Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Yuni, Yati, Aku dan....II

Sex = Male
Where it happened = Rumah awek gua
Language = Malaysian
Refnum = 22461
Hi! Jumpa lagi di episode kedua ni. Alkisah sambungan cerita aku di taman riadah tu dgn dua orang awek. Setelah peristiwa tu Yuni,Yati dan aku sering kerumah Yuni untuk megulang kaji pelajaran masing2. Aku selalu bantu diaorang dalam mata pelajaran sebab aku ni kira senior 2 tahun. Kami diibaratkan pasangan 3some yang sehaluan.

Satu hari tu peperiksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah member dia sorang tu nak belajar sama. Nama dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan ni. Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yang agak besar kalau dibandingkan dengan gadis yang seumur dengannya. Paras dia dikatakan lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku dah bosan dok layan pertanyaan dia, aku sengaja masuk kan batang pensil ke celah longkang dia. "eh apa ni?" tanya Juni."Tak de ape saj nak tengok berapa besar U punya dengan Yuni dan Yati..." jawab aku berseloroh." Ya lah mari kita tengok siapa punya yang besar!" celah Yuni." OK aku setuju" sokong Yati." Tak nak lah! Malu lah ada abang!" jawab Yuni."Apa nak malu kita orang dah biasa tengok masing telanjang!" kataku lagi. Dengan tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun memaksa bukak baju Juni dengan diperhatikan olehku."Eh tak nak! tak nak! apsal ni korang?" ronta Juni."He he he padan muka kau tadi suruh buka elok2 tak mau kan dah kena paksa" Yuni bersenda. Akhirnya terdedah juga badan Juni dihadapan ku. Dia memakai coli putih brand Bee Dees menampakkkan teteknya yang keras. Lalu aku sengaja menyelak skirt uniform Juni, " Ha pakai seluar dalam pun Bee Dees lah!" Juni ni anak orang berada jadi pakaian dia boleh diakatakan Branded. Benar sangkaan aku, dia memakai baju dan seluar yang sepasang. " Eh pakai branded, apasal nak tutup pulak tunjuk kan lah, U mesti bangga dengan Branded stuff U!" kata ku lagi. Yuni dan Yatdah pun buka pakaian masing2, hanya tinggal baju dan seluar dalam mereka sahaja yang menantikan perasmian dari aku." Ia lah Juni buka lah skirt kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?" Yati mengugut Juni." OK OK OK aku buka, tapi untuk apa korang buat ni?"tanya Yuni dengan tersipu "alah nanti tau lah kau.." jawab Yati.

Wah rupa rupa nya payudara Juni lebih besar kalau dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang pun tengok lah cerita blue yang kita buat sendiri. Untuk pengetahuan korang, kita ada rakam kan adegan seks kita....sebab Ayah Yuni ni juru video jadi diam kita pakailah sendiri. " Eh tu korang ke Yuni, Yati?" tanya Juni dengan terperanjat."Siapa lagi kalau tak kita, saja kita tape buat kenangan..." jawab Yuni." Eeeeeee, tak sangka korang boleh buat benda cam ni, takulah" jawab Juni lagi. Sebelum apa-apa aku pun merangkul leher Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku terus jilat telinga, leher dan kelongkangnya. Juni pun tak terdaya nak melawan lagi kerana ke enakkan jilatan ku. Uhhhhhh Juni mendesah." Sedapnya...." katanya halus. Yuni dan Yati mula mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati dan Yuni memegang peha Juni kiri dan kanan. Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana malu. Aku baring diatas badan Juni yang empok tu. Dan teruskan jilatan ku di seluruh badannya.Aaaaaaaaaah...aku pun menyelak seluar dalam Junidan terlihat bulu halus Juni didalamnya. Pukinya mula basah dan aku mau ia tambah basah dengan menjilat nya. Yuni merapatkan wajah dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula secara diam bermain lidah dengan Juni. Yuni, Yati dan aku pun secara bergilir menjilat puki Juni. Dia dah tak tahan dengan kelakuan kami. Sudah berapa kali dia cum tapi batang ku masih belum merasmikannya lagi.

Kemudian aku pula yang duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar dalam aku ke paras lutut. Mereka bermain-main dengan batangku yang sejak tadi belum dijamah. Ku suruh Juni turun dan melihat apa yang mereka sedang lakukan pada batang butuh ku. Yuni menjilat kepala butuh ku Yati menjilat buah pelirku. Kaki ku diangkat tinggi supaya dapat ku lihatkan lubang buritku yang juga minta dijilat. Juni terasa ghairah dengan adegan jilat menjilat itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun hayal dengan kenikmatan itu.

Yuni dan Yati dah tak sabar minta di'fuck'. Yati naik atas batangku dengan memandang kearah aku. Dengan perlahan dia memasukkan batangku yang besar kedalam rimba nafsunya. Uuuuuh...this is what I want, kata Yati. Juni dan Yeni duduk diantara kanan dan kiri ku sambil aku memicit dan meramas buah dada mereka yang masih awal ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang kuda. Semakin pantas semakin kuat nafasnya menghembus. Aaaaaaah I cum, I cum, I cum... henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun menciumku menandakan dia dah 'cum'. Giliran Yuni pula dengan menghulurkan bontotnya kearah ku. Yati menghulurkan batang ku ke puki Yuni yang masih ketat walaupun sudah berkali di belasah oleh ku. Yuni menghulur dan menarik bontotnya kemudian aku menghentakkan batangku dengan kuatnya ke puki Yuni. Aaaaaaaawwwwww, jerit Yuni yang sedap2 sakit itu. Dia pun melajukan gerakannya... Haaa haaaa haaaa haaaaa ooooo aaaahhh yes fuck me fuck me....Yuni dah bagaikan orang hilang akal. Aku pun menghentakkan batangku dengan sekuatnya ke puki Yuni. Aaaaaaaaahhhhhhhhhhh.....Yuni berhenti seketika menandakan dia pun dah cum.

Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan daranya pada ku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri dan kanan Juni dan menaikkanya supaya ia terbuka luas. Juni hanya bisa diam, meungkin ingin merasakan kenikmatan yang sudah dikecapi oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku menyorong batang ku, pukinya di kuak oleh Yani dan Yati yang suka berkerjasama dalam hal-hal macam ni.UUUUUUUUUhhhhhhhhhhh bila batang ku mula memasuki lobang Juni. Terasa betapa basahnya puki dia dan terasa agak licin didalam mungkin kerana dah terlalu banyak air alornya mengalir. Ku masukkan setengah batangku dan kutarik semula ke masukkan lagi dan terus kedalam lubang puki Juni. Dia hanya memejam kan matanya sambil mulutnya terbuka seperti menjerit tanpa suara. Ku meramas ramas buah dada Juni yang aku geramkan sejak tadi. Aku hisap-hisap dan aku jilat tetek nya. Dalam sesi selama 45 minit itu akhirnya......aaaaaaaaahhhhhh aku terasa air alor Juni memancut di kepala butuhku, terasa kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni mendekat kan wajah masing seperti menuggu terpancutnya airmani ku yang lazat. Crrrruttttt cruttttt cruttt air mani ku terpancut dengan banyaknya di muka dan didada Juni. Yati dan Yuni menjilatnya seperti kucing minum susu.

Kami pun terbaring di depan sofa berempat kali ini. Juni katakan dia tidak menyesal apa yang dia buat hari ini. Dia sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak de orang nak bagi. Sekianlah cerita 4some ku kali ini. Aku nak cerita pulak pasal Yati dan Yuni clash dan kami bertiga berpisah kemudian aku berkenalan dengan Amoy sekelas ku di episode yang mendatang.......See Ya!

Yuni, Yati, Aku dan....II

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -