Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Masitah

Sex = MALE
Where it happened = Banyak Tempat / Kuantan
Language =
Refnum = 32344

Kisah yang hendak aku ceritakan ini adalah kisah benar yang terjadi
pada diri aku. Ianya berlaku kira kira dua tahun yang lepas. Ceritanya
bermula bergini.

Aku seorang lelaki yang agak malang juga kerana tidak ada makwa.
Teman-teman rumah bujang aku semuanya keluar di hari minggu.
Masing-masing dengan makwa mereka. Tapi aku terpaksa duduk
keseorangan di rumah. Tanpa disangka sangka pada hari minggu
berkenaan, sedang aku termenung dilanda kesepian, tiba-tiba telefon
berbunyi. Aku angkat telefon tu dan ternyatalah ianya suara seorang
perempuan.

Ia bertanyakan untuk bercakap dengan Azri ( bukan nama sebenar). Aku
kata tiada orang nama seperti itu di rumah ni. Dia minta maaf kerana
tersalah nombor. Kerana terlalu borring aku pun mula memperbanyakkan
pertanyaan. Lama-kelamaan ianya menjadi perbualan yang rancak. Dan
aku pun dah tahu nama dia. Masitah namanya dan aku merumuskan
anggapan bahawa tentulah orangnya sederhana cantik. Setelah kian
lama berborak di telefon akhir aku mengambil keputusan ingin berjumpa
dengannya. Dia pun mempersetujui cadangan aku tu.

Aku berjanji ingin berjumpa dengannya di Taman Gelora.
Mula-mula aku berasa agak cemas. Maklumlah "blind date" katakan. Si
Masitah ni entahkan cantik entahkan tidak. Namun aku berharap
sangatlah agar paras dia ni biarlah sederhana cantik. Sedang aku tercari
cari, tiba tiba dari belakang aku, terdengar suara teguran dari seorang
perempuan. Segera aku menyambutnya dengan senyuman melerek.
Ternyata dialah perempuan yang bernama Masitah.

Tak semena mena batang aku terasa berdenyut denyut. Manakan
tidaknya. Pucuk dicita ulam pula mendatang. Si Masitah yang berada di
depan aku tu memang ayu orangnya. Amat bertuah aku rasakan kerana
dapat berkenalan dengan Masitah. Menatapkan paras kejelitaannya telah
membuatkan aku sudah jatuh cinta. Aku bertekad untuk melanjutkan
persahabatan tersebut ke tahap yang lebih serius. Maka sebab itulah
hampir setiap hari aku berusaha menghubungi Masitah. Hari berganti
hari. Minggu berganti minggu akhir hubungan kami mula menjadi intim.

Di pertemuan seterusnya aku dah mula berani bertindak nakal ke atas
Masitah. Titeknya yang beralaskan lapisan baju itu selalu aku jadikan
sasaran rabaan. Tiada bantahan ketara yang dapat aku kesan dari reaksi
Masitah. Malahan lama kelamaan dia nampaknya seolah olah merestui
akan kelakuan aku tu. Semakin dibiarkan, semakin jauh penjalaran
tangan aku. Sambil itu Masitah tetap juga membiarkan kenakalan tangan
aku, walaupun hingga bertapak masuk ke dalam bajunya.

Dorongan dari kerelaannya itu telah menyemarakkan bara syahwat aku.
Batang aku dah mula naik dan semakin tegang. Perlahan-lahan aku
angkat tangannya dan aku letakkan pada peha ku. Tangannya mula
mengosok di luar batang ku yang masih beralaskan seluar. Aku pun
berkata "kenapa gosok kat luar, kat dalam lagi best". Tangan Masitah pun
dengan perlahan menbuka zip seluar ku. Oleh kerana aku tiada berseluar
dalam, maka dengan mudahnya batang aku pun terpamirlah di hadapan
mata Masitah.

Dia nampak agak tekejut kerana itulah kali pertama dia melihat dan
memegang batang lelaki. Batang aku yang sedang keras terpacak itu
digosoknya dengan begitu lembut. Belaian jari jari halusnya membuatkan
aku rasa enak sekali. Dengan berbekalkan semangat syahwat, aku cuba
melanjutkan perhitungan berahi. "Takkan gosok gitu je.... Cubalah gosok
ngan mulut sayang tu pulak." kata kata ayat aku tu jelas bersandarkan
hasrat untuk terus melayani hasutan nafsu.

Pada mulanya Masitah agak keberatan untuk memasukkan alat kencing
aku ke dalam mulutnya. Alasannya kerana takut muntah sebab tak biasa
buat cam tu. Namun kemerkahan bibirnya yang cantik itu membuatkan
amat terdesak. Apa cara sekali pun, batang aku mesti merasai
kehangatan mulut Masitah. Perlahan lahan aku menghalakan batang aku
ke mulut Masitah. Tetapi nampaknya dia masih enggan melebarkan
bibirnya.

"Nganga sikit mulut sayang tu.... Nanti kita masukkan perlahan lahan.
Gerenti OK punya." Dengan nada pujukan yang serba tegas, aku
berkeras mendesak Masitah agar memenuhi hajat yang ku ingini. Mahu
tak mahu akhirnya dia terpaksa akur terhadap kemahuan aku. Dia pun
membuka mulut untuk memberikan laluan bagi menerima kemasukkan
batang aku ke dalam mulutnya. Ternyata kehadiran batang aku tidak
bertentangan dengan selera Masitah. Lama kelamaan mulutnya mula
menghisap hisap batang aku dengan kemutan yang agak rakusnya.
Masitah nampaknya cukup berselera melakukannya. Dia bagaikan sudah
tak nak melepaskan batang aku dari mulutnya.

Setelah itu aku pun memulakan pula peranan lanjutan. Perlahan lahan
aku buka baju dalamnya. Maka ke dua belah tetek Masitah itu terhidang
indah di hadapan mata aku. Cukup geram aku melihatkan sembulan
putingnya yang tertonjol itu. Ia bagaikan mengundang mulut ku agar
menghinggapinya. Lantaran undangan yang sebegitu ketara maka aku
pun menyambutnya dengan hisapan yang amat padu. Kedua dua belah
puting tetek Masitah ku nyut nyut selagi mahu. Tercunggap cunggap
Masitah dibuatnya. Dia telah dilambung badai nafsu yang tidak terhingga
sedapnya.

Melihatkan kelekaan Masitah, aku pun pantas bertindak untuk
melanjurkan kesempatan. Perlahan lahan aku bergerak ke bahagian
bawah tubuh Masitah. Aku menumpukan perhatian pada celah
kangkangnya. Burit yang tidak beralas itu aku gosok gosok lembut.
Lepas tu aku cium cium kat situ. Baunya saja sudah cukup untuk
menarik minat ku. Lantaran itu aku pun segeralah menjulurkan lidah dan
terus menjilat jilat di seluruh persekitaran burit Masitah. Sedapnya
memang tak dapat dibayangkan. Aku giat berusaha melayani selera yang
sebegitu menggila. Basah habis burit Masitah akibatan dari terbitan air
burit yang bercampur dengan air jilatan aku.

Kewarasan akal kami telah hanyut dibuai arus berahi. Tanpa disedari aku
sudah pun bercelapak di celah kangkang Masitah. Batang aku juga mula
mengetuk getuk pintu buritnya. Perahu sudah di air dan pendayung pun
sudah di tangan. Maka aku pun perlahan lahan melorongkan haluan
batang aku ke arah celahan burit Masitah. Kehadiran air yang cukup
banyak telah memudahkan peranan batang aku. Tanpa banyak rintangan
ianya licin melungsur masuk ke dalam burit Masitah. Aku hentakkan
kepala batang aku jauh hingga ke dasar telaga bunting Masitah. Bunyi
kocakan mengiringi alunan sorang tarik batang. Semahu mungkin aku
giat menyambal burit Masitah. Ayat ayat yang berunsurkan laungan
kenikmatan tak putus putus terpancar dari mulut kami. Dengan sepenuh
nafsu kami berdua mengharungi kenikmatan persetubuhan itu.

Akhirnya benteng nafsu aku sendiri sudah tidak lagi upaya dibendung.
Maka tersemburlah ledakan nafsu aku ke dalam burit Masitah. Berkerut
kerut muka Masitah apabila merasai kehangatan cecair panas yang
banyak terpalit pada pintu rahimnya. Berjuta juta benih kenikmatan telah
kami terhasil melalui persetubuhan itu tadi. Nikmatnya menjadi lambang
percantuman nafsu di antara kami berdua.

Kami tersenyum puas sambil memandang di antara satu sama lain. Bibir
Masitah aku cium beberapa kali sebagai tanda puas dan terima kasih.
Sejak dari peritiwa itulah aku dan dia pantang saja berjumpa pasti kami
melakukannya. Tapi kini Masitah telah pun melanjutkan pelajaran ke luar
negara... aku kesunyian lagi. Sesiapa yang ingin membaca lebih banyak lagi

Masitah

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -