Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Adam

Sex = Male
Where it happened = home
Language = Malay
Refnum = 39470
Ibu Tiriku

Kisah ni berlaku pada masa aku berumur 18 tahun.Masa tu ayah aku keluar berkerja meninggalkan aku berdua dengan ibu tiri aku yang umurnya dalam pertengahan 40-an. Dia ni masih kelihatan cantik walaupun tak pakai make up, tapi dah lama tak dapat anak setelah berkahwin dengan ayah. Tambahan pula ayah selalu tak ada di rumah. Pada suatu hari, hujan turun dengan lebat hinggakan aku tak dapat pergi tusyen. Malam tu aku asyik menonton website lucah dalam bilik aku. Tetiba aku dengar ibu tiri aku masuk bilik air.Aku ni memang suka mengendap. Maklumlah...tengah nakal. Aku lihat lampu bilik air menyala, aku pun apa lagi..terus mengintai melalui satu lubang zing kat tepi dinding bilik air tu. Betapa berderau darah muda aku bila aku lihat dia membuka baju dan kainnya. Aku nampak dia hanya pakai coli dan seluar dalam je. Aku tersentak bila dia menanggalkan semua yang dipakainya. Dia bertelanjang di dalam bilik air. Aku terrasa batang mudaku keras. Kali ini aku tengok perempuan telanjang secara LIVE. Sebelum ni aku hanya tengok dalam cerita blue. Badan dia gempal dan aku lihat tetek dia agak besar tapi sikit pun tak layut. Putingnya besar dan punggungnya lebar. Aku lihat dia mula mencukur bulu cipapnya. Wow! bestnya bila aku nampak dari dekat cipap perempuan berumur.! lepastu Dia bangun dan seperti hendak keluar dari bilik air. Aku bergegas masuk balik dan buat-buat baring. Aku dengar pintu bilik air di buka dan aku dengar dia berjalan kearah bilik aku. Aku buat-buat tidur dan aku dapat rasakan yang dia masuk dalam bilik dan menghampiri aku. Aku rasa macam nak pitam bila aku dengar ibu tiri aku mula bersuara..."Adam ... buat apa tadi? … intai mak ye..". Aku hanya diam dan pejamkan mata ..tiba-tiba aku jadi terkejut bila aku dengar dia bersuara lagi..."tak payah nak susah-susah intai dam ... nak tengok cakap je ... mak boleh tunjuk".

Aku membuka mata dan aku melihat dia berada disisi katil dan hanya berkemban. Dia memandang aku dan duduk disebelah ku. "Maaf mak, Adam nak tengok je.." kata aku. Kemudian dia menjawab.."takpa, mak tak kisah selagi Adam boleh simpan rahsia..."
Tiba-tiba dia memegang tangan ku dan menarik aku rapat kepadanya lantas berkata.." mari mak tunjukkan”. Dia terus melucutkan kembannya di bahagian atas dan aku lihat teteknya yang besar. Aku tak tahu nak buat apa bila dia suruh aku meramas teteknya. “Mak dah lama tak kena ramas” ujarnya sambil mengajarku cara meramas. “Mmm, bestnya … kuat la sikit dam”. Teteknya yang besar tu bergoyang dan beralun bila aku ramas. Pada masa yang sama, tangan dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang muda ku yang dah keras macam batang kayu. Dengan senyuman manios seperti orang bercinta dia menanggalkan terus kembannya dan bertelanjang sambil bercengkong depan aku. Dengan tiba-tiba dia mendekatkan mulutnya dengan batang ku..Aku jadi gementar..sebab inilah pertama kali aku akan dihisap. Ya, ibu tiri aku menghisap batang aku dengan rakusnya. Berbunyi-bunyi..dan berkocak..Aku rasa amat nikmat dan mengerang.." sss..oh mak ...sedapnya .. Adam tak tahan ni..nak pancut”. Dengan lembut dia terus hisap batang aku hingga aku pancut dalam mulutnye. Lama aku di biarkan berehat sebelum batang ku tegang kembali. Kemudian dia berkata " adik nak belajar buat mak rasa sedap tak?" Aku kata "ya". Lepas tu dia mengajar aku menjamah tubuhnya dengan lidah. Semua tempat di suruhnye jilat, dan last sekali, dia suruh aku jilat cipap dia. Mula-mula aku rasa geli sebab cipap dia nampak dah berair dan agak besar tapi ibu tiri aku memujuk aku untuk terus jilat. Aku pun menjilat cipap dia. Mula-mula aku rasa lidah aku berlendir dan rasa masin, tapi lama-lama terasa sedap pulak. Dia mengerang dan mengayak punggungnya . Sampai satu tahap, aku tikam lidah aku masuk ke dalam lubang cipap dia sepuas-puas hati aku. Dia terus bercengkong diatas muka aku dan mengayak cipapnya sepuas-puasnya pada mulut aku. tanpa aku sedari air maninya mencurah-curah sambil dia terus mengayak dan akhirnya aku rasa muka aku di basahi air lendir yang keluar dari lubang ibu tiri aku. Ibu tiri aku menjadi seperti cikgu yang mengajar anak murid..Namun aku puas dan dia pun puas.

Selepas meraung kepuasan, dia pun terbaring di sisi aku. Bau air maninya membuat aku lebih terangsang sedang aku belum puas berasmara dengan ibu tiri aku yang seksi ni. Dengan mengubah posisi, aku terus berada di atas badannya sambil mulut aku menghisap putting teteknya yang tegang. ‘Mak suka ke Adam hisap tetek mak ni?’ tanyaku sambil mengulum putingnya dengan rakus. “Ya … mak suka” dia merayu “Pandai nya Adam buat mak rasa sedap kat situ. Bila Adam nak masukkan batang Adam yang keras tu kedalam cipap mak?’. Bila mendengar saja ‘green light’ yang di berikan olehnya aku pun terus memasukkan batang aku dalam lubang cipap yang sudah lama bersedia itu. Tiba-tiba tangannya menggengam batang aku yang keras tu dan mentenyehkan kepala batang aku atas kelentit dia. Memula tu terasa nilu juga bila di buat begitu tapi bila aku melihat wajah dia yang manis menikmati apa yang di buat dengan batang aku tu aku bersabar seketika menahan diri dari terpancut terlalu awal. Dengan senyuman manis dia menatap wajah aku dan menarik muka aku kepada ciuman yang hangat sambil meraung kesedapan.

Bila saja dia buat begitu aku terus menerjah kedepan membenam batang aku kedalam cipapnya yang basah tu sedalam-dalamnya sambil menggoyang punggung aku kiri dan kanan. Dengan kesedapan yang amat sangat dia mengangkat kedua belah kakinya hingga melepasi kepala aku membolehkan aku menerjah batang aku dengan laju keluar masuk cipapnya. Dengan niat nak bagi dia rasa lagi seronok, aku turunkan kaki dia supaya kedua peha dia di rapatkan hinggap mengetatkan cipap dia sambil aku terus menggerudi batang aku kedalamnya sedalam-dalamnya. “Ooo … ooo sedapnya dam … mak nak sampai dah ni” ujarnya sambil meraung kesedapan. Aku pun dengan gagahnya menerjah batang aku sambil melepaskan ledakkan air mani aku kedalam lubang cipap dia berkali-kali sampai dah tak larat lagi. Tetiba saluran cipap dia mengemut sekuat-kuatnya bagaikan menghisap habis segala saki baki air mani aku yang terpancut tadi. Badan aku pun terkulai sambil dia mengusap rambut aku dan mencium mulut dan muka aku berkali-kali sambil berkata “Terima kasih Adam … mak akan sentiasa menghargai saat ini” dengan senyumannya yang manis berseri-seri.

Selepas malam tersebut kami tak lepaskan peluang untuk melakukannya berkali-kali setiap kali ayah tak ada di rumah. Setelah 5 bulan berlalu perut ibu tiri aku semakin membesar. Rupa-rupanya dia mengandungkan anak kami yang sulong, tapi ayah ingat anak tu adik aku. Aku tak kisah lah tu semua. Masa dia tengah mengandung tu pun dia masih mahukan layanan yang sama dari aku. Aku tak pernah menolak permintaannya tu sebab aku pun dah rasa dialah orang yang paling aku cintai selama ini. Bila dia selesai melahirkan anak, aku lah yang menjaga dia dalam pantang. Anak lelaki yang di lahirkan mempunyai wajah macam aku, membuat aku menyayanginya sebagai anak sendiri.

Satu hari sebelum ayah pergi berkerja dia ajak aku berbual sebentar, sambil berpesan “Adam, ayah kena pergi outstation selama 6 bulan di luar Negara. Ayah nak kau jaga mak dan adik kau tu bebaik tau. Tak ada orang lain lagi yang ayah boleh harapkan” sambil memegang bahuku. Aku pun menjawab “Ayah tak usah risau pasal kami ayah. Selama ini Adam memang menjaga mereka dengan sebaiknya. Adam memang teramat sayang pada mak dan baby tu” sambil tersenyum memandang wajah ibu tiri aku yang mendukung anak kami tu. SEKIAN

Adam

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -