Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

aku

Sex = MALE
Where it happened = class room
Language = Malay
Refnum = 33681
Cerita ni berlaku tahun lepas. Aku seorang guru dan dapat peluang berkursus ke satu tempat latihan guru di sekitar K.L. bersama-sama dengan guru-guru yang terpilih dari seluruh Malaysia.
Dalam group aku tu adala sorang cikgu yang aku rasa lagi cantik dari Sofea Jane.Putih melepak, bibir merah dan mungil dengan body yang cukup sempurna. Punggung dan tetek besarnya secukup rasa, not too big and not too small.
perfect... Cumanya cikgu ni dah jadi bini orang..malahan kami semua pun dah kawin. Nama dia Lina dan dia dari K.L. Yang aku respect dia ni, pasal walaupun cantik dan jadi perhatian orang, tapi dia tak pernah berperangai galak, memang nampak baik orangnya, bertudung pulak tu.

Nak jadi cerita, satu petang Jumaat tu group kami(4 orang), janji nak berjumpa untuk discuss pasal assignment group kami. Bila aku sampai lebih kurang pukul 5 petang, aku tengok sorang pun takdak lagi. Cilakak betul, aku ingat aku yang lewat, rupanya sorang pun tak sampai lagi. Tengah aku tunggu-tunggu, si Lina pulak sampai.
Entah kenapa, petang tu aku rasa semacam aja bila tengok Lina. Memangla dari mula jumpa dulu aku dah syok kat dia, tapi bini orang dan dia pun bukan jenis menggatal, jadi aku syok dari jauh sajalah. Kadang-kadang bila balik kampung di hujung minggu, aku suka membayangkan wajah dan tubuh dia masa aku bersetubuh dengan bini aku.
Petang tu dia pakai blaus hijau dengan seluar slack hitam dan bertudung hijau jugak. Punyala lawa, pasal dia tak pakai mekap langsung, cuma mungkin lipstick sikit. Dia mintak maaf pasal lambat dan bagitau, dia tergesa-gesa datang nak bagitau aku yang discussion petang tu terpaksa cancel pasal dua orang lagi kawan kami tu, husband mereka
datang dan bawak mereka balik. Sorang anak sakit, sorang lagi ada kenduri. Aku tanya, "Lina tak balik ke?. Dia kata husband dia out-station dan anak dia pulak ada dengan mak mertua dia. Aku pun ingat, kalau aku nak balik kampung aku ni, sempat lagi, so aku kata takpalah, aku pun ingat nak balik kampunglah.

Tengah kami nak keluar tu, tiba-tiba hujan turun mencurah-curah. Memangla dari tadi cuaca dah mendung semacam aje, tapi sebab building kami ni terlindung sikit dengan bukit, jadi tak perasan sangat hujan dah nak turun. Punyala lebat, dahla tu, building ni jauh dari asrama pulak tu. Tak tau nak buat apa, kami pun tunggu ajalah kat dalam kelas tu sambil berborak-borak.
Rupanya dah dua minggu Lina tak balik kerumah sebab husband dia kena outstation tiga minggu. Aku pulak hampir setiap minggu balik kampung. Kami bersembang sambil berdiri aja kat tepi meja pensyarah di depan kelas sambil menengok hujan yg lebat kat luar tingkap. Makin lama bersembang kami makin mesra dan tak lah macam sebelum ini, serius dan agak rasmi. Kepala otak aku pulak
asyik membayangkan yang bukan-bukan....kalaula aku dapat batang tubuh dia ni, akan aku jilat-jilat dari hujung rambut sampai hujung kaki. Tiba-tiba kilat menyambar dan guruh berdentum dengan kuat. Terkejut beruk aku, tapi taklah sampai nak terpeluk dia. Yang herannya dia terkejut sikit aje. Tiba-tiba datang idea bodoh aku..aku kata aku ni pandai jugak tengok tapak tangan orang dan aku minta
nak tengok tapak tangan dia...saja nak tengok dia ni kononnya jenis berani atau tidak. Terkejut aku bila dia terus hulurkan tangan dia. Aku pun terus buat-buat selamba pegang tangan dia macam tukang tilik pro. Alamak dia tak marahla...berderau darah aku...tak sangka dapat pegang tangan dia yang halus, putih dan lembut tu. Bini orang pulak tu...Lepas selesai buat tilikan bodoh aku tu,
aku masih tak lepaskan tangan dia. Aku terus tengok tepat ke mata dia. Entah dari mana datangnya keberanian aku, perlahan-lahan aku rapat kepada dia dan terus mengucup bibirnya yang merah dan halus itu. Tangan dia yang masih aku pegang tu, aku letakkan di belakang pinggang aku dan aku lepaskan. Aku perasan mata dia terpejam dan kedua-dua tangan dia memeluk pinggang aku sambil kami terus berkucupan.

Aku yakin yang dia sedang teringin sangat sebab dah dua minggu dia tak berjumpa suami dia. Aku pun jadi bertambah berani. Perlahan-lahan aku turunkan tangan aku dari pinggang ke punggung dia. Aku usap-usap punggung dia sambil aku kulum lidah dia sepuas-puasnya. Rasa macam tak percaya yang aku sedang melakukan semua ini pada Lina yang sering aku bayangkan bila bersama bini aku.
Aku tengok mata dia masih terpejam dan perlahan-lahan aku cuba buka tudung hijau dia. Oleh kerana bini aku pun pakai stail macam dia, so dengan musah aku tau macamana nak buka tudung tu dengan cepat. Tanpa perlu mencabut pin, tudung tu terus tertanggal. Lepas tu dia sendiri yang bukakan anak tudung dia pulak. Aduh... rambut dia pendek dan memang minat aku sebab senang nak hisap tengkuk. Terus aku hisap tengkuk dia dan
aku dengar mendengus nafas dia menahan kesedapan. Lepas tu tangan aku terus berani membuka satu persatu butang blaus hijau dia dan terus aku buka cangkuk coli dia. Bila dah terlurut semuanya, aku rasa badan aku sedikit menggeletar bila tengok betapa putihnya badan dia dengan teteknya yang pejal dan besarnya secukup rasa. Putingnya pun sedikit kemerah-merahan. Terus aku jilat dan hisap puting dan teteknya satu persatu.
Bagai orang hilang akal aku jilat dan hisap dan sambil tu tangan aku terus membuka zip seluar dia dan terus seluar itu terlurut ke bawah. Tiba-tiba dia memegang bahu aku dan mengucup bibir aku. Sambil tu aku rasa tangan dia mengangkat T-Shirt aku untuk dibuka dan setelah dibuka, terus dia pulak menjilat dan menghisap puting kau. Aduhhhh... sedapnya, tap pernah aku merasa puting aku dihisap dan dijilat bini aku. Terjingkit-jingkit aku sambil
berdiri tu. Sambil tu, tiba-tiba aku rasa tangan dia membuka cangkuk dan zip seluar aku. Terus dia lorotkan seluar dan seluar dalam aku dengan kaki dia sampai kelantai.

Sambil dia menjilat puting aku, tangan kanan dia mengusap-usap batang aku. Aduh lembutnya jari dia, aku terus rasa nak terpancut masa tu jugak. Cepat-cepat aku tarik batang aku dari tangan dia dan aku terus baringkan dia atas meja pensyarah. Kalau terpancut awal, malulah aku....rugi pun rugi sebab tak puas lagi aku menikmati tubuh dia ni. Aku dah terbogel habis dan dia cuma tinggal seluar dalam saja lagi. Sengaja aku
lambatkan bukak seluar dalam dia yang aku tengok dah basah lencun tu. Save the best for last.... Bila dia terbaring dengan mata tertutup, aku pun sekali lagi attack tetek dia yang masih pejal walaupun sudah beranak dua tu. Aduh sedapnya , ku jilat dan hisap sepuas-puasnya. Dia pulak dah tak segan-segan mengerang kesedapan. perlahan-lahan aku jilat perut dan pusat dia pulak. Bila sampai ke pusat, terus dia yang lurutkan seluar dalam dia, sebab
dia pun dah tak tertahan agaknya. Aku pun berdiri tegak sekejap menikmati pemandangan yang sangat indah di depan aku itu. Menggeletar sekejap aku melihatkan betapa putih dan cantiknya tubuh badan yang terbogel dan tersedia untuk aku meratah. Dan yang paling aku tak tahan bila aku tengok tak ada bulu langsung kat puki dia...dia perasan aku tengok situ dan terus terpacul dari mulut dia, " baru cukur, bersih sikit.." Aduh...apalah rezeki aku ni,
sungguh tak disangka-sangka, mimpi jadi kenyataan..

Tanpa berlengah terus aku jilat-jilatkan pukinya yang licin dan putih kemerah-merahan tu. Terangkat-angkat punggung dia kesedapan bila aku nyonyotkan kelentitnya. Bila aku kembali menjilat teteknya yang pejal tu, tangan dia terus mengusap-usap batang aku. Oleh kerana aku masih berdiri tepi meja dan dia terbaring, terus dia pusingkan badan dia dan menghisap batang aku. Memang aku tak tertahan, terpaksa aku tarik balik, takut terpancut awal...rugi-rugi.

.....terpaksa aku berhentikan sekejap cerita ni, sambung kemudian...sambil menulis ni pun aku tak tertahan bila mengingatkan balik kejadian petang tu,

aku

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -