Suri Rumah

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -