Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Farizal

Sex = Male
Where it happened = Awek Langkawi
Language = Malaysian
Refnum = 20685
Didalam laman ini saya akan menceritakan kisah benar yang terjadi kepada saya disekitar tahun 1991 dan ketika itu umur ku baru berusia 21 tahun. Kisah ini terjadi semasa aku sedang bercuti setelah aku pergi menjalani latihan Rekrut Tentera Darat di Port Dickson selama 6 bulan. Setelah aku ditukarkan ke Pasukan baru aku di Kuala Lipis, aku pun diberi cuti selama 2 minggu dan akupun baliklah ke Kampung.

Setelah sampainya dikampung aku di Utara Tanah Air iaitu Perlis. Akupun mengaturkan program cuti aku yang diberikan selama dua minggu itu. Aku menrancang untuk pergi berjumpa dengan awek aku yang menetap di Pulau Langkawi. Aku menalefon awek aku tu untuk temujanji aku dengan dia di Jati Kuah. Setelah aku tetapkan harinya aku pun pergi menemuinya di Pulau Langkawi. Setelah sampai di Jeti Kuah, aku melihat awek aku sedang menanti aku. Aku pergi mendekatinya dan aku pertanya, sudah lama menunggu. Awek aku kata baru sekejap saja. Aku pun dibawa berjalan-jalan disekitar Pulau Langkawi dengan menaiki motorsikal. Aku di Pulau Langkawi tak banyak aktivit yang berat-berat cuma yang ringan-ringan saja seperti pimpin tangan dan kucup yang ringan-ringan saja. Cerita yang berat-berat semasa awek aku datang ke tempat aku. Kira dia membalas lawatan aku ke tempatnyalah.

Setelah aku disana 2 hari aku pun pulang semula ke Perlis dan mananti dia pula datang ke tempat aku. aKu pun menungggu awek tu di Jati Kuala Perlis untuk megambilnya. Setalah hapir setengah jam aku menunggu maka muncul awek kau tu ditengah-tengah kesebukan orang ramai. Aku pun menyapa dari jauh bagi dia mengenali aku. Setelah dia menghapiri aku, awek aku pun bertanya pada ku, dah lama tunggu? Aku jawab sudah setengah jam. Aku pun membawa dia menaiki kereta orang tua ku. Setelah berada dilam kereta aku pun bertanya kemana disinasi kita. Dia tak memberi apa-apa cadangan. Jadi aku mengajak awek aku pergi berjalan ke Alor Setar. Dia setuju. Setelah puas berjalan-jalan di sekitar Alor Setar aku pun mengajak Awek aku pulangke Perlis didalam masa perjalanan pulang ke Perlis barulah babak menarik ini bermula.

Aku cuma meraba buah dadanya berisi itu. Aku amat berminat dengan buah dada awek aku ni sebab buah dadanya besar. Aku mula memainkan peranan yang baru bermula. Pelahan tangan aku merayap mencari gunung susu awek aku tu. Aku masa tu masih memandu kereta. Sebelah tangan saja yang memainkan peranan itu sebab sebelah tangan lagi aku memandu kereta. Tangan kiri aku apalagi bermaharajalelalah di atas baju awek aku tu, dia tak marah pun, dia diam saja. Jari aku telah tak ada halangan, apa lagi terus mencari puting susunyalah. Susah juga sebab buat kerja tu sebelah tangan saja. Lama juga aku mencari dan akhirnya aku dapat juga putingnya aku apa lagi mengentilnya dengan sebelah tangan saja pada buah dada kanannya. Aku lihat awek aku telah memejam mata kerana dapat kenikmatan dari usapan dan gentilan pada putting susu kanannya. Setelah puas aku pada buah dada kanan tangan aku merayap ke buah dadah kirinya pula begitulah mainan usapan dan gentilan aku disepanjang perjalan pulang aku ke Perlis.

Oleh kerana aku melihat awek aku dah tak tahan kena usapan buah dadanya akupun memberhentikan kereta dan memberi satu kucupan yang membuat awek aku tu lebih pejamkan matanya. Dalam masa awek aku asyik melayan perasaan batinnya aku memulakan adegan yang lebih menarik lagi iaitu tangan kanan aku pula yang memainkan peranan, setelah tangan kiri aku penat mengusap dan mengentil puting susunya. Giliran tangan kanan aku pula yang merayap kegenap tubuh awek aku dan membuat dia lebih tak tentu arah jadinya. Tangan kanan aku meraba di sekitar perutnya dan turun ke bahagian pusat aku gentil pusatnya dan aku turunkan lagi tangan kanan aku tu menyeluk kedalam seluar nipisnya dibawah kainnya. Tangan kanan aku sampai di bulu ari-arinya aku dapat merasakan bulunya, aku usapkan pelahan-lahan dan jari hantu aku mencari lurah yang sempit di antara celah kelangkangnya. Akhirnya jumpa juga jari aku dengan lurah yang dicarinya. Setelah berjumpa apalagi mula permaianan gentilan dahulu sebelum meninjau labih jauh. Setelah puas mengentil apada biji mutiara kebanggaannya tu, aku dapat air mazinya begitu banyak keluar sehingga membasahi abis pada seluar dalamnya.
Oleh kerana air yang terlalu banyak membuatkan jari akupun penuh dengan air mazinya dan memudahkan kerja-kerja aku. Jari hantu aku apalagi memulakan acara gali mengali dan korek-mengoret pada lurah sempitnya itu. Aku libat masa itu awek aku dah tak tahu kemana fikirananya melayang, suma kedengaran suara kenikmatannya terkeluar dari bibir yang merkah indah itu membuatkan aku sangat geram.

Setelah selesai peristiwa pertama itu aku. Aku membawa awek aku balik kerumah untuk bermalam di rumah aku. Dan pada keesokan paginya awek aku datang pada aku menyatakan yang dia tak dapat tidur semalam. Aku masa itu masih lagi tidur aku pun menyuruh dia tidur di sebelah aku, dia tanpa banyak soalan tersu tidur di sebelah aku. Bila dia baringkan saja badannya disebelah aku, aku apalagi membulakan kembali perojek aku yang seperti didalam kereta semalam.
Tangan aku yang ganas itu terus memaut teteknya dan terus meragut colinya dan baju yang dipakainya tanpa banyak soal. Tangan kiri projek di sebelah tetek dan tangan kanan pula projek di bahagian bawah. Tangan kanan menarik ikatan kain batiknya dan terus ku tarik seluar kecilnya kebawah dan muka aku terus menyembah pada celah selangkangnya yang berbulu nipis sebab ditrim. Lidah aku dengan ganasnya memainkan pada biji mutiaranya dan air mazi apalagi mencurah-curah keluar dari lubangnya. Sambil lidah aku memainkan peranannya, jari hantu kanan aku juga ingin mengikut peranan lidah. Jari hantu aku terus menjolok kedlam lubang yang basah itu. Dan terdangarlah suara yang enak itu dan nafas tak tentu arah dan lama samar-samar nafasnya aku terdengar dia berkata dia takut, jadi buat apa-apa tau. Aku kata padanya usah bimbang aku cuma nak menyedapkan nalurinya saja. Aku terus menyolok tarik jari hantu aku pada lubang sempitnya itu, rasanya panas sekali. Seharian aku dilama bilik aku mengerjakan tubuh awek aku itu dan segenap tempat di tubuh awek aku tu aku jilat, sedut, dan berbagai-bagai lagi aku ratah daging muntuk awek aku tu.

Itu kisah aku masa aku muda dulu kini aku sudah berusia 30 tahun tetapi masih lagi segar dalam ingatan ku. Aku dengan Awek aku ni tak merasa lubang buriknya sebab aku tak suka konkek anak dara orang. Jadi aku punya projek main jolok dan sedut dengan mulut dan lidah aku saja lah. Kepada sesiapa yang ini bertukar cerita dengan aku, hantarlah E-mail kepada aku farizal_18@

Farizal

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -