Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

HANIDA

Sex = Male
Where it happened = Rumahnya...
Language = Malaysian
Refnum = 23647
Kengkawan semua...walaupun kisah serupa ini agak malu untuk dipertonronkan, namun ia akan dapat dijadikan sedikit pengajaran dan pedoman kepada semua. Aku bukanlah hendak membuka pekung di dada tapi sekadar memmenuhi ruangan ini buat tatapan semua khasnya Hanida.
Kisah berlakunya peristiwa ini ialah pada usiaku yang baru menjangkau 26 tahun. Kisah bermula apabila ada 4 orang gadis yang baru datang bertugas di tempat kerjaku. Tidak keterlaluan jika aku katakan mereka ini adalah guru-guru yang baru keluar maktab. Jadinya, aku
aku ni lebih seniorlah dari mereka tu di tempat kerjaku. Hari pertama pendaftaran mereka aku dah berkenan dengan salah seorang daripada mereka...Hanida namanya( ku panggil Hani ). Diringkaskan cerita, aku ni suka pandang-pandang dan jeling-jelingnya. Kadang-kadang waktu
dia mengajar di kelas aku selalu godanya. Kalau di kantin memang hobiku menghampirinya dan cuba berbual dengannya. Aku akui, memang aku menyukainya. Tapi dari gerak gerinya aku pasti dia pun apa kurangnya.

Hinggalah pada satu hari, aku memberanikan diri mendekatinya. Waktu itu, di bilik guru tinggal beberapa orang saja. Yang lain masuk kelas tunaikan tanggungjawab. Aku ajaknya tengok wayang. Dia setuju. Lega hatiku. Petang tu lepas habis kerja aku pun ke panggung wayang bersamanya.
Dalam panggung aku tak berapa berani buat apa-apa kat dia. Cuma ramas-raman tangan dan pehanya. Aku pasti sangat, responnya positif. Aku cuba menyentuh breastnya dengan siku kananku. Terasa kenyal dan lembut, walaupun aku akui breastnya tak lah besar sangat. Aku agak-agak cukup
untuk tapak tanganku mencekupnya. Adengan tu habis disitu sampai wayang tamat. Cerita apa pun aku tak pasti. Gelora dadaku yang kencang pun aku tak terlayan.

Selang beberapa hari, hubungan kami makin mesra hinggalah disedari oleh kawan-kawan lain. Aku buat tak kisah. Aku memang sukakannya. Pada satu hari aku dapat satu nota dari Hani. Anak murid kelasnya yang hantar. Antara isi kandungannya...."Abang, petang ni boleh tak hantar Hani balik
rumah di PJ. Hani malas nak naik bas, kena tunggu dua bas. Tiap hari sampai rumah mesti pukul lapan lebih. Abang, boleh tak?...kalau boleh hantar note ya?....itulah antara isi kandungannya. Aku pun balan mengatakan O.K. So, petang tu, lepas mengajar akupun start motor hantar dia balik
Kami sempat singgah beli makanan. Sampai di rumahnya dah dekat jam 8.00 malam jadi aku ingat nak balik tapi Hani tahan...minum dulu katanya. Aku pun tunggu. Minum punya minum dah dekat pukul 9.30 malam. Hani kata tidur sinilah..lagipun tak ada sesiapa dirumah..esok pagi baru balik..lagi
pun kita ngajar petang apa nak risau. Rupanya dia tinggal sorang dirumah tu. Rumah tu disewa oleh abang dan kakaknya. Tapi diaorang tu duduk di KL(Quaters Penjara Pudu). So, line clear lah. Hani berikan towel untuk ku mandi. Selesai mandi Hani pulak mandi. Lepas mandi tu kami tonton TV.
Degupan dadaku semakin kencang...kami duduk rapat sambil bersembang dan bergurau senda. Indah sekali. Tanganku macam biasalah..terus merayap ke serata arah. Sambil kami berkucupan...ku hampir pasti Hani semakin bernafsu sekarang. Nafasna saja macam lembu kena sembelih..cuba lah bayangkan
Aku memberanikan diri memegang braestnya..phuuuhhh...best. walaupun saiz kecil tapi tegang. Sampai satu ketika aku kata padanya..."Abang tak tahanlah Hani...." Hani pun sama...sambil mendengus. Aku pun merebahkan badannya ke lantai...maklumlah tak ada sofa. Lepastu aku mengiring disebelahnya
Ku kucup bibirnya sambil membelai breastnya. Tangannya mula beraksi lincah, menggosok-gosok belakangku sambil memaut rapat tubuhku ke tubuhnya. Itulah kehangatan kali pertama yang kualami. Aku terus menanggalkan baju kelawarnya...Berderau darahku memerhatikan susuk tubuhnya..langsing, padat,
dan menggiurkan..amboi putihnya...

Hani....abang buka bra ya?....
Hani hanya mengangguk sambil membantuku melucutkan kancing branya. Bila dah terbuka, maka tersaksilah dua buah bukit kecil di depan mataku. Aku hampir lemas, habis lenguh sendi-sendiku...."bang...Abang orang pertama buat gini kat Hani tau..Hani takut, nanti jadi apa-apa. Mendengar penjelasannya
aku jadi serba salah. Semua tindakan ku terhenti. "Abang sayang Hani tak?..."Tentulah...jawabku ringkas. "Kalau gitu,...kita teruskanlah...jelasnya lagi. Aku berasa lega. Kali ini kami lebig agresif. Hani pun bertambah ghairah dengan stroke yang agak advance. Putingnya menjadi sasaran utama.
Aku elus-elus dan nyonyot perlahan...aku nampak matanya terpejam menahan kesedapan. Sambil tu aku picit-picit puting sebelah lagi. Best betul. Waktu tu..batangku tak tahu nak kata..macam nak pecah terkurung dalam spender. Aku terkejut bila tiba-tiba saja tangan Hani hinggap di batangku, walaupun
masih beralaskan kain pelikat dan spender. Tangannya semakin ganas meramas dan mencengkam batangku. Serentak bila aku hisap putingnya..kala itulah nafasnya mendengus kencang dan cengkaman ke batangku jadi makin power. Yang ku dengar tika itu hanyalah dengusan nafas kami yang kian kencang..Aku terus
memberanikan diri meraba pantatnya....iissshhh..!! basah dah! ku seluk kedalam pantiesnya...ku usap pelan-pelan..rimbunan bulu-bulu halus melingkari sekitar pantatnya. Jari-jariku makin berani menelusuri celahan pantat Hani. Terasa licin, lembut dan hangat...Nafasku makin sesak...ku lihat tubuh Hani
menggeliat lembut bila jari ku mengusap dan menguis lembut lubang dan biji pantatnya. Air semakin banyak. Dengan perlahan dan kelembutan akupun lucutkan panties Hani. Hani cuba membantu dengan mengangkat punggungnya. Terserlah pantat gebunya yang selama ini hanya ku bayangkan saja. Memang halus dan
mulus kulitmu Hani. Aku mengkagumimu. Kucupan di mulut dan breastnya kulepaskan dan menyusuri tubuhnya hinggalah beralih ke bahagian idaman sang lelaki. Kucium bulu-bulu halisnya..Hmmm...ada bau sabun..wangi. Aku beralih posisi dengan duduk sujud dicelah kedua kakinya. Ku kangkangkan kakinya luas-luas.
Agak payah untuk kulakukan kerana mungkin terasa sakit olehnya. Hani seolah-olah malu...cuba menutup celah kangkangnya. Aku alihkan tangannya. Dengan jari ku selak celahan pantatnya..oohhhh....merahnya...air menggenangi sekitar lubang pantatnya. Ku jilat perlahan di kelentitnya..Terjongket-jongket
badannya. Aahhhhhh....!!!!!!..eemmmmm.hhhhh....suara Hani dah terkeluar. Aku teruskan menjilat dengan lebih pantas hinggalah Hani merasa macam tak tertahan seperti menggelupur...Tangannya tak keruan kadang menekan kepalaku rapat ke pantatnya kadang menarik-narik tikar di tepinya...Abang....bbbbbaaang..
heeekk...hhhhh...khhhh..aaahhhh!!!!...fehhh!!!...haaaahhhhh.....penghujung suara itu makin lemah, lembut dan beransur hilang...nafasnya masih turun naik dengan kencang.

Hani terus memautku rapat ke tubuhnya...Kini aku betul-betul di atas tubuhnya. Batangku hampir mencecah lubang pantatnya. Aku cuba memacu dan menyentuhkan kepala batangku ke liang pantatnya. Sekali lagi Hani bagai terkena karan letrik..bagai terkejut ...Abang...Hani geli lagi...jangan bagi kena biji bang..
Geli sangat...tak tahan...sambil tangannya memaut batangku. Hani terus menujukan kepala batangku ke liang pantatnya yang telah becak. Bang...jangan tekan kuat sangat..Hani takut...Aku hanya angguk kepala saja. Bila tangan Hani melepaskan batangku aku pun terus tekan perlahan..nyata Hani masih dara lagi.
Walaupun suaranya tidak menyatakan kesakitan tapi kerutan muka dan reaksi tubuhnya sewaktu ku masukkan sebahagian batangku amat menyakitkan. Setelah hampir pasti batangku masuk semua ke dalam pantatnta..aku pun bertanya...Macamana?...sakit lagi? Hani tak menjawab...cuma mengangguk lembut sambil memejamkan mata.
Ditarik kepalaku hampir ke bibirnya...dikucup bibirku..aku tahu hani suruhku teruskan aksi. Sambil berkucupan aku cuba mencabut batangku...Ahh....bang..slow!...aku akur..ku cabut dan masukkan kembali begitulah aksiku hingga ku lihat bibir hani mula tersenyum , nafasnya kencang semula, pautan jari jemarinya
makin erat. Kini Hani mula bernafsu semula...mungkin rasa sakit dah hilang..Sssss...sss....sedappp....bang....sedap....aaahhhh..... Aku makin melajukan dayungan. Batangku makin ligat keluar masuk pantatnya..bunyi berdecap decup..mengghairahkan suasana malam itu.

Hani makin kuat erangannya...tiba-tiba...Bangg!!!....hhuuuuhhhhh....iisssshhhsyyy....ahhhh...bang..HHaani...nak sampai ni....cepet bang ahhh...sambil tangannya erat memelukku...bagai tak mahu dilepaskan lagi. Bibirnya rakus mengucup seluruh mukaku..Sambil tu dapat ku rasakan kemutan pantatnya makin kuat
menyedut-nyedut batangku. Itu yang aku tak tahan sangat...Aku teruskan mendayung...laju dan laju...kehangatan pantatnya memang mengasyikkan..Sedap bang...laju lagi bang..sambil tu Hani merapatkan kedua pehanya...AAhhhhh...semakin sedap kemutannya..semakin ketat kepitan pantatnya..agak susah untuk ku bernafas.
Semakin lama semakin sesak nafasku....batangku seakan membengkak...memanjang..berdenyut kuat. Kemutan pantatnya makin kuat...Hani...Hhhhhaaanii.....uuhhhhh...aaaaaahhhhhh.....Ku rasakan dunia nak pecah...batangku memancutkan mani berkali kali di dalam pantatnya...aku teruskan henjutan hingga tak terdaya tanganku
menongkat lagi. Aku rebah di atas Hani yang makin kuat memelukku....Ku biarkan saja batangku terus bermastautin di pantatnya..Denyutan batangku dan kemutan pantatnta seiring dan senada...sesekali aku tekan dan tarik batang ku yang makin kendur...Gelilah bang....hani bersuara...Ait..geli lagi...Bang..bestla malam ni.
Hani rasa...macam nak meletup tadi....Dua kali tau bang..Hani terpancut tadi...Malam tu kami berpelukan sampai siang...Pagi tu aku pun balik ke rumah sewa. Tengaharinya Di sekolah Hani tersenyum memandangku....sesekali berselisih sempat juga dikatakan olehnya.."Pantat Hani rasa kembang ni...macam batang abang ada
kat dalam lagi..."..."Bang...bila nak hantar Hani balik lagi????...Sebenarnya soalah itulah yang sering ditanyakan olehnya bila berselisih..yang akhirnya membawa kami ke alam keindahan dan kenikmatan. Kami selalu melakukannya. Hani kenangan bersamanu tetap terpahat di hati ini.....Hubungilah aku....


HANIDA

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -