SexEd Video Series: Hot girls giving advice for how to get laid. Click here to watch now.
Submit (female) My First Time Submit (male)

MyFirstTime.com

Adik Ipar

Sex = Male
Where it happened = Rumah Adik
Language = Malaysian
Refnum = 15117

Kejadian ini kira-kira 8 tahun yang lalu. Saya sudah membina keluarga yang bahagia dengan anak dua yang sudah menginjak remaja. Isteri saya mempunyai 3 bersaudara terdiri dua perempuan dan satu laki-laki. Mertua saya termasuk orang kaya karena mendapat warisan ayahnya yang kaya raya. Bahkan menurut cerita isteri saya kakeknya itu adalah orang terkaya di salah satu kecamatan di Kabupaten Tasikmalaya. Pekarangan dan sawahnya sangat luas. Dua dari anak perempuan mertua sudah kawin duluan dan mendapatkan suami yang cukup terpandang dan berhasil. Saya sendiri adalah salah menantunya yang cukup berhasil, karena menjadi seorang Dosen di salah satu PTS terkenal di Jakarta den bergelar Doktor dari Ohio. Menurut adat maka anak laki-laki akan mendapatkan warisan yang terbanyak. Jadi adik ipar laki itu akan mendapatkan warisan tanah yang luas. Dia kawin dengan gadis dari kalangan biasa dari daerah pedesaan itu. dia memang cantik sekali bdabnya bersih dan memiliki bentuk tubuh yang aduhai. Setelah 3 tahun kawin ternyata tidak punya anak. Setelah saya tanya isteri, ternyata yang tidak mampu memberi anak adalah adik ipar saya. Dia mempunyai kelainan anatomi pada alat kelaminnya. Dia mampu tegang namun tidak bisa menyalurkan sperma kedalam rahim. Sudah diusahakan kemana-mana bahkan ke dokter ahli bayi tabung. Namun ternyata menurut dokter itu tidak mungkin mendapatkan anak dri sperma dari suaminya meskipun bisa diusahakan dengan bayi tabung. Hanya bisa kalau nanti suaminya itu sudah meninggal seperti yang terjadi di Amerika itu. Ada usul dari dokter kalau ambil sperma dari ayah mertua. Tetapi karena mertua sudah sakit-sakitan, dan menderita sakit gula maka dokter menyarankan untuk mendapatkan donor sperma, terserah dari siapa. Maka jatuhlah pilihan kepada saya. Alasan adik ipar saya saya orangnya baik dan pintar. Isteri saya dibujuk untuk mengujinkan spermanya diambil untuk membuahi isteri ipar. Karen dengan niat menolong maka saya mau. Singkat cerita process berhasil dan mendapatkan anak laki mungil dan cakep seperti harapan mertua dan ipar dan isterinya. Mertua saya sangat khawatir kalau warisan itu akan jatuh ke orang lain sehingga usaha agar anak laki satu-satunya itu harus punya anak. Sewaktu mengandung bayi tabung itu, ipar saya dipindah tugaskan ke NTT. Menurut pesan mertua isterinya karena kandungannya masih muda agar dititipkan di rumah saya di Jakarta. Karena mertua sudah tidak sanggup mengurusi, karena kesehatannya. Jadilah saya yang mengurus, yang memeriksakan kedokter kandungan itu, dan segala macam. Kalau dia lagi nyidam juga saya yang harus ngurusin. Isteri saya orang nya cuek saja, karena dia juga disibukkan oleh pekerjaannya sendiri sebagai wiraswastawati. Dia manja sekali ke saya, karena tahu anak yang ada dikandungan yang sangat didambakan itu adalah berasal dari sperma saya. Karena seringnya dia menjadi biada kadang menggayutkan tangannya ke tangan saya. Kadang sewaktu jalan kami selalu bergandengan tangan. Saat menunggu diruang dokter kami omong-omong. Bertanya, bagaimana keadaan suaminya, keadaan pekerjaannya dan akhirnya masalah tempat hubungan di tempat tidur. Dia menceritakan semuanya kepada saya. Dia merasa beruntung dikawini ipar saya, karena berasal dari orang yang nggak punya dan dia ikut ibu tiri. Tetapi ternyata suami saya tidak bisa memberi anak. Bahkan katanya dis tidak pernah merasakan bagaimana rasanya menerima nafkah suami yang dicintainya itu yang sebenarnya. Karena tidak merasakan bagaiman suaminya menyemprotkan sperma kedalam rahimnya. Sambil cerita dia menangis di pelukan saya. Sembari melanjutkan ceritanya. Sebenarnya kami melakukna hubungan normal karena dia tetap bisa tegang hanya sewaktu dia keluar spermanya hanya menempel dibibir kemaluan saya kak. Saya mendengar itu semakin merasakan betapa menderitanya dia. Saya tumbuh rasa sayang yang dulunya dari rasa iba. Suatu saat saya meraba kandungannya yang sudah mulai kelihatan karena sudah dua setangah bulan. Dia lalu bilang katanya bayi dikandungan juga harus disiram agar sehat ya kak. Saya jawab iya. Apakah kamu juga minta disiram? Tanya saya sambil menyelidik. Dia hanya diam saja. Saya mulai terasa aneh karena kemaluannya mulai tegang setelah ngomong begitu. Kalau mau disiram bapaknya juga bersedia sambil merasakan bagaiman hangatnya sperma.gurau saya. Tetapi ternyata dia berdiri dan melototkan matanya. Ayo kak..Karena waktu itu steri ada dirumah maka saya dan dia pamit untuk mencari mangga muda. Kami keluar dengan mobil dan berhenti didepan motel dilura kota Jakarta. Dia sangat antusia sekali. Begitu masuk kamar ida lalu merebahkan badannya. Saya mulai mencium pipinya yang mulus, bibirnya. Say jadi sangat sayang sama dia karena kandungannya itu adalah dari sperma saya demikian juga dia menganggap saya sudah sebagai suaminya. Saya raba buah dadanya yang semakin membengkak itu. Dia hanya memejamkan matanya sambil mendesah. Dasternya saya sibakkan keatas, branya saya buka dan saya mulai mengisap puting susunya yang mengeras yang mulai berubah kehitaman karena kandungannya. Saya mulai meraba memeknya yang suag basah. CD nya saya buka dan saya sambil melepas celana dalam saya.Betapa indahnya memeknya yang ditumbuhi rambut yang halus. Nafsu saya mulai tak terkendali. Saya angkat kedua kakinya dan saya jilati memek dan kelentitnya yang sudah basah itu. Dia hanya bisa mendesah .aa...h.aaah.aa kak..aaah terus kak. Nampaknya dia sudah siap betul untuk menerima kehadiran ayah dari anaknya itu. Kakinya diangkat keatas dan batang zakar saya masukkankedalam memeknya yang sudah licin. Pelan-pelan saya tekan exocet saya sampai semua bagian masuk. Memeknya masih cukup sempit karena dia belum pernah memnpunyai anak.Aku merasakan betapa enaknya. Dia merintih halus sambilbilang "kak.. terus saya ingin sekali merasakan sperma didalam memek saya." Saya hentikan gerakan saya dan saya bilang Ya sabar jawab saya Neng.. yang penting kamu siap dan ilhlas menerimanya. "Ya sya sudah siap dan iklah kak. Tugas saya anjutkan saya mengisap puting susunya sampil batang saya gerakan maju mundur. Setelah sekitar 12 menit denyutan memeknya semakin cepat dan dia keluar saya mengikutinya. Dia sangat berterima kasih dan betapa nikmatnya kalau sperma suaminya bisa masuk. Selanjutnya kami selalu melakukan dimana ada kesempatan sampai suaminya datang 2 bulan sebelum melahirkan. Setelah itu kami tidak melakukannya. Sewaktu saya menjenguk dia diruah sakit waktu melahirkan dia berbisik "ini benar-benar ankmua kak" saya hanya mengangguk. Setelah melahirkan dia dibawa tasik dan kami tidak lagi mempunyai kesempatan lagi, karena suaminya sudah pulang dan ditugaskan ke Jawa Barat

Adik Ipar

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)

-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +
Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC



- MyFirstTime © 1997-2013 by Good 2 Go Entertainment LLC -