SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

aril

Sex = MALE
Where it happened = kat umah nurul
Language = Malay
Refnum = 34541
Cerita ni berlaku ketika aku dalam alam remaja (alam tengah gatal2). Aku waktu itu suka aktiviti mengendap kerana cara ini dapat aku melepaskan nafsu berahiku daripada aku merogol. Setiap hari aku tidak melepaskan peluang mengendap. Aku suka pada gadis yang mandi berkemban pelahan-pelahan dia buka satu persatu molek sungguh. Ada juga diantaranya yang mengentel dia punya puki sendiri, dalam banyak aku mengendap aku suka pada Nadia yang tinggal tidak berapa jauh dari rumahku. Dia punya badan putih melepak tapi orangnya sombong itu yang buat aku geram bila aku nak tackel Nurul, sebelah mata pun dia tak pandang….(nanti kau).


Satu hari aku datang kat rumah Nurul macam biasa operasi mengendaplah. Tapi aku tengok rumahnya nampak macam takde orang aku pun tak jadi nak mengendap. Masa aku nak belah aku dengar bunyi macam orang sedang ketawa . Aku pun tak jadi nak blah. Bila aku intai aku nampak Nurul sedang bermesera dengan balak dia. Ohhh sekarang baru aku tahu yang Nurul ni nampak je macam alim dan baik tetapi rupa-rupanya kaki konek juga. Masa itu baru aku tahu yang keluarganya balik kekampung tinggallah Nurul sorang-sorang. Masa tu Nurul sedang berkuncupan dengan balaknya aku pun naik syoklah.


Aku kat luar tu rasa geram je maklumlah aku ni main tak pernah tapi part teknik memang aku pro macam perogollah, aku kenal balak Nurul tu sebab aku pernah berentap dengannya punca pasal Nadialah itulah yang aku geram je (Pue nama balak Nadia). Pue pun mainkan peranannya aku tengok member dua orang ni sikit punya lama cium-mulut. Pue pun hisap dada Nurul yang putih gebu tu puting Nurul yang merah-merah saga tu di nonyot oleh Pue. Nurul mengerang kesedapan ah… ah… sedap bang… sedap… tapi Pue ni tak pandai main peranan, baru jolok puki Nurul dah terpancut. Nurul aku tengok macam frust je aku tahu dia belum puas tapi Jeff ni asyik nak hisap dada Nurul lama-lama. Nurul pun marahlah si Pue ni. Sedang diorang tengah bergaduh pasak tak puas aku dengan tak sengaja telanggar dinding papan rumah Nurul. Aku apa lagi terus blah. Sedar2 baru akau perasan beg duit aku hilang. Aku tak tahu kat mana benda tu jatuh. Besok tu masa aku tengah lepak kat rumah, ade satu awek call. Rupa-rupanya Nurul talifon aku. Nurul cakap dia jumpa beg duit aku kat belakang rumah dia. Nurul ugut aku, kalau tak orang lain tahu datang kerumah dia lepas maghrib. Aku menjadi kalam kabut, bila kau samapi kerumah Nurul, aku tengok Pue pun ade. Mula2 Nurul dan Pue nampak berangin je. Dia orang nak ugut aku, tapi aku lagi terrer aku cakap aku pun boleh bagi tahu kat mak bapak Nurul pasal benda tu. Nurul nampak panic sikit… so Nurul tanya aku apa aku nak. Aku cakap aku nak tengok dia orang projek depan aku sekali. Pue macam nak marah, tapi Nurul tak bagi.


Dalam keadaan terpaksa tu dia orang pun mulakan. Tapi mungkin sebab malu punya pasal Pue punya batang tak naik. Aku punya konek jangan cakaplah… memang dah lama aku stim kat Nurul tu. Mungkin sebab tak puas semalam ngan Pue , Nurul terus menarik aku tanpa pedulikan Pue. Dia terus mengisap konek aku, aku sendiri rasa terkejut yang aku punya seluar terlucut dan anaconda aku yang besar dan panjang terjulur keluar. Nurul yang sebenarnya tengah stim terus mengulum anaconda aku dengan rakus sekali sehingga aku pun tak tahan tapi dengan ketahanan mental dan fizikal aku dapat mengatasi situasi yang berlaku. Pue terkulat-kulat dan terpaku kaku dia situ.


Sememangnya aku dah lama teringin nak jilat puki Nurul. Aku angkat Nurul dan letak atas meja makan dan terus menyembamkan muka. Memang wangi sungguh pantat Nurul ni… tangkap mashoookkkk. Aku mengisap lubang puki Nurul dengan rakus sekali sambil jari aku korek lubang juburnya. Satu tangan aku meraba-raba tetek sambil mengentel putingnya. Bulu puki Nurul sengguh cantik sekali. Nurul dah tak tahan dia suruh aku kongkek dia. Cepatlah abang, Nadia tak tahan ni masuklah cepat bang….. tolong bang… tak tahan ni… aku pun jolok pepek nadia yang merah tu… memang ketat masih dara sebab Pue tak sempat nak pecahkan. Aku pun mendayung. Aku pun tolak sedalam-dalam sampai pecah dara Nurul . Pue rasa cemburu kerana dia tak dapat jolok dan puaskan Nurul dia merayu kat aku yang koneknya nak merasa dara Nurul aku cakap kat pue, "to let" aku dah rasmikan. Aku masih mendayung lagi Nadia kepit kakinya kat pinggang aku pasal sedap punya pasal. pue terus berkata kat aku yang dia nak dara Nurul macam mana sekali pun. Aku naik kasihan kat Pue walaupun aku pernah berentap dengan dia pasal Nurul, tapi aku yang dapat dara Nurul. Aku pun cakap dengan Pue , "kau joloklah jubur, pasal kat situ je yang masih ada dara." Pue tanpa membuang masa terus mencari minyak masak Cap Buruh, di sapukan pada batang dia dan lubang jubur Nurul dan dengan tanpa belas kasihan memasukkan batangnya kedalam jubur Nurul. Nurul menjerit tapi membiarkan saja kerana ia sedap bercampur sakit .


Dalam 10 minit mendayung aku pancut kat pepek Nurul manakala Pue pancut kat jubur Nurul , Nurul lemah dan keletihan. Kita orang rasa puas tak terhingga. Baru aku tahu begitu lazatnya lubang pepek. Pue pula dah tak marah ngan aku. Dia dah tak kawan ngan Nurul . Hati aku rasa lega kerana perkara yang tidak dirancang ini aku dan Pue jadi kawan baik. Buat Nurul kalau kau baca cerita ni "Terima kasih banyak2 kerana pepek dan jubur kaulah kita dua orang jadi best friend".

begitulah persaingan aku dengan pue,sehingga akhirnya aku berjaya mendapat dara fresh nurul walaupun pue adalah balak nurul.
Thank nurul tak sia-sia aku mengalah dulu
Thank Pue....


aril

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -