SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

pertama kali

Sex = Male
Where it happened = ditepi sawah
Language = Malaysian
Refnum = 24461
pertama kali mengenali kesedapan burit adalah semasa umur aku 13 tahun untuk pengetahuan pembaca miskipun begitu aku mempunyai susuk tubuh yang sasa sebagaimana pemuda berumur 18 tahun. suatu hari aku kesawah untuk menghantar bekalan untuk orang berkerja yang berkerja disawah kami. semasa aku melintasi diatas permatang sawah perkerja perempuan sedang menunduk tubuh mereka sedang menanam padi. aku lihat salah seorang dari mereka memakai baju kebaya sedang menunduk dan jelas menampakan lurahan buah dadanya yang agak besar kepada ku,aku seperti biasa saja maklumlah perempuan hampir berumur 40 tahun,jadi aku tak kisah sangat berlalu terus menuju kebangsal untuk meletakan bekalan makanan perkerja.
sementara perkerja berhenti rehat dan minum aku bersiar dikawasan sawah padi tersebut. setengah jam l/kurang aku kembali kebangsal dengan tujuan mengambil bekas untuk pulang.semasa itu aku rasa lain macam saja dalam seluar pendek aku sambil meraba-raba aku rasa ada sesuatu benda asing, tanpa berlengah apabila sampai dibangsal itu aku terus melondeh seluar dan terus mencari apa benda asing itu
rupa-rupa seekor lintah yang besar. tiba-tiba aku terkejut
mendengar suara perempuan katanya hendak menolong aku dan dia terus menghampiri aku lalu menarik lintah itu dan sebelah lagi tangannya memengang kote aku kata "awat lintah ini putih " aku hanya tersenyum saja. melihat aku senyum dia pun senyum juga, terlihat barisan gigi nya yang putih bersih menbuat aku terasa lain macam debaran didada, kote aku semakin berdenyut keras dan tegang mencanak. "Awat jadi macam ni, mai mak teh nak tengok " kata nya aku rasa malu tetapi melihatnya wajahnya yang putih bersih maseh ternampak keayuan diwajahnya meskipun memanjat usia hampir 40 tahun ,aku tidak menganggap apa lalu aku mendekatinya pada masa aku berdiri dan mak teh sedang duduk."Kalau dah keras begini susah nak lembutkan, tapi mak teh tau caranya, nak ka?" aku hanya menganggok kepala. mak teh mencapai kote aku dan melancap-lancapkan dan dia terus mengulum kote aku dengan rakus.sambil itu dia mencuri pandang dicelah celah dinding bangsal melihat rakannya sedang berkerja sambil itu sesekali menjeling keatas memandang muka aku. l/kurang 5 minit dia mengulum, kesedapan/kelazatan tidak terhingga sehingga mencapai keotakku dan aku menggelepar kesedapan.
mak teh semakin rakus dan aku sudah tak boleh berdiri lagi lemah lutut aku lalu aku duduk diatas papan dan mak teh menolak supaya aku terlentang.setelah itu mak teh menanggal kain nya dan seluar dalam nya lalu mak teh naik keatas badan aku " cik' gagah sungguh kote cik' dah lah besar panjang pulak tu" sambil itu tak habis mengomol kote aku. "ooooooOOOh Mak Teh sedapnya" keloh aku separuh mati. tanpa berlengah lagi mak Teh terus memandu kote aku kearah lubang buritnya dan terus menekan dengan rentak sentimental, aku separuh mati menahan sedapan, aku sudah tak boleh berbuat apa lagi selain dari mengerang kesedapan dan meluruskan kaki dengan tegang. Mak Teh dengan rakus mencium aku dan menjilat seluruh dada dan leher aku juga mengigit -gigit kecil teliga aku. melihat kelakuan mak teh tak ubah seperti ibu kucing menjilat anaknya. melihatkan aku maseh boleh bertahan mak teh terus menbuka baju kebayanya dan tersembullah buah dadanya yang putih lagi gebu.setelah ditanggalkan colinya aku langsung tidak melepas peluang terus menerkam dan mengomol-gomol dengan muka ku sementara dua tangan ku mencekak kemas buah dada mak teh yang besar lagi gebu itu. tak puas itu aku mengulum-mengulum puting teteknya yang kemerahan. melihat perlakuan aku mak teh semakin layu dan semakin laju dia menhempap pantat nya dan mengayak kekiri dan kekanan dan menbuatkan aku telah hilang duniaku ketika itu , dengan memelok erat tubuh mak teh yang sedikit gempal itu takala tetek nya yang gebu diatas dadaku aku, aku mengumpulkan tenaga menujahkan kote ku yang keras kedalam lubang burit mak teh dan makteh tak mau mengalah menghempapkan dengan seirama tujahan aku. untuk mencari kesedapan yang lain, aku mengesut sedikit, secara tidak langsung mengeluar kan sedikit panjang kote aku dan apa bila mak teh menghempap dan aku lebeh selesa menujah terasa kepala kote mencecah batu meriyannya didalam lubang buritnya, mak teh berhenti termengah-mengah dan dengan itu lubang buritnya mengumut -ngumut kote dan aku sudah tak boleh tahan dan mengejang seluruh tubuhku, mak teh menyedari aku akan sampai klimaks lalu dia menyembamkan muka nya keleherku dan menyedutnya bersungguh-sungguh dan aku rasa kepala kote bagaikan nak pecah, dengan penoh tenaga aku melepaskan air mani yang bertakung sekian lama untuk pertama kalinya dan sepantas kilat mak teh melurut tubuh dan mencapai kote ku terus mengulum dan menekan sedalam dalamnya kedalam kerongkong lalu menenguk air mani sepuas hati nya. setelah selesai menjilat kote aku, Mak Teh bangun mengenakan pakaian nya terus keluar dari bangsal itu dengan penoh kepuasan. tinggal aku dalam kelesuan.
pengalaman pertama kali itu diulang hilang kesekian kali, sehingga kini aku sudah tidak berahi lagi perempuan muda. dan kini mak teh telah ku bawa bersama kerumah sewaan ku konon nya menjadi orang gajiku. dan aku menyetubuhinya setiap malam sebelum aku tidur. Makteh kerap kali mecadang kan aku supaya bercinta dengan anaknya yang berkerja sebagai guru tetapi aku tidak gairah langsung dan akhirnya kini aku telah berkahwin dengan anak tunggal makteh yang cantiknya seperti mak teh muda dahulu. walau pun begitu pada umur 57 tahun sekarang makteh maseh lagi menghairahkan aku untuk 3 atau 4 kali seminggu. aku pernah juga menyetubuhi banyak perempuan tak kira tua atau muda, dara atau janda walaupun isteri orang.tapi tak sama dengan makteh. jadual persetubuhan ku.
pagi - 0800 mak teh - isteri pergi kerja.
tengahari 1245 Setiausha atau perkerja dipejabatku.
petang 1800 sesiapa jua yang kunjungi termasok 3ibu tiriku yang manis atau sesipa saja.
malam - isteriku yang handal seperti ibunya.

semua ini akan kuceritakan dimasa akan datang.bye.

pertama kali

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -