Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Shukri

Sex = Male
Where it happened = Rumah Anita
Language = Unknown
Refnum = 22435
MEROGOL BINI PENGURUSKU

Aku bekerja disebuah firma diKL sebagai seorang peon dan Anita adalah
bini kepada bos aku yang menjadi Akauntan disitu. Kerapkali aku selalu
dimaki dan dicerca oleh Amoi Cina ini oleh sebab kesilapan kecil. Aku
juga dilayan seperti kaldai dengan disuruh membeli modes, menyewa tape
blue dll. Suatu hari aku herdik, dimaki dan dipecat kerja oleh pengurusku
setelah direpot oleh Anita dan pada ketika itu aku berasa dendam terhadap
mereka. Aku kemudian menceritakan dan meminta tolong rakan2 aku yang
bersimpati iaitu Halim dan Shuib. Aku mengajukan suatu rancangan yang
setujui oleh mereka iaitu untuk merogol Puan Anita. Mereka bersetuju lalu
mencuri dan menyalin satu set kunci rumah Anita. Kami menunggu peluang dan
ketika yang baik.

Suatu hari bekas pengurusku Mr. Tan telah berangkat keluar negeri. Halim
menalipon aku dan beri isyarat. Aku pun terus kerumah Anita yang kosong dan
menunggu kepulangannya. Tepat jam 5.30 aku terdengar bunyi kereta masuk dan
dari jendela atas aku nampak kereta Anita. Aku bersedia dibalik pintu bersama
penutup muka aku. Setiba Anita membuka pintu biliknya aku terus menyekupnya
dengan kain cadar dan beliau meronta. Konek aku dah tegang merasa rontaannya.
Aku mengikat beliau dan menghempasnya keatas katil sambil melihat kaki dan peha
nya terjuntai-juntai. Beliau menjerit, tetapi aku memberi amaran untuk berdiam
jika tidak aku akan toreh beliau dengan pisau, sambil aku mencucuk sedikit dengan
pisau rambo aku.

Aku terdengar dia menangis dan merayu jangan diapa-apakan. Lagi buat aku bertambah
stim. Geram dan berahi aku membayangi tubuh nyonya ini yang gebu. Aku berbuat lakon
dengan menggelidah dan menghempas semua barang dalam biliknya agar disangka aku
sebagai pencuri. Kemudian aku mengalih dan mengikat tangannya kebelakang. Oleh kerana
nyonya ini pakai skirt, ternampak panties putihnya terserlah. Aku menekan badan yang
tertiarap kebawah dan sebelah tangan aku meramas dan meraba cipap nyonya ini. Dia
coba meronta, aku main lagi dan oleh kerana geram, aku merabut dan mengoyak panties
nyonya tersebut. Terserlah cipap gebu nyonya ini dan aku terus membuka zip seluar
aku dan menghunus batang aku yang 7" kemuka cipap nyonya tersebut. Anita yang meronta
tak dapat melawan nafsu dan badan sasa aku. Aku terus menyula cipapnya yang masih
kering. Dia mengerang aaaghhh....aaaghhh....sakit...sakit...tolong...toloooghh...
jangan apa2kannya. Tapi teringat kepada sikap dia yang keji aku terus menusuk dan
menghempap batang aku kedalam puki Anita sepuas-puasnya. Masih ketat juga rupanya.
Mungkin pelir laki dia kecil. Anita mula basah selepas 10 minit dan kurang meronta.
Aku mula nak climax....aku terus menghempap sekuat2 yang mungkin dan melepas kedalam
puki nyonya ini. Anita menangis terisak isak.

Aku belum puas lagi. Teringat kepada rakan2 aku, Aku keluar dan menalipon mereka.
Tepat jam 7.15 Halim dan Shuib sampai. Aku ajak mereka bergembira dengan amoi gebu
diatas. Kami bertiga mengikat mata Anita. Tangannya diikat kepala katil dan kaki ke
kaki katil. Halim terus menjilat paha Anita sambil Shuib baru membuka zip seluar.
Aku naik dan duduk mengangkang atas perut Anita dan mula mengoyak baju Anita hingga
Terpelanting 2, 3 butangnya dan terserlahlah coli hitam nyonya tersebut. Aku terus
meramas sekuat-kuat hati tetek nyonya yang bersaiz 32 itu. Aku putuskan colinya dengan
pisau aku. Shuib ketawa dan mengusap koneknya. Halim sudah menjilat puki Anita.
Aku mula menyondol batang aku antara dada Anita yang masih geletar. Kemudian aku hisap
tetek Anita yang warna pink itu dan menggigitnya berkali-kali hingga Anita jerit
kesakitan. Nasib kami baik rumah dia terpencil. Shuib tidak sabar lalu minta aku
ketepi. Dia naik atas dada Anita dan menekan nganga mulut Anita. Tanpa nyonya itu
sempat bersuara, dia terus menjunam konek dia kedalam dan sedalam mulut dan kerongkong
Anita. Halim sudah menujah konek dia kedalam puki Anita. Anita dengan mulut yang
tersekat, cuba bersuara tetapi tersekat dengan bunyi arghh..arghh.. Aku masih meramas
tetek nyonya ini.

10 minit kami menukar posisi. Anita yang hampir lesu, kami lepas dan diterapkan diatas
Shuib yang memaku Anita dari bawah. Halim menarik mulut Anita yang terdongah supaya
menghisap batangnya agar kembali tegang. Aku pula meramas punggong Anita. Tapi melihat
air basah mengalir dari cipap Anita yang sedang disula oleh Shuib, Aku teringin nak
bedal lubang punggong nyonya ini. Aku terus mengambil krim muka nyonya itu dan lumur
pada batang aku. Kemudian aku terus letak pada lubang jubur Anita. Anita meronta bagai
minta jangan dibuat disitu. Aku berahi melihat Shuib memaku puki Anita, Halim menujah
mulut Anita dan aku akan menikam juburnya dengan batang aku. Tak lengah lagi aku terus
menujah dan terus menekan kuat kedalam jubur Anita. Dia meronta dan menjerit, tapi
ditujah pula oleh Halim hingga tersekat suara. Hanya bunyi aaa..aaa...argh...shsss..
Kami mengerjakan amoi ni sampai dia pengsan. Setelah bergilir-gilir hingga lewat tengah
malam dan terasa penat, kami lepaskan Anita yang sudah pengsan. Sebelum kami balik, aku
mengambil gambar nyonya Anita dan berbagai posing bersama rakan2 aku. Aku puas kerana
dendam aku terbalas. Kami mencuri beberapa barangan dirumah itu dan beredar. Gambar yang
aku tangkap, aku pos kan gambar yang ada air mani dimuka Anita, dicipap dan dada dia ke
pejabat Anita.

Selepas beberapa bulan, Halim dan Shuib menceritakan Anita baru masuk kerja dan kini
mula bersikap baikhati dan tidak bercakap kasar lagi. Dia kini asyik menggoda pula,
mungkin bekas kena serang 3 konek sekali, dia dah gian.

Enaknya semasa terasa kemutan dan tujahan kejubur Anita. Ketak dan mengoyakkan rasanya.
Padan mukamu Anita.

Shukri

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -